Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Aksi Mogok Pilot Berlanjut, Lufthansa Batalkan 4.461 Penerbangan

Kompas.com - 29/11/2016, 19:48 WIB
|
EditorM Fajar Marta

FRANKFURT, KOMPAS.com - Serikat pilot maskapai penerbangan Jerman Lufthansa menyatakan mereka akan memperpanjang aksi mogok mereka pada hari ini, Selasa (29/11/2016) dan Rabu (30/11/2016).

Pada hari pertama pemogokan tersebut, setidaknya 810 penerbangan jarak pendek dibatalkan sehingga 82.000 orang penumpang terlantar.

Mengutip CNN Money, pada hari Rabu, serikat pilot akan memusatkan perhatian pada semua penerbangan Lufthansa yang berangkat dari Jerman.

Lufthansa telah menyebut bahwa 98.000 orang penumpang akan terlantar pada hari itu akibat 890 penerbangan dibatalkan.

Dalam pernyataannya, serikat pilot menyatakan Lufthansa belum mengajukan penawaran yang masuk akal yang bisa dijadikan dasar negosiasi.

Sementara itu, pihak Lufthansa menyatakan tuntutan serikat pilot tidak dapat diterima. Aksi mogok yang dimulai pada pekan lalu telah memaksa Lufthansa membatalkan setidaknya 4.461 penerbangan dalam kurun waktu enam hari.

Menurut data Lufthansa, setidaknya 525.000 orang penumpang terlantar. Lufthansa pun meminta para calon penumpang mengecek status penerbangan mereka secara online.

Pihak Lufthansa juga meminta maaf kepada penumpang dan tidak akan mengenakan biaya untuk pemesanan ulang.

Penerbangan dari dan menuju Jerman yang dioperasikan oleh maskapai-maskapai lain yang masih tergabung dalam grup Lufthansa sama sekali tidak terdampak aksi mogok pilot tersebut.

Maskapai itu antara lain Eurowings, Germanwings, SWISS, Austrian Airlines, Air Dolomiti, dan Brussels Airlines.

Akhir pekan lalu, Lufthansa menawarkan peningkatan gaji sebesar 4,4 persen kepada serikat pilot dalam dua tahap, termasuk pula pembayaran satu kali yang hampir setara dua bulan gaji.

Lufthansa mengklaim menggaji pilot lebih tinggi ketimbang rival-rivalnya dan mengatakan nasib maskapai tersebut sedang di ujung tanduk.

"Sebagai anggota dewan eksekutif, kami bertanggung jawab kepada lebih dari 120.000 orang pegawai dan ingin menjaga eksistensi Lufthansa di masa depan. Tapi ini tak akan mungkin terjadi dengan adanya permintaan peningkatan gaji 20 persen," ungkap Harrh Hohmeister, eksekutif senior Lufthansa.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Meski Melambat, The Fed Diprediksi Masih akan Naikkan Suku Bunga Acuan

Meski Melambat, The Fed Diprediksi Masih akan Naikkan Suku Bunga Acuan

Whats New
Lion Air Group Buka Lowongan Kerja Pramugari dan Pramugara, Simak Syaratnya

Lion Air Group Buka Lowongan Kerja Pramugari dan Pramugara, Simak Syaratnya

Work Smart
PLN Targetkan 31 Pulau 3T di Jatim Teraliri Listrik Akhir 2023

PLN Targetkan 31 Pulau 3T di Jatim Teraliri Listrik Akhir 2023

Whats New
Bappenas Buka Lowongan Kerja hingga 15 Februari 2023, Simak Persyaratannya

Bappenas Buka Lowongan Kerja hingga 15 Februari 2023, Simak Persyaratannya

Work Smart
Kementerian ESDM: Indonesia Miliki Potensi EBT 3.686 GW untuk Modal Transisi Energi

Kementerian ESDM: Indonesia Miliki Potensi EBT 3.686 GW untuk Modal Transisi Energi

Whats New
Pemkab Rote Ndao Sepakati Kerja Sama dengan Surga Marina Indonesia Kembangkan Kawasan Marina Terpadu

Pemkab Rote Ndao Sepakati Kerja Sama dengan Surga Marina Indonesia Kembangkan Kawasan Marina Terpadu

Rilis
Bank Milik Negara Cetak Laba Bersih Tertinggi Sepanjang Sejarah, BUMN Lain Bakal Menyusul

Bank Milik Negara Cetak Laba Bersih Tertinggi Sepanjang Sejarah, BUMN Lain Bakal Menyusul

Whats New
Cara Bayar MRT Pakai OVO, Perhatikan Ketentuan Berikut Ini

Cara Bayar MRT Pakai OVO, Perhatikan Ketentuan Berikut Ini

Spend Smart
Tabungan Orang Kaya di RI Terus Meningkat, Jumlahnya Rp 5.000 Triliun Lebih

Tabungan Orang Kaya di RI Terus Meningkat, Jumlahnya Rp 5.000 Triliun Lebih

Whats New
Cara Daftar MyPertamina Subsidi Tepat via Online dan Offline

Cara Daftar MyPertamina Subsidi Tepat via Online dan Offline

Spend Smart
Erick Thohir: Kalbar Potensial Jadi Pusat Pertumbuhan Ekonomi

Erick Thohir: Kalbar Potensial Jadi Pusat Pertumbuhan Ekonomi

Whats New
Lowongan Kerja Wings Group untuk S1, Cek Persyaratannya

Lowongan Kerja Wings Group untuk S1, Cek Persyaratannya

Whats New
Soal Merger Damri dan PPD, Stafsus Erick Thohir: Tinggal Proses Teknis Saja

Soal Merger Damri dan PPD, Stafsus Erick Thohir: Tinggal Proses Teknis Saja

Whats New
Januari 2023, Harga Minyak Mentah Indonesia Naik Tipis Jadi 78,54 Dollar AS Per Barrel

Januari 2023, Harga Minyak Mentah Indonesia Naik Tipis Jadi 78,54 Dollar AS Per Barrel

Whats New
Mau Nonton F1 Power Boat Danau Toba? Cek Harga Tiketnya, Mulai dari Rp 50.000 Per Orang

Mau Nonton F1 Power Boat Danau Toba? Cek Harga Tiketnya, Mulai dari Rp 50.000 Per Orang

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+