Terbawa Sentimen Eksternal, IHSG "Rontok", Rupiah Sentuh 13.800 Per Dollar AS

Kompas.com - 11/11/2016, 09:31 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Setelah sempat menguat sehari sebelumnya, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dan rupiah turun tajam pada awal perdagangan hari ini, Jumat (11/11/2016).

Pelaku pasar banyak yang memilih untuk memegang dollar AS, merespons kemenangan Donald Trump yang akan menjalankan proteksionisme guna melindungi perekonomian AS. Hal ini menyebabkan bursa-bursa di kawasan Asia Pasifik bergerak ke zona merah.

Pukul 09.10, IHSG melemah sebesar 2,9 persen atau 158,4 poin ke posisi 5.291,87. Sebanyak 22 saham diperdagangkan menguat, 183 saham melemah, dan 67 saham stagnan.

Saham-saham yang menyeret IHSG ke teritori negatif adalah TLKM, BUMI, ASII, BBRI, BMRI, BBCA, dan BBNI.

Sementara itu, nilai tukar rupiah terhadap dollar AS juga turun tajam. Mengutip Bloomberg pukul 09.20, rupiah di pasar spot berada di level 13.868 per dollar AS.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.