Kota Denpasar Catat Deflasi 0,19 Persen pada Oktober 2016

Kompas.com - 01/11/2016, 15:37 WIB
Ilustrasi ThinkstockIlustrasi
|
EditorM Fajar Marta

DENPASAR, KOMPAS.com — Kota Denpasar mencatat deflasi sebesar 0,19 persen pada Oktober 2016.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Bali Adi Nugroho, Selasa (1/11/2016), di Denpasar menyampaikan, deflasi terjadi karena adanya penurunan harga tiga kelompok pengeluaran, yaitu kelompok bahan makanan sebesar 1,52 persen, kelompok transportasi, komunikasi, dan keuangan 1,07 persen, dan kelompok makanan jadi, minuman, rokok, dan tembakau 1,34 persen.

"Ada tiga komponen penyumbang deflasi di Kota Denpasar. Paling besar penyumbangnya adalah kelompok makanan sebesar 1,52 persen," kata Adi.

Adi menjelaskan, barang atau jasa yang mengalami penurunan harga antara lain tarif angkutan udara, tarif pulsa ponsel, daging ayam ras, bawang merah, pepaya, dan jeruk.

Sementara itu, komoditas yang mengalami peningkatan harga selama Oktober 2016 antara lain cabai merah, sawi hijau, rokok keretek filter, rokok keretek putih, dan tarif listrik.

Secara nasional, dari 82 kota yang diamati, tercatat 34 kota yang mengalami deflasi dan 48 kota mengalami inflasi.

Deflasi tertinggi di Kota Sorong sebesar 1,10 persen, sedangkan deflasi terendah adalah Banda Aceh dan Merauke masing-masing 0,02 persen.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Denpasar menempati urutan ke-20 dari 34 kota yang mengalami deflasi tertinggi.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.