Ini Strategi Menteri Perhubungan Tingkatkan Perekonomian Labuan Bajo

Kompas.com - 31/10/2016, 15:27 WIB
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (kedua dari kiri) didampingi Gubernur NTT Frans Lebu Raya (kedua dari kanan) meninjau Pelabuhan Tenau Kupang, NTT, Sabtu (29/10/2016) Kompas.com/Sigiranus Marutho BereMenteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (kedua dari kiri) didampingi Gubernur NTT Frans Lebu Raya (kedua dari kanan) meninjau Pelabuhan Tenau Kupang, NTT, Sabtu (29/10/2016)
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menginginkan Pelabuhan Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur tidak lagi melakukan kegiatan bongkar muat barang dari kontainer.

Alasannya, Pelabuhan Labuan Bajo akan difokuskan menjadi pelabuhan khusus pariwisata. Potensi pariwisata yang sangat besar di Labuan Bajo dan pulau-pulau terdekat yang memiliki potensi wisata seperti Pulau Komodo memerlukan pelabuhan khusus untuk wisatawan.

"Saya minta ini fokus ke pariwisata, tidak ada lagi kegiatan logistik di sini, supaya wisatawan nyaman datang kesini, dan tidak terganggu dengan arus logistik," ujar Budi Karya di Pelabuhan Labuan Bajo, Minggu (30/10/2016).

Mantan Direktur Utama PT Angkasa Pura II (Persero) ini pun meminta dibangun pelabuhan khusus logistik di tempat terpisah.

"Saya meminta Pemda untuk membantu cari daerah yang bisa dilakukan kegiatan logistik," ucap Budi Karya.

Menurut Budi Karya, pembangunan pelabuhan khusus logistik akan menambah lapangan pekerjaan bagi masyarakat. Dirinya telah meminta PT Pelabuhan Indonesia III untuk membangun pelabuhan logistik yang ditargetkan selesai dalam 3 sampai 5 tahun ke depan.

"Pembangunan pelabuhan khusus logistik bisa menambah 15.000 pekerja. Saya minta dalam 1 bulan ini Pelindo menyiapkan proposal dan konsepnya. Proses pembangunannya saya perkirakan bisa selesai 3 sampai 5 tahun," tutur Budi.

Selain mengembangkan pelabuhan, Bandara Komodo juga menjadi fokus perhatian untuk dikembangkan. Budi Karya mengatakan, salah satu yang menjadi hambatan pengembangan Bandara Komodo adalah masih adanya bukit di sekitar wilayah bandara.

"Yang harus dilakukan untuk pengembangan bandara Labuan Bajo bukan perpanjangan landasan melainkan memangkas bukit. Untuk itu, tahun 2017 kita akan memangkas bukit," tutur Budi Karya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X