Menurut Menko Perekonomian, Ini Dua Cara Pengembangan Perbankan Syariah

Kompas.com - 28/10/2016, 07:12 WIB
|
EditorAprillia Ika

SURABAYA, KOMPAS.com – Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian Darmin Nasution menyatakan perkembangan keuangan syariah, khususnya perbankan syariah di Indonesia cukup menggembirakan.

Meskipun memiliki potensi yang besar, namun pangsa pasar perbankan syariah di Indonesia masih relatif kecil.

Oleh sebab itu, Darmin menyatakan perlunya dilakukan berbagai upaya untuk mengembangkan dan meningkatkan pangsa pasar perbankan syariah.

Menurut Darmin, ada dua hal yang perlu dilakukan guna mewujudkan perbankan syariah yang berkembang.

Pertama, perbankan syariah bisa mengidentifikasi kegiatan-kegiatan ekonomi yang berkembang cukup pesat dan tentunya memiliki identitas syariah, yakni ia memberi contoh sektor mode dan pariwisata berbasis syariah.

Dengan mengidentifikasi sektor potensial, maka bisa dikenali ke arah mana potensi pengembangan keuangan dan perbankan syariah bisa diarahkan.

“Kedua adalah sumber daya manusia. Antara kebutuhan atau jumlah SDM yang dihasilkan dengan kebutuhan ada masalah chicken and egg, mana yang duluan,” kata Darmin saat memberi sambutan pada pembukaan Indonesia Syari’a Economic Festival di Surabaya, Jawa Timur, Kamis (27/10/2016) malam.

Darmin mengungkapkan, provinsi Jawa Timur memiliki setidaknya 1 juta orang santri yang tersebar di berbagai pondok pesantren (ponpes).

Sehingga, dapat dirancang sebuah pendidikan dan pelatihan vokasional yang disambungkan dengan pesantren.

Menurut Darmin, Jawa Timur memiliki kinerja pertumbuhan dan kegiatan ekonomi yang amat baik pula.

Dengan demikian, ada baiknya dikembangkan pelatihan vokasional untuk menghasilkan SDM profesional dan berkualitas guna mengembangkan keuangan dan perbankan syariah.

“Dengan begitu saya percaya sepanjang para santri kita bukan hanya mengerti tapi menjiwai nilai-nilai inti dari Islam mereka akan menjadi SDM yang betul-betul tangguh dan mampu bersaing di pasar ketenagakerjaan,” ungkap Darmin.

Kompas TV Ekonomi Syariah Kian Redup 2016, Kok Bisa?
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mau Ajukan Kredit? Pahami Dulu Kondisi Keuangan Anda

Mau Ajukan Kredit? Pahami Dulu Kondisi Keuangan Anda

Whats New
Ini yang Dilakukan Tokopedia untuk Dorong UMKM lewat Pemanfaatan Teknologi

Ini yang Dilakukan Tokopedia untuk Dorong UMKM lewat Pemanfaatan Teknologi

Whats New
Cerita Komang Kirtania, Lestarikan Wayang Kamasan hingga Raup Omzet Rp 20 Juta

Cerita Komang Kirtania, Lestarikan Wayang Kamasan hingga Raup Omzet Rp 20 Juta

Smartpreneur
Amankan Pasokan Dalam Negeri, Ekspor CPO di Atas 680 Dollar AS Per Ton Kena Bea Keluar

Amankan Pasokan Dalam Negeri, Ekspor CPO di Atas 680 Dollar AS Per Ton Kena Bea Keluar

Whats New
Kemendag Kirimkan 1,3 Juta Liter Migor Minyakita ke Wilayah Timur Indonesia

Kemendag Kirimkan 1,3 Juta Liter Migor Minyakita ke Wilayah Timur Indonesia

Whats New
Menko Airlangga: Dana PEN Berakhir Tahun Ini

Menko Airlangga: Dana PEN Berakhir Tahun Ini

Whats New
RMK Energy Catatkan Laba Bersih Rp 141,8 Miliar pada Semester I-2022

RMK Energy Catatkan Laba Bersih Rp 141,8 Miliar pada Semester I-2022

Rilis
Jadi Rekam Jejak Penanganan Covid-19, Buku Vaksinasi Covid-19 Diluncurkan

Jadi Rekam Jejak Penanganan Covid-19, Buku Vaksinasi Covid-19 Diluncurkan

Whats New
Sosialisasi Cara Hitung TKDN, Kejaksaan RI Gandeng BUMN Inspeksi

Sosialisasi Cara Hitung TKDN, Kejaksaan RI Gandeng BUMN Inspeksi

Whats New
Kejar Produktivitas, Kementan Upayakan Distribusi Pupuk Bersubsidi Tepat Sasaran

Kejar Produktivitas, Kementan Upayakan Distribusi Pupuk Bersubsidi Tepat Sasaran

Rilis
Kurs Rupiah Ditutup Menguat, 1 Dollar AS Setara Rp 14.765

Kurs Rupiah Ditutup Menguat, 1 Dollar AS Setara Rp 14.765

Whats New
Nielsen: Belanja Iklan Naik 7 Persen di Semester I-2022, TV Masih Mendominasi

Nielsen: Belanja Iklan Naik 7 Persen di Semester I-2022, TV Masih Mendominasi

Whats New
Naik 63 Persen, Laba Bersih Citi Indonesia Capai Rp 750 Miliar

Naik 63 Persen, Laba Bersih Citi Indonesia Capai Rp 750 Miliar

Whats New
Harga Mi Instan Bakal Naik, Simak Harganya di Tokopedia, Shopee, dan Blibli

Harga Mi Instan Bakal Naik, Simak Harganya di Tokopedia, Shopee, dan Blibli

Whats New
Cetak Kinerja Bisnis Cemerlang, Elnusa Petrofin Raih Sales Team Awards 2022

Cetak Kinerja Bisnis Cemerlang, Elnusa Petrofin Raih Sales Team Awards 2022

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.