Pilih Mana, Merenovasi Rumah dengan KPR "Refinancing" atau KTA?

Kompas.com - 03/12/2016, 09:00 WIB
Jika tidak akan tinggal di rumah yang Anda tempati saat ini dalam waktu lama, lebih baik urungkan niat melakukan renovasi. Alasannya, belum tentu renovasi bisa meningkatkan harga rumah Anda. www.shutterstock.comJika tidak akan tinggal di rumah yang Anda tempati saat ini dalam waktu lama, lebih baik urungkan niat melakukan renovasi. Alasannya, belum tentu renovasi bisa meningkatkan harga rumah Anda.
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Anda memiliki rencana untuk merenovasi tahun depan? Jika kondisi keuanganmu tidak bisa menutup kebutuhan renovasi, langkah yang Anda lakukan tak lain ialah mencari pinjaman yang sesuai dengan kebutuhan Anda. 

Ada dua jenis pinjaman bank yang dapat Anda pilih untuk mendanai kebutuhan renovasi rumah: KPR refinancing dan Kredit Tanpa Agunan (KTA). Mana pilihan yang paling cocok untuk kebutuhan Anda?

Yuk kenali lebih dalam kedua produk tersebut, termasuk kelebihan dan kekurangan masing-masing!

1. Kredit Agunan Rumah/Refinancing

Jika Anda hendak mengajukan kredit refinancing untuk renovasi rumah, Anda harus menjaminkan rumah yang akan Anda renovasi.

Rata-rata, bank akan memberikan pinjaman hingga 80 persen dari harga taksiran rumah kamu. Penaksiran harga akan dilakukan oleh penaksir atau appraisal yang bekerja sama dengan bank.

Appraisal akan menilai harga pasar dan harga wajar rumah saat itu. Taksiran harga dari appraisal itulah yang menjadi patokan bagi bank dalam memberikan kredit.

Misalnya, bank menaksir harga rumah Anda saat ini adalah Rp 400 juta, maka bank akan memberikan kredit maksimal sebesar 80 persen atau sebesar Rp 320 juta.

Namun, proses yang mesti dilalui hingga pencairan dana cukup lama, bisa mencapai 1 bulan bahkan lebih. Biaya lain yang perlu dikeluarkan juga cukup besar, ada biaya provisi, biaya administrasi, biaya premi asuransi, biaya taksasi agunan, dan biaya notaris.

Sehingga, kredit refinancing ini hanya cocok buat Anda yang hendak meminjam dengan jumlah yang besar, serta tidak membutuhkan dana secara terburu-buru.

Selain itu, Anda tidak dapat mengajukan kredit refinancing atas rumah yang masih dalam proses pembiayaan KPR, karena bank mensyaratkan Anda untuk melampirkan Sertifikat Hak Milik (SHM) bangunan dan tanah. Pemilik rumah yang belum menyelesaikan cicilan KPR-nya tentu belum menerima SHM dari pihak bank.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X