Indef: Dua Tahun Jokowi-JK, Penyerapan Tenaga Kerja Dalam Negeri Masih Minim

Kompas.com - 20/10/2016, 17:00 WIB
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com — Ekonom Institute for Development of Economic and Finance (Indef) Bhima Yudhistira Adhinegara menilai, dalam dua tahun kinerja Presiden Joko Widodo dan Jusuf Kalla, pengembangan industri masih minim yang berdampak pada tingkat penyerapan tenaga kerja dalam negeri.

Bhima mengatakan, pemerintah perlu belajar dari negara lain ‎dalam hal pengembangan industri dan penyerapan tenaga kerja. Salah satu negara yang bisa dijadikan contoh dalam kedua hal tersebut yaitu Korea Selatan.

‎"Belajar dari Korea Selatan, dulu mereka sama-sama negara penerima bantuan. Sekarang mereka menjadi negara donor. Kita bisa mencontoh bagaimana mereka bangun sektor industrinya, terutama industri-industri di daerah," ujar Bhima di Jakarta, Kamis (20/10/2016).

Bhima menuturkan, pertumbuhan ekonomi yang dicapai oleh Indonesia saat ini dinilai belum berkualitas mengingat, meski ekonominya tumbuh, tetapi penyerapan tenaga kerja di dalam negeri justru menurun.

"Pada waktu awal, diharapkan elastisitas PDB terhadap tenaga kerja bisa mencapai 225.000 orang per 1 persen pertumbuhan ekonomi. Tapi sekarang, 1 persen pertumbuhan ekonomi hanya mampu menciptakan 110.000 lapangan kerja baru," sebut Bhima.

Bhima juga menilai, minimnya pengembangan industri dan minimnya serapan tenaga kerja dalam negeri akibat dari minimnya dukungan pemerintah daerah yang kurang mengoptimalkan anggaran pendapatan dan belanja daerah untuk pembangunan di daerah-daerah.

‎"Respons daerah lambat. Di DKI Jakarta terparkir Rp 13,95 triliun, di Jawa Barat Rp 8,03 triliun, Jawa Timur Rp 3,95 triliun, Riau Rp 2,87 triliun," kata Bhima.

Kompas TV Jelang 2 Tahun Jokowi-JK, Pemberantasan Pungli Mencuat
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Transformasi Erajaya, dari Jualan Ponsel, Kini Fokus Jadi 'Lifestyle Smart Retailer' Terbesar di Asteng

Transformasi Erajaya, dari Jualan Ponsel, Kini Fokus Jadi "Lifestyle Smart Retailer" Terbesar di Asteng

Whats New
Ketidakpastian Global Tidak Buat Warren Buffett Berhenti Borong Saham-saham Ini

Ketidakpastian Global Tidak Buat Warren Buffett Berhenti Borong Saham-saham Ini

Whats New
Kementerian PUPR Terima Anggaran Rp 125,2 Triliun, Ini Agenda Kerjanya

Kementerian PUPR Terima Anggaran Rp 125,2 Triliun, Ini Agenda Kerjanya

Whats New
Menhub Minta Maskapai Tak Kenakan Tarif Tinggi Tiket Pesawat

Menhub Minta Maskapai Tak Kenakan Tarif Tinggi Tiket Pesawat

Whats New
[POPULER MONEY] Token ASIX Anang Tak Masuk Kripto Terdaftar | Jokowi: Fundamental Ekonomi RI Baik

[POPULER MONEY] Token ASIX Anang Tak Masuk Kripto Terdaftar | Jokowi: Fundamental Ekonomi RI Baik

Whats New
Target Pendapatan Negara 2023 Dipatok Rp 2.443,6 Triliun, Paling Besar dari Perpajakan

Target Pendapatan Negara 2023 Dipatok Rp 2.443,6 Triliun, Paling Besar dari Perpajakan

Whats New
Token Tadpole Finance Resmi Jadi Aset Kripto Terdaftar di Bappebti

Token Tadpole Finance Resmi Jadi Aset Kripto Terdaftar di Bappebti

Rilis
Genjot Pemulihan Ekonomi Nasional, Puan Minta Pemerintah Pertajam Insentif Pajak

Genjot Pemulihan Ekonomi Nasional, Puan Minta Pemerintah Pertajam Insentif Pajak

Whats New
Hadapi Ancaman Resesi Global, Wakil Ketua MPR: RI Termasuk Negara yang Fundamental Perekonomiannya Kuat

Hadapi Ancaman Resesi Global, Wakil Ketua MPR: RI Termasuk Negara yang Fundamental Perekonomiannya Kuat

Whats New
APBN 2023 Lebih Banyak Dikucurkan Buat Infrastruktur, Pendidikan, hingga Bansos

APBN 2023 Lebih Banyak Dikucurkan Buat Infrastruktur, Pendidikan, hingga Bansos

Whats New
Perumnas Gandeng IPB Sediakan Hunian Bagi Tenaga Pendidik

Perumnas Gandeng IPB Sediakan Hunian Bagi Tenaga Pendidik

Rilis
Kode Bank BCA Syariah dan Bank Lain untuk Keperluan Transfer Beda Bank

Kode Bank BCA Syariah dan Bank Lain untuk Keperluan Transfer Beda Bank

Spend Smart
Setoran Awal dan Cara Buka Rekening BRI Britama X secara Online

Setoran Awal dan Cara Buka Rekening BRI Britama X secara Online

Whats New
Erick Thohir Sebut Pertamina Belum Dapat Penugasan Naikkan Harga Pertalite

Erick Thohir Sebut Pertamina Belum Dapat Penugasan Naikkan Harga Pertalite

Whats New
Mudah, Begini Cara Tarik Tunai Saldo OVO di ATM BCA dan Bank Lainnya

Mudah, Begini Cara Tarik Tunai Saldo OVO di ATM BCA dan Bank Lainnya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.