Indeks Kualitas Program Siaran Televisi Meningkat

Kompas.com - 11/11/2016, 20:46 WIB
Ilustrasi TOTO SIHONOIlustrasi
Penulis Achmad Fauzi
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) bekerja sama dengan Ikaran Sarjana Komunikasi (ISKI) melakukan survey indeks kualitas program siaran televisi periode ke-3.

Survey dilakukan berdasarkan tayangan siaran program televisi dari Juli hingga Agustus 2016. Ketua KPI Pusat, Yuliandre Darwis mengatakan, berdasarkan hasil survey, secara umum nilai indeks program siaran periode ke-3 mencapai angka 3,56 poin dari skala poin 1-5.

Angka tersebut naik 0,16 poin dibandingkan hasil survey nilai indeks program siaran periode ke -2 yang mencapai 3,40 poin.

"Meskipun demikian, angka ini belum mencapai standar KPI yang sebesar 4,00 poin," ujar Yuliandre di Hotel Ibis Jakarta, Jumat (11/11/2016).

Yuliandre menuturkan, indeks kualitas program berita mengalami penurunan pada periode ke-3. Kualitas siaran berita turun 0,10 poin dari 3,67 poin menjadi 3,57 poin.

"Kami tidak tahu kondisional pemberitaan, banyak hal-hal yang dilakukan live report, sehingga mengurangi kode etik jurnalistik, dan tidak sesuai Undang-undang Nomor 32 tahun 2002 tentang Penyiaraan," ucap dia.

Yuliandre mengungkapkan, hasil yang berbeda terjadi pada indeks kualitas program infotaiment yang selalu mengalami kenaikan di setiap periodenya.

Pada periode ke-3, kualitas program infotaiment naik 0,37 poin dari 2,64 poin menjadi 3,01 poin.

Sementara, indeks kualitas program anak-anak dan wisata budaya konsisten di atas indeks 4. Pada periode ke-3 indeks kualitas program anak-anak telah mencapai 4,09 poin, sedangkan indeks kualitas program wisata dan budaya mencapai 4,31 poin.

"Hampir semua program anak-anak di atas indeks 4, itu artinya tugas dari KPI mengimplementasikan UU penyiaran sudah terbukti dari program-program tersebut. Ini harus apresiasi, karena apa yang menjadi nilai negatif pada program televisi lama-lama hilang," imbuh dia.

Yuliandre berharap, hasil survey ini dapat dijadikan acuan oleh para pemangku kepentingan, khususnya pengiklan dalam menempatkan iklan-iklan di program televisi untuk produk-produknya.

"Bagaimanapun juga, eksistensi sebuah siaran program memiliki ketergantungan yang cukup besar pada pengiklan," tandasnya.

Sekadar informasi, survei periode ke-3 melibatkan 119 pemirsa ahli di 12 kota. Survey ini juga bekerja sama dengan 12 Perguruan Tinggi di 12 kota besar di Indonesia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X