Kompas.com - 18/10/2016, 19:26 WIB
EditorJosephus Primus

KOMPAS.com - Selain Indonesia, ada Thailand dan Filipina, ketiganya anggota ASEAN, yang giat membangun infrastruktur mulai dari jalan raya, perumahan, hingga perkantoran dibandingkan tujuh negara anggota ASEAN lainnya. Pembangunan itu, menurut catatan Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) pada laman OECD.org, hari ini, akan membuka peluang pasar terkait bisnis di sektor infrastruktur.

OECD sejak 2010 sudah memberikan hasil pemantauannya terkait pula dengan pembangunan infrastruktur MEA. Penyediaan infrastruktur bermutu tinggi melalui investasi lebih besar. Infrastruktur juga mesti membantu meningkatkan mobilitas orang.

Pada 2015, misalnya,  Presiden Jokowi melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (APBN-P) 2015 telah mengalokasikan dana untuk infrastruktur sebesar Rp 290 triliun untuk  mencapai target pembangunan  yang sudah dicanangkan.

Sementara, catatan dari Bank Pembangunan Asia (ADB) memperkirakan perekonomian Asia memerlukan dana pembangunan infrastruktur sebesar 8 triliun dollar AS hingga 2020.

Apalagi, pelaksanaan Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) yang sudah berlangsung hampir setahun ini juga menjadikan sekitar 700 juta penduduk ASEAN sebagai potensi pasar yang besar. "Pembangunan infrastruktur, juga di Indonesia, mengarah pula pada pembangunan smart city (kota cerdas)," kata Direktur Maxima Global Solusindo Anthony Hermansjah.

Primus Petugas memasang kamera CCTV UNV. Pertumbuhan pembangunan infrastruktur menuntut kualitas CCTV lebih baik semisal penggunaan laser IR dengan jarak pandang sampai dengan 500 meter dalam kondisi gelap total.

Konsep kota cerdas itulah, aku Anthony yang membuat dirinya ikut mencoba peruntungan pada bisnis kamera pemantau (CCTV). Pihaknya, kata Anthony mengusung salah satu merek asal China yakni UNV. "Smart city itu kan bisa membuat orang mampu memantau pergerakan dengan hanya satu gadget misalnya," kata Anthony.

Anthony lebih lanjut memfokuskan pembicaraan pada infrastruktur jalan raya di Jakarta. Menurut hematnya, kebutuhan akan kemera pemantau untuk jalan raya di Jakarta memang mesti lebih banyak. Angka 8.000 kamera pemantau, bagi Anthony terbilang masuk akal. "Tapi paling penting adalah kualitas infrastruktur itu sendiri,' tuturnya.

Segmen lain yang juga menjadi pasar bisnis kamera pemantau adalah juga pembangunan perumahan, gedung perkantoran, sekolah, rumah sakit, dan sebagainya. "Indonesia adalah pasar yang besar dan potensial untuk bidang ini," demikian Anthony Hermansjah.

 

BPJT Peta Jalan Tol Non Trans Jawa

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.