Muliaman: 5 Tahun OJK, Ini Dua Tantangan Terberat yang Dilalui

Kompas.com - 24/11/2016, 18:17 WIB
EditorM Fajar Marta

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Eksistensi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menginjak tahun ke-5 pada 22 November 2016. OJK dinyatakan sah berdiri sejak UU OJK diundangkan pada 22 November 2011.

Ketua OJK Muliaman mengatakan meskipun telah ada sejak lima tahun silam, OJK sebenarnya baru bisa menjalankan fungsinya secara efektif pada tahun 2014.

Pasalnya, proses peleburan Bapepam ke dalam OJK praktis baru selesai pada tahun 2013, sementara proses pelimpahan bidang pengawasan dan pengaturan perbankan dari Bank Indonesia baru rampung pada tahun 2014.

Menurut Muliaman yang didapuk sebagai Ketua OJK pertama untuk periode 2011 - 2016, ada dua tantangan berat pada tahun-tahun awal OJK beroperasi.

Tantangan pertama adalah peleburan beberapa institusi ke dalam OJK.

"Ini tidak mudah karena tiap lembaga membawa pola dan cara kerja yang berbeda-beda. Tantangannya adalah menyatukan semuanya menjadi budaya dan cara kerja OJK," kata Muliaman dalam acara diskusi tentang Outlook Industri Jasa Keuangan Rabu (23/11/2016) di Yogyakarta.

Tantangan kedua, menurut mantan Deputi Gubernur BI itu adalah, kondisi keuangan global dan domestik yang terjadi saat OJK didirikan.

"Saat itu perekonomian global termasuk Indonesia sedang kebanjiran likuiditas akibat kebijakan quantitative easing yang dilakukan Bank Sentral AS," kata Muliaman.

Kebijakan tersebut dilakukan The Fed untuk menggerakkan perekomian AS yang jatuh pasca krisis finansial pada tahun 2008-2009.

Kondisi itu kemudian berdampak pada perbankan dan jasa keuangan lainnya. Likuiditas yang melimpah mendorong penurunan suku bunga dan meningkatnya penyaluran kredit.

Namun, kondisi banjir likuiditas tersebut tidak bertahan lama. Saat perekonomian AS dirasa sudah membaik, The Fed menarik kembali likuiditas dollar AS di seluruh dunia dengan menaikkan suku bunga.

Dampak ini masih terasa hingga kini, tercermin dari pertumbuhan ekonomi global yang menurun. Ditambah ketidakpastian pasca pilpres AS, kondisi keuangan global pun kian menghadapi tantangan berat.

Di dalam negeri, penyaluran kredit  per September 2016 hanya tumbuh sekitar 8 persen.

Kendati demikian, Muliaman menegaskan bahwa secara umum, kondisi perbankan Indonesia masih kokoh. Hal itu tercermin dari bantalan modal dan bantalan likuiditas perbankan yang terbilang kuat.

Kondisi perbankan juga cukup solid. Pada akhir triwulan III 2016, ketahanan permodalan masih memadai dengan rasio kecukupan modal (Capital Adequacy Ratio/CAR) tercatat sebesar 22,3 persen, jauh di atas ketentuan minimum 8 persen.

Likuiditas perbankan juga memadai, tercermin pada rasio Alat Likuid terhadap Dana Pihak Ketiga (AL/DPK) yang berada pada level 20,2 persen.  

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Tarik Tunai GoPay di ATM BCA, BRI, Indomaret, dan Alfamart

Cara Tarik Tunai GoPay di ATM BCA, BRI, Indomaret, dan Alfamart

Whats New
Syarat dan Cara Transfer Uang lewat Alfamart dengan Mudah

Syarat dan Cara Transfer Uang lewat Alfamart dengan Mudah

Spend Smart
BTN Incar KPR Senilai Rp 2,5 Triliun Selama Pameran Perumahan IPEX 2022

BTN Incar KPR Senilai Rp 2,5 Triliun Selama Pameran Perumahan IPEX 2022

Rilis
Literasi Keuangan Masih Rendah, OneAset Tawarkan Edukasi Investasi Lewat Aplikasinya

Literasi Keuangan Masih Rendah, OneAset Tawarkan Edukasi Investasi Lewat Aplikasinya

Rilis
Apa Itu Devisa: Definisi, Fungsi, Manfaat, Contoh, dan Sumbernya

Apa Itu Devisa: Definisi, Fungsi, Manfaat, Contoh, dan Sumbernya

Earn Smart
Sambut HUT Ke-77 RI, TikTok Gelar TikTok Shop For Your Fashion Khusus untuk Brand Fesyen Lokal

Sambut HUT Ke-77 RI, TikTok Gelar TikTok Shop For Your Fashion Khusus untuk Brand Fesyen Lokal

BrandzView
Simak Cara Transfer DANA ke Bank BRI, BNI, dan Mandiri dengan Mudah

Simak Cara Transfer DANA ke Bank BRI, BNI, dan Mandiri dengan Mudah

Spend Smart
Biaya Transfer Antarbank di Livin’ by Mandiri Hanya Rp 77, Catat Tanggalnya

Biaya Transfer Antarbank di Livin’ by Mandiri Hanya Rp 77, Catat Tanggalnya

Spend Smart
Mendag: Orang Indonesia Kalau Diskon Suka Ambil Uang Belanja...

Mendag: Orang Indonesia Kalau Diskon Suka Ambil Uang Belanja...

Whats New
Sandiaga Uno: Harga Tiket Pesawat Mahal Harus Kita Sikapi dengan Penuh Kewaspadaan

Sandiaga Uno: Harga Tiket Pesawat Mahal Harus Kita Sikapi dengan Penuh Kewaspadaan

Whats New
Jumlah Pengguna Naik, Volume Transaksi BNI Direct Terkerek Jadi Rp 2.587 Triliun

Jumlah Pengguna Naik, Volume Transaksi BNI Direct Terkerek Jadi Rp 2.587 Triliun

Whats New
Kemenhub dan PT ASDP Indonesia Ferry Kerja Sama Pemanfaatan Pelabuhan Ajibata dan Ambarita

Kemenhub dan PT ASDP Indonesia Ferry Kerja Sama Pemanfaatan Pelabuhan Ajibata dan Ambarita

Whats New
Lowongan Kerja Kemenag 2022 untuk Lulusan MA/SMA, Ini Syarat dan Cara Daftarnya

Lowongan Kerja Kemenag 2022 untuk Lulusan MA/SMA, Ini Syarat dan Cara Daftarnya

Work Smart
Hasil Riset SMB Pulse Index Mekari: Digitalisasi Tingkatkan Resiliensi UMKM Hadapi Gejolak Ekonomi

Hasil Riset SMB Pulse Index Mekari: Digitalisasi Tingkatkan Resiliensi UMKM Hadapi Gejolak Ekonomi

BrandzView
Pasca IPO, Klinko Mulai Genjot Pasar Ekspor

Pasca IPO, Klinko Mulai Genjot Pasar Ekspor

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.