Jazak Yus Afriansyah
Trainer

Author, Coach, Trainer.

4 Langkah Mudah Negosiasi yang Produktif

Kompas.com - 24/10/2016, 10:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorBambang Priyo Jatmiko

KOMPAS.com - Melanjutkan kajian kita tentang Keahlian Bernegosiasi, maka edisi kali ini akan kita bahas 4 langkah mudah untuk bernegosiasi dengan hasil yang lebih produktif, atau sering disebut sebagai High Productive Negotiation Skill.

Harus diakui bahwa salah satu risiko dari sebuah proses negosiasi adalah adanya kondisi di mana semua pihak yang terlibat dalam proses tersebut sepakat untuk tidak sepakat, alias negosiasi menjadi macet atau deadlock.

Maka, untuk meminimalkan risiko tersebut di atas kami secara mendalam melakukan riset yang konsisten untuk menemukan jawaban yang relatif bisa digunakan untuk memastikan apapun hasil negosiasi, harus produktif menghasilkan “sesuatu”.

Meskipun sesuatu tersebut belum tentu merupakan sebuah kesepakatan yang memuaskan semua pihak, namun setidaknya sesuatu itu akan berguna pada proses negosiasi yang akan dilakukan di masa depan, sehingga hasilnya akan lebih baik.

Ini artinya setiap proses negosiasi harus selalu dan selamanya produktif. Baik sekarang langsung saja kita bahas langkah-langkah tersebut:

Langkah pertama adalah Discover. Pada langkah pertama ini yang harus dilakukan oleh tim negosiasi adalah mencari tahu sebanyak mungkin informasi berkaitan dengan objek negosiasi, mitra negosiasi, tujuan negosiasi dan posisi tawar masing- masing pihak.

Dengan langkah pertama ini, kita akan mampu membaca segala peluang dan ancaman yang akan timbul selama proses negosiasi dan bisa menyiapkan rencana aksi untuk mengantisipasinya, termasuk rencana cadangan jika ternyata negosiasi berakhir dengan buntu atau deadlock.

Langkah kedua adalah Develop. Pada langkah kedua ini yang wajib dilakukan adalah bagaimana kita mampu menyusun rencana negosiasi yang baik dan akurat, plus dengan presisi tinggi yang akan mampu menjawab tantangan mitra negosiasi kita.

Umumnya pada langkah Develop, tim negosiasi perlu menyiapkan penawaran yang adil dan tetap menguntungkan semua pihak. Penawaran tersebut telah disusun berdasarkan informasi yang akurat, up to date pada langkah yang pertama yaitu Discover.

Kita teruskan pada langkah yang ketiga, yaitu Deliver yang artinya adalah bagaimana tim negosiasi mampu untuk mengkomunikasikan secara efektif dan impresif penawaran yang telah disusun, dalam rangka mencapai kesepakatan yang akan mampu memenuhi harapan semua pihak yang teribat dalam proses negosiasi.

Sebagai panduan singkat bagaimana kita men-deliver Hot Deals tersebut, perhatikan tips berikut ini, pastikan proposal itu mengandung kajian singkat tentang background (basis of proposal) atau latar belakang mengapa kita perlu negosiasi, lalu terdapat Objectives (address the issues) atau hasil yang akan diharapkan.

Jangan lupa bahwa diproposal tersebut harus ada contents (offering solutions) atau isi dari negosiasi dan kuatkan pesan tentang Benefit (value added) atau nilai tambah yang akan didapatkan jika negosiasi tersebut berujung kepada kesepakatan yang manis.

Akhirnya sampailah kita pada langkah yang keempat, yaitu Decide. Pada langkah yang terakhir ini kita atau tim negosiasi diharapkan sudah mampu untuk mengambil keputusan atas proses yang telah berjalan, dan tentunya keputusan tersebut bisa diterima oleh mitra negosiasi kita atau Hot Deals.

Pada langkah Decide, yang perlu diperhatikan adalah kuatkan kembali pesan tentang nilai tambah atau manfaat yang akan diterima oleh semua pihak jika kesepakatan terjadi, lalu pertajam dengan mengkonfirmasi kepada mitra negosiasi bagian mana dari proposal yang akan diputuskan menjadi seuatu yang penting dan utama bagi mereka.

Jika terjadi kesepakatan yang memuaskan semua pihak, tentu saya ucapkan selamat dan sukses, namun jika belum terjadi kesepakatan tentu saya minta Anda dan tim negosiasi untuk bersabar dan mengambil “sesuatu” dari proposal atau penawaran yang ternyata belum mendapatkan kesepakatan.

Nah, sesuatu inilah sebagai lesson learn kita, dan akan terus kita gunakan untuk memastikan pada negosiasi berikutnya, baik dengan mitra negosiasi yang sama, atau dengan mitra negosiasi yang berbeda Anda dan Tim Negosiasi akan mampu mencapai hasil Hot Deals.

Inilah maksud dari High Productive Negotiation Skill, jadi tunggu apalagi silahkan gunakan 4 Langkah Mudah tersebut sekarang!

Selamat Berbisnis dan Salam Sukses Selalu untuk Anda!

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.