Gara-gara Sembako, Inflasi di Bangka Belitung di Atas Inflasi Nasional

Kompas.com - 20/12/2016, 18:00 WIB
|
EditorAprillia Ika

PANGKALPINANG, KOMPAS.com - Bahan kebutuhan pokok dilaporkan masih menjadi faktor penyebab inflasi di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, hingga penghujung 2016.

Bank Indonesia (BI) Perwakilan Pangkalpinang mencatat, angka inflasi sebesar 6,61 persen lebih tinggi dari target inflasi nasional yang hanya sebesar 3,58 persen.

Hal itu dikatakan Perwakilan BI Pangkalpinang, Bayu Martanto, seusai menggelar pertemuan tahunan bersama pemerintah daerah dan stakeholder, Selasa (20/12/2016).

“Pada tahun 2017 nanti, kami masih memprediksi inflasi masih bertahan dengan ketersediaan bahan kebutuhan pokok sebagai salah satu penyebabnya,” kata Bayu.

Tingginya angka inflasi di Kepulauan Bangka Belitung yang nyaris dua kali lipat dari angka inflasi nasional tersebut diketahui berdasarkan perhitungan tahun ke tahun (yoy).

“Angka inflasi yang cukup tinggi, cenderung bersifat permanen disebabkan distribusi pasokan bahan kebutuhan pokok belum begitu lancar dan kerap terkendala cuaca buruk,” papar Bayu.

Sementara produksi pangan lokal belum mampu memenuhi kebutuhan masyarakat yang pada waktu-waktu tertentu justru meminta pasokan lebih besar.

Kebutuhan pokok yang menyumbang inflasi di antaranya dari jenis holtikultura, seperti cabai, bawang dan beras. Selain itu, inflasi juga didorong tingginya permintaan akan ikan dan produk turunannya.

Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) melalui Bank Indonesia, mulai memprogramkan pembudidayaan komoditas holtikultura, demi terwujudnya kemandirian pangan di daerah.

Salah satu yang dikembangkan saat ini, dengan menanam cabai melibatkan kelompok tani di Kabupaten Bangka Tengah.

Adapun laporan tahunan perekonomian disampaikan Bank Indonesia di hadapan pemerintah daerah serta para stakeholder di Pangkalpinang. Pertemuan ini juga diisi dengan sosialisasi desain baru uang rupiah sekaligus disediakan layanan penukaran uang.

Harga Cenderung Naik

Pedagang di Pasar Induk Pangkalpinang mengklaim, harga cenderung naik, karena faktor cuaca buruk dan jalur distribusi yang cukup panjang.

Bahan kebutuhan pokok yang biasa diperjualbelikan, seperti cabai, bawang dan beras, umumnya didatangkan dari Brebes dan Mataram.

“Sebagian besar dari luar. Kalau ada masalah sedikit, pasokan kurang, harga langsung naik,” kata Iswadi, pedagang sembako di Pasar Induk Pangkalpinang.

Saat sesi penjualan, Selasa (20/12/2016), kebutuhan pokok yang tercatat naik, seperti kentang, dari sebelumnya Rp 10.000 naik menjadi Rp 12.000 per kilogram.

Kol dan sawi juga mengalami kenaikan dari sebelumnya Rp 8.000 naik menjadi Rp 10.000 per kilogram.

Sementara harga cabai masih bertahan di angka Rp 50.000 per kilogram. Bawang putih dan bawang merah dijual bervariasi, mulai Rp 32.000 sampai Rp 35.000 per kilogram.

Momen perayaan natal dan tahun baru, diprediksi membuat harga merangkak naik, karena banyaknya kegiatan yang berimplikasi bertambahnya permintaan bahan kebutuhan pokok. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kunjungi Yayasan Sinar Pelangi, Sido Muncul Tambah Nominal Donasi Jadi Rp 320 Juta

Kunjungi Yayasan Sinar Pelangi, Sido Muncul Tambah Nominal Donasi Jadi Rp 320 Juta

Whats New
Pemerintah Alokasikan PMN Rp 258 Miliar untuk Mengalirkan Listrik 97 Desa Terpencil di NTT

Pemerintah Alokasikan PMN Rp 258 Miliar untuk Mengalirkan Listrik 97 Desa Terpencil di NTT

Whats New
Cara Cek Nomor BPJS Kesehatan atau KIS dengan NIK di HP

Cara Cek Nomor BPJS Kesehatan atau KIS dengan NIK di HP

Spend Smart
Biaya Top Up DANA di Alfamart, Cara, dan Minimalnya

Biaya Top Up DANA di Alfamart, Cara, dan Minimalnya

Spend Smart
Ada Pemeliharaan Jalan di Tol JORR Seksi E hingga 2 Oktober, Ini Jadwal dan Lokasinya

Ada Pemeliharaan Jalan di Tol JORR Seksi E hingga 2 Oktober, Ini Jadwal dan Lokasinya

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Cara Ambil BLT BBM 2022 di Kantor Pos, Syarat, dan Cek Penerimanya

Cara Ambil BLT BBM 2022 di Kantor Pos, Syarat, dan Cek Penerimanya

Whats New
Info Biaya Admin BCA Gold Per Bulan dan Limitnya

Info Biaya Admin BCA Gold Per Bulan dan Limitnya

Spend Smart
Bagaimana Jika BSU Rp 600.000 Gagal Tersalurkan Karena Rekening Bermasalah?

Bagaimana Jika BSU Rp 600.000 Gagal Tersalurkan Karena Rekening Bermasalah?

Whats New
Kapan Waktu yang Tepat untuk Membeli Emas?

Kapan Waktu yang Tepat untuk Membeli Emas?

Earn Smart
BSU 2022 Tahap 3 Cair Mulai Besok, Ini Cara Cek Penerima secara Online

BSU 2022 Tahap 3 Cair Mulai Besok, Ini Cara Cek Penerima secara Online

Whats New
Cara Cek BPJS Kesehatan Aktif atau Tidak dengan NIK, Bisa Tanpa Aplikasi

Cara Cek BPJS Kesehatan Aktif atau Tidak dengan NIK, Bisa Tanpa Aplikasi

Spend Smart
Dokumen dan Cara Klaim Jaminan Pensiun BPJS Ketenagakerjaan

Dokumen dan Cara Klaim Jaminan Pensiun BPJS Ketenagakerjaan

Whats New
Lowongan Kerja MRT Jakarta untuk Lulusan S1, Ini Syarat dan Cara Daftarnya

Lowongan Kerja MRT Jakarta untuk Lulusan S1, Ini Syarat dan Cara Daftarnya

Work Smart
Cara Cek BI Checking atau SLIK OJK secara Online, Siapkan Berkas Ini

Cara Cek BI Checking atau SLIK OJK secara Online, Siapkan Berkas Ini

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.