Investasi AS dan Inggris di Indonesia Merosot, Ini Penyebabnya

Kompas.com - 25/10/2016, 20:16 WIB
Ilustrasi investasi www.shutterstock.comIlustrasi investasi
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mengungkapkan penyebab penurunan realisasi investasi Amerika Serikat (AS) dan Inggris di Indonesia pada tahun ini.

"Pertama karena jatuhnya harga migas," ujar Kepala BKPM Thomas Lembong di Kantor Kepala Staf Kepresidenan, Jakarta, Selasa (25/10/2016).

Saat ini kata dia, sektor migas yang diminati oleh investor AS dan Inggris sedang dirundung masalah besar.

Masalah itu yakni anjloknya harga minyak dunia hingga 60 persen. Kondisi itu membuat para investor berpikir berkali-kali untuk menanamkan investasinya di Indonesia. Sebab, selama ini nilai investasi di sektor migas sangat besar.

"Investasi di sektor migas kan puluhan triliun bahkan ratusan triliun," kata dia.

Sedangkan faktor kedua penyebab realisasi investasi AS dan Inggris turun yakni anjloknya harga komoditas ekspor. Seperti diketahui harga komoditas pertambangan yakni batubara sedang anjlok.

Meski begitu, BKPM dan pemerintah akan berupaya mengembangkan sektor lain agar para investor AS dan Inggris tetap tertarik menanamkan modalnya di Indonesia.

"Sekarang pemerintah sedang berupaya mengalihkan investasi dari sektor lama seperti komoditas ke sektor baru seperti pariwisata, sektor jasa, sektor kesehatan, dan pendidikan," kata Thomas.

Sejak Januari 2015 hingga Juli 2016, realisasi investasi asal AS hanya 1,3 miliar dollar, turun dari periode Juli 2013-Desember 2014 yang mencapai 2,4 miliar dollar.

Adapun realisasi investasi asal Inggris pada Januari 2015-Juni 2016 hanya 600 juta dollar AS, turun dari periode Juli 2013-Desember 2014 sebesar 2 miliar dollar AS.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.