Harga Batubara Masih Rendah, Laba TOBA Drop 52,2 Persen

Kompas.com - 31/10/2016, 19:46 WIB
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Toba Bara Sejahtera Tbk (TOBA) membukukan laba tahun berjalan sebesar 9,7 juta dollar AS (unaudited) atau sekitar Rp 126,1 miliar (kurs 13.000) pada akhir September 2016.

Laba tahun berjalan tersebut anjlok 52,2 persen dibandingkan periode sama tahun lalu yang mencapai 20,3 juta dollar AS atau sekitar Rp 263,9 miliar.

Direktur Keuangan TOBA Pandu Sjahrir mengatakan, pada sembilan bulan pertama 2016 ini penjualan TOBA hanya mampu mencapai 192,1 juta dollar AS, atau turun 28,4 persen dibandingkan periode sama tahun 2015 yang mencapai 268,6 juta dollar AS.

"Sementara EBITDA (laba sebelum pajak dan amortisasi) pada sembilan bulan pertama tahun ini sebesar 27,3 juta dollar AS," kata Sjahrir di Jakarta, Senin (31/10/2016).

Angka EBITDA tahun ini turun 35 persen dibandingkan periode sama tahun lalu yang mencapai 42 juta dollar AS.

Sjahrir mengatakan, meski terjadi penurunan di penjualan dan laba tahun berjalan, tetapi margin laba bruto dan margin EBITDA masih terjaga di level 19,2 persen dan 14,2 persen.

Sjahrir menyampaikan, harga jual rata-rata batubara di sembilan bulan pertama 2016 ini yaitu 44,8 dollar AS per ton.

Harga jual batubara terkoreksi 19,9 persen dibandingkan periode sama tahun lalu yang menembus 55,9 dollar AS per ton.

"Dengan menyiasati kondisi harga batubara global yang fluktuatif, perseroan terus berupaya meningkatkan profitabilitas melalui pengelolaan biaya dan menjaga tingkat produksi batubara yang sustainable," imbuh Sjahrir.

Menurut Sjahrir, pengelolaan biaya dapat dilakukan secara lebih baik mengingat lokasi ketiga konsesi yang bersebelahan sehingga dapat dilakukan joint mine plan dan infrastructure sharing.

Selama sembilan bulan pertama tahun ini, TOBA telah memproduksi batubara sebanyak 4,2 juta ton dan menjual 4,3 juta ton.

Volume produksi batubara turun 6,7 persen. Sementara itu, volume penjualan TOBA turun 10,4 persen dibandingkan periode sama tahun lalu yang mencapai 4,8 juta ton.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Efek China Mereda, Nilai Tukar Rupiah Bergerak Mendatar

Efek China Mereda, Nilai Tukar Rupiah Bergerak Mendatar

Whats New
Dukung Program Kendaraan Listrik, OJK Berikan 4 Insentif di Sektor Perbankan

Dukung Program Kendaraan Listrik, OJK Berikan 4 Insentif di Sektor Perbankan

Whats New
Tarif Ojol Akan Ditetapkan Gubernur, Asosiasi Driver: Itu Salah Satu Tuntunan Kami

Tarif Ojol Akan Ditetapkan Gubernur, Asosiasi Driver: Itu Salah Satu Tuntunan Kami

Whats New
Kerap Merugikan Pencari Kerja, Ini 6 Cara Menghindari Lowongan Kerja Palsu

Kerap Merugikan Pencari Kerja, Ini 6 Cara Menghindari Lowongan Kerja Palsu

Whats New
Dibuka Melemah, IHSG Mencoba Bangkit

Dibuka Melemah, IHSG Mencoba Bangkit

Whats New
Krakatau Sarana Properti Jual Lahan Senilai Rp 500 Miliar ke Sinar Mas

Krakatau Sarana Properti Jual Lahan Senilai Rp 500 Miliar ke Sinar Mas

Whats New
Mendag Zulhas Optimistis Ekonomi Indonesia Tumbuh Meski Ada Prediksi Resesi Global

Mendag Zulhas Optimistis Ekonomi Indonesia Tumbuh Meski Ada Prediksi Resesi Global

Whats New
Belum Final, Pemerintah Masih Kaji soal Rencana Bagi-bagi 'Rice Cooker' untuk Warga Miskin

Belum Final, Pemerintah Masih Kaji soal Rencana Bagi-bagi "Rice Cooker" untuk Warga Miskin

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Komitmen Petrokimia Gresik Menjaga Stok Pupuk Nasional dari Kelangkaan

Komitmen Petrokimia Gresik Menjaga Stok Pupuk Nasional dari Kelangkaan

Whats New
Naik Rp 4.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Naik Rp 4.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Whats New
Berkarier sebagai Fotografer, Apakah Menjanjikan?

Berkarier sebagai Fotografer, Apakah Menjanjikan?

Work Smart
Dorong Percepatan Pemanfaatan EBT, Erick Thohir Dorong Transformasi di PLN

Dorong Percepatan Pemanfaatan EBT, Erick Thohir Dorong Transformasi di PLN

Whats New
Menteri PUPR Temui 12 Perwakilan Investor Jepang Bahas Pembangunan IKN Nusantara

Menteri PUPR Temui 12 Perwakilan Investor Jepang Bahas Pembangunan IKN Nusantara

Whats New
Pemerintah Diimbau Segera Impor Beras agar Harga Tak Melonjak 3 Bulan ke Depan

Pemerintah Diimbau Segera Impor Beras agar Harga Tak Melonjak 3 Bulan ke Depan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.