Exxon Memulai Pengeboran Lepas Pantai Afrika Barat

Kompas.com - 24/11/2016, 17:22 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
|
EditorM Fajar Marta

NEW YORK, KOMPAS.com - ExxonMobil Exploration dan Production Liberia Limited, sebuah afiliasi dari ExxonMobil ( NYSE: XOM ), telah memulai pengeboran eksplorasi laut lepas pantai Afrika Barat pertama untuk dioperasikan bersama mitra Exxon dalam proyek ini, Kanada Overseas Petroleum Ltd.

Perusahaan Kanada tersebut memiliki hak pengelolaan 17 persen di Blok LB-13 lepas pantai Liberia, sementara ExxonMobil adalah operator dengan hak pengelolaan 83 persen.

"Kami menghargai mosi percaya dari pemerintah Liberia terhadap kemampuan kami untuk membantu mengembangkan sumber daya hidrokarbon," demikian pernyataan Exxon, dikutip dari Oilprice.com, Kamis (24/11/2016).

Bulan lalu, Exxon mengatakan mereka siap untuk memulai pengeboran lepas pantai Liberia bulan ini.

Usaha Exxon ke dalam pengeboran lepas pantai Liberia bertepatan dengan perginya perusahaan eksplorasi migas independen Liberia, Africa Petroleum karena kontraknya telah berakhir dan tidak diperpanjang.

Menurut US Geological Survey, Pesisir Afrika Barat - yang terdiri dari pantai sepanjang Sierra Leone, Liberia dan Pantai Gading - diperkirakan memiliki volume sekitar 3,2 miliar barel minyak, 23,629 triliun kaki kubik gas, dan 721 juta barel gas alam cair.

Ukuran rata-rata estimasi ladang minyak yang diharapkan untuk ditemukan adalah 783 juta barel minyak, sedangkan ukuran rata-rata lapangan gas yang diharapkan adalah 4,695 triliun kaki kubik gas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mediasi Diundur, Nasabah WanaArtha Life Tetap Tagih Janji Pembayaran

Mediasi Diundur, Nasabah WanaArtha Life Tetap Tagih Janji Pembayaran

Whats New
E-Toll Bakal Digantikan MLFF, Bank Mandiri Yakin Transaksi Uang Elektronik Tetap Tinggi

E-Toll Bakal Digantikan MLFF, Bank Mandiri Yakin Transaksi Uang Elektronik Tetap Tinggi

Whats New
E-Toll Akan Diganti Sistem MLFF, Jasa Marga: Kami Masih Tunggu Pemerintah

E-Toll Akan Diganti Sistem MLFF, Jasa Marga: Kami Masih Tunggu Pemerintah

Whats New
Bahlil: Tesla, LG hingga Foxconn Berencana Bangun Pabrik di Batang, Jawa Tengah

Bahlil: Tesla, LG hingga Foxconn Berencana Bangun Pabrik di Batang, Jawa Tengah

Whats New
Pertagas Catatkan Kinerja Positif Sepanjang 2021, Laba Bersih Capai 127,2 Juta Dollar AS

Pertagas Catatkan Kinerja Positif Sepanjang 2021, Laba Bersih Capai 127,2 Juta Dollar AS

Rilis
Tak Naikkan BBM, Menkeu: Kas Pertamina Sudah Defisit Rp 35,28 Triliun

Tak Naikkan BBM, Menkeu: Kas Pertamina Sudah Defisit Rp 35,28 Triliun

Whats New
Rampung Pertengahan 2023, Pembangunan Makassar New Port Sudah Capai 86,9 Persen

Rampung Pertengahan 2023, Pembangunan Makassar New Port Sudah Capai 86,9 Persen

Whats New
Apa Itu Kartu Kredit: Definisi, Untung Rugi, dan Syarat Memilikinya

Apa Itu Kartu Kredit: Definisi, Untung Rugi, dan Syarat Memilikinya

Whats New
E-Toll Bakal Digantikan MLFF, BRI: Mempengaruhi Kinerja Brizzi

E-Toll Bakal Digantikan MLFF, BRI: Mempengaruhi Kinerja Brizzi

Whats New
Kejar Target Diresmikan Juni 2022, Pengerjaan Tol Cibitung-Cilincing Dikebut

Kejar Target Diresmikan Juni 2022, Pengerjaan Tol Cibitung-Cilincing Dikebut

Whats New
Lengkap, Ini Rincian Biaya Haji 2022 per Embarkasi

Lengkap, Ini Rincian Biaya Haji 2022 per Embarkasi

Spend Smart
Anggaran Bansos APBN 2022 Naik Rp 18,6 Triliun, Totalnya Jadi Rp 431,5 Triliun

Anggaran Bansos APBN 2022 Naik Rp 18,6 Triliun, Totalnya Jadi Rp 431,5 Triliun

Whats New
Cara Membuat SKCK Online 2022, Lengkap dengan Syarat dan Biayanya

Cara Membuat SKCK Online 2022, Lengkap dengan Syarat dan Biayanya

Spend Smart
Calon Investor Bertambah, Wanaartha Life Belum Sampaikan Skema Pembayaran

Calon Investor Bertambah, Wanaartha Life Belum Sampaikan Skema Pembayaran

Whats New
Tunda Rencana IPO 2 Anak Usaha, Pelindo: Kami Masih Punya Dana Besar

Tunda Rencana IPO 2 Anak Usaha, Pelindo: Kami Masih Punya Dana Besar

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.