Menperin Sebut Salah Satu Biang Kerok Impor Cangkul adalah Harga Gas yang Mahal

Kompas.com - 01/11/2016, 21:50 WIB
Dok Kemenperin - Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto menunjukkan cangkul impor disaksikan Sekretaris Jenderal Kementerian Perindustrian Syarif Hidayat di Kementerian Perindustrian Senin (31/10/2016) Pramdia Arhando JuliantoDok Kemenperin - Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto menunjukkan cangkul impor disaksikan Sekretaris Jenderal Kementerian Perindustrian Syarif Hidayat di Kementerian Perindustrian Senin (31/10/2016)
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto menyebutkan salah satu penyebab Indonesia harus mengimpor cangkul dari luar adalah harga gas industri yang mahal.

“Kalau harga gas 4 dollar AS per MMBTU, maka harga baja bisa 533 dollar AS per ton. Kalau harga gas 10 dollar AS per MMBTU, ya berat. Meskipun pakai utang tetap berat,” kata Airlangga di sela-sela Rakernas Kadin Bidang Energi dan Migas, di Jakarta, Selasa (1/11/2016).

Harga gas yang mahal ini, sambung Airlangga, yang juga menjadi penyebab PT Krakatau Steel mengurangi peleburan (melting).

Kondisi ini sangat ia sayangkan, mengingat Indonesia adalah salah satu negara yang banyak membutuhkan baja.

Khusus untuk produk mata cangkul saja, dibutuhkan 15.000 ton high carbon steel. Jumlah bahan baku itu cukup untuk memenuhi kebutuhan cangkul per tahun yang mencapai 10 juta ton baja.

Penghentian peleburan baja yang dilakukan Krakatau Steel, imbuh dia, tentu akan berpotensi menambah impor.

Berdasarkan data dari Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi (Migas), Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral dan SKK Migas, jumlah perusahaan pada industri baja dan logam lainnya tercatat sebanyak 10 perusahaan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Harga gas pada bulan Juli 2016 untuk industri ini ada di kisaran 6,75-13 dollar AS per MMBTU.

Industri ini membutuhkan gas cukup banyak mencapai 229 MMSCFD. Dalam struktur biaya industri, gas memakan porsi antara 25 persen hingga 70 persen. Sepanjang tahun lalu, industri baja dan logam lainnya hanya mampu tumbuh 6,48 persen.



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X