Rudiyanto
Direktur Panin Asset Management

Direktur Panin Asset Management salah satu perusahaan Manajer Investasi pengelola reksa dana terkemuka di Indonesia. Wakil Ketua I Perkumpulan Wakil Manajer Investasi Indonesia periode 2019 - 2022. Penulis buku best seller reksa dana yang diterbitkan Gramedia Elexmedia. Buku Terbaru berjudul "Reksa Dana, Pahami, Nikmati!"

Tips Mengelola Keuangan Sebelum Memulai Investasi Reksa Dana

Kompas.com - 23/11/2016, 09:30 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
EditorBambang Priyo Jatmiko

KOMPAS.com - Dewasa ini, semakin banyak orang yang memahami pentingnya mengelola keuangan dan investasi reksa dana untuk mempersiapkan masa depan. Yang menjadi pertanyaan, bagaimana cara mengelola keuangan yang baik sebelum berinvestasi di reksa dana?

Dalam investasi reksa dana, dikenal adanya prinsip sehat keuangan dahulu, investasi reksa dana kemudian. Artinya sebelum berinvestasi di reksa dana, diharapkan seseorang memiliki kondisi keuangan yang sehat.

Ciri-ciri kondisi keuangan yang sehat antara lain seperti tidak memiliki hutang Kredit Tanpa Agunan (KTA) dan kartu kredit; memiliki perlindungan asuransi yang memadai; maksimal besarnya cicilan 30 persen dari penghasilan bulanan; dan memilki dana darurat.

(Referensi : Sehat Keuangan Dahulu, Investasi Reksa Dana Kemudian)

Mengapa? Sebab investasi reksa dana mengandung risiko fluktuasi harga. Semakin agresif produk yang dipilih semakin besar pula fluktuasi harga tersebut. Dengan memiliki kondisi keuangan yang sehat, maka diharapkan investor akan lebih siap menghadapi risiko fluktuasi tersebut.

Yang dimaksud dengan “siap menghadapi risiko” adalah jangan sampai karena butuh uang mendadak, investasi yang baru berjalan setengah terpaksa harus dicairkan. Sebab untuk investasi reksa dana yang berbasis saham dalam jangka pendek, belum tentu menguntungkan.

Idealnya memang sebelum berinvestasi di reksa dana, calon investor bisa menyiapkan kondisi keuangannya dengan baik terlebih dahulu. Tapi kenyataan tidak semua investor reksa dana memiliki kondisi keuangan yang sehat.

Untuk itulah baik yang sudah menjadi investor reksa dana atau masih calon, perlu belajar cara pengelolaan keuangan yang baik. Saat ini memang tersedia sertifikasi perencanaan keuangan seperti CFP (Certified Financial Planner) atau QWP (Qualified Wealth Planner) di mana investor bisa belajar tentang perencanaan keuangan.

Biaya untuk mengikuti sertifikasi tersebut bisa mencapai jutaan hingga belasan juta karena mempelajari perencanaan keuangan secara komprehensif mulai dari pengelolaan, investasi, perpajakan dan waris. Namun bagi ingin belajar dasarnya sebelum memulai investasi reksa dana bisa menggunakan tips pengelolaan keuangan sederhana yang satu ini.

Konsep 10 – 20 – 30 – 40
Jika semua angka di atas dijumlahkan, yaitu 10 + 20 + 30 + 40, maka kita akan mendapatkan total 100. Dalam pengelolaan keuangan, tahap yang paling dasar adalah mengelola pendapatan dan pengeluaran. Besarnya pendapatan bagi yang bekerja umumnya sudah tetap, sehingga yang harus dikelola adalah pengeluaran.

Permasalahan keuangan yang utama dari masyarakat yang tinggal di perkotaan bukanlah pendapatan yang kecil. Tapi pengeluaran yang terlalu besar. Penghasilan yang besar sekalipun tidak menjamin pasti akan berkecukupan jika besar pasak daripada tiang, apalagi kalau pola hidupnya sangat konsumtif.

Untuk itu penghasilan yang diterima harus dikelola sedemikian rupa sehingga cukup untuk kebutuhan, bayar cicilan, persiapan masa depan dan juga amal kebaikan.

10 Persen Untuk Kebaikan
Berapapun gaji yang anda dapatkan, usahakanlah untuk bisa menyisihkan setidaknya 10 persen untuk berbuat kebaikan. Kebaikan tidak harus selalu dalam bentuk menyumbang ke tempat ibadah dan fakir miskin. Bisa juga dalam bentuk memberikan uang kepada orang tua atau berpartisipasi dalam program yang bermanfaat bagi masyarakat banyak seperti BPJS Kesehatan.

Dengan membayar iuran BPJS Kesehatan walaupun kita tidak menggunakannya, secara tidak langsung kita juga telah membantu masyarakat lain yang menggunakan BPJS untuk mendapatkan pelayanan kesehatan.

20 Persen Untuk Masa Depan
Mempersiapkan masa depan bisa sangat bervariasi, mulai dari melindungi diri dengan proteksi asuransi, mempersiapkan dana darurat, merencanakan liburan akhir tahun, mempersiapkan biaya pernikahan, Down Payment untuk rumah, biaya pendidikan anak, hingga untuk pensiun di masa tua nanti.

Saking banyaknya rencana masa depan yang harus disiapkan, terkadang membuat bingung, duitnya darimana… Untuk itu, bagi anda yang masih dalam tahap awal karir mulailah melatih disiplin diri dengan menyisihkan 20 persen dari penghasilan untuk masa depan.

Jika 20 persen penghasilan tidak cukup untuk semua hal yang diinginkan, fokuslah pada hal yang lebih prioritas seperti Asuransi Jiwa, DP Rumah / Apartement, Pendidikan Anak dan masa pensiun. Besaran alokasi dari gaji untuk investasi reksa dana bisa menggunakan porsi ini.

Apabila dirasakan pendapatan masih belum cukup, mengambil kursus, sekolah lanjutan, seminar, dan kegiatan yang bersifat pengembangan diri juga bisa menggunakan porsi 20 persen dari penghasilan. Hitung-hitung sebagai investasi agar penghasilan kita di masa depan bisa lebih meningkat.

30 Persen Untuk Cicilan
Dengan harga kendaraan dan properti yang semakin meningkat, memiliki hutang adalah sesuatu yang hampir tidak terhindarkan. Berhutang sebenarnya tidak menjadi masalah sepanjang digunakan untuk tujuan yang produktif seperti kendaraan untuk transportasi dan tempat tinggal. Selain itu besarannya tidak melebihi 30% dari penghasilan

Angka 30 persen tersebut biasanya juga menjadi acuan pemberian kredit di bank. Jika angka cicilan melebihi rasio tersebut, kemungkinan besar pengajuan kredit anda bisa ditolak.

40 Persen Untuk Kebutuhan
Segala kebutuhan hidup mulai dari shampoo, sabun, sikat gigi, bensin, tol, sarapan, makan siang, makan malam, langganan internet, langganan televisi kabel, hingga nonton film dan karaoke membutuhkan biaya.

Besarnya biaya ini sangat bergantung kepada masing-masing orang. Ada yang bisa hidup dengan standar UMR dan malah bisa menabung, ada yang meski sudah 20 kali UMR juga masih terjebak pada hutang karena terlalu konsumtif.

Untuk itu, salah satu angka acuan yang bisa digunakan adalah sekitar 40 persen dari penghasilan dihabiskan untuk biaya kebutuhan hidup.

Bagaimana jika ternyata dengan gaji yang sudah ada saja masih tidak cukup untuk kebutuhan hidup dan masih terlilit utang?

Langkah yang awal yang bisa dilakukan adalah mengurangi biaya hidup. Namun jika masih tidak cukup juga, berarti ini tanda dari alam agar kita bekerja lebih keras supaya mendapatkan penghasilan yang lebih baik.

Demikian artikel ini semoga bermanfaat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Transfer Pulsa Telkomsel lewat SMS dengan Mudah

Cara Transfer Pulsa Telkomsel lewat SMS dengan Mudah

Spend Smart
Apa Itu Produsen? Simak Pengertian, Fungsi dan Tujuannya

Apa Itu Produsen? Simak Pengertian, Fungsi dan Tujuannya

Earn Smart
Menteri Investasi: Dulu, Hanya Kepala Dinas dan Tuhan yang Tahu Kapan Izin Usaha Selesai

Menteri Investasi: Dulu, Hanya Kepala Dinas dan Tuhan yang Tahu Kapan Izin Usaha Selesai

Whats New
Pemerintah Evaluasi Harga Batu Bara Khusus Industri Semen dan Pupuk

Pemerintah Evaluasi Harga Batu Bara Khusus Industri Semen dan Pupuk

Whats New
LMAN Siap Terlibat dalam Pembangunan Ibu Kota 'Nusantara'

LMAN Siap Terlibat dalam Pembangunan Ibu Kota "Nusantara"

Whats New
Menkop UKM Teten Masduki Sambut Inisiatif Bill Gates dan Filantropis Dunia Dukung UMKM Indonesia

Menkop UKM Teten Masduki Sambut Inisiatif Bill Gates dan Filantropis Dunia Dukung UMKM Indonesia

Rilis
Ini Penyebab Anggaran PEN 2021 Tidak Terserap 100 Persen

Ini Penyebab Anggaran PEN 2021 Tidak Terserap 100 Persen

Whats New
Keuangan Mulai Membaik, Ekuitas Asabri Masih Negatif Rp 4,7 Triliun

Keuangan Mulai Membaik, Ekuitas Asabri Masih Negatif Rp 4,7 Triliun

Whats New
Cara Cek Saldo BPJS Ketenagakerjaann Tanpa Aplikasi

Cara Cek Saldo BPJS Ketenagakerjaann Tanpa Aplikasi

Whats New
Menkop UKM Dorong Peternak Ayam Ciremai Group untuk Manfaatkan KUR Klaster Pertanian

Menkop UKM Dorong Peternak Ayam Ciremai Group untuk Manfaatkan KUR Klaster Pertanian

Rilis
Mudah, Ini Cara Cetak Kartu BPJS Kesehatan Online

Mudah, Ini Cara Cetak Kartu BPJS Kesehatan Online

Whats New
Penguatan Infrastruktur Digital Jadi Kunci Industri e-Commerce Lebih Sustainable

Penguatan Infrastruktur Digital Jadi Kunci Industri e-Commerce Lebih Sustainable

Work Smart
Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan Online hingga Rp 10 Juta

Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan Online hingga Rp 10 Juta

Whats New
Bahlil: Gaji Menteri Enggak Lebih dari Rp 20 Juta, Gayanya Saja yang Mantap

Bahlil: Gaji Menteri Enggak Lebih dari Rp 20 Juta, Gayanya Saja yang Mantap

Whats New
Mandiri Investment Forum Kembali Digelar, Ribuan Investor dengan Total Aset 4 Triliun Dollar AS Bakal Hadir

Mandiri Investment Forum Kembali Digelar, Ribuan Investor dengan Total Aset 4 Triliun Dollar AS Bakal Hadir

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.