Pertamina Geothermal Alokasikan Rp 5,59 Triliun untuk Investasi 2017

Kompas.com - 28/12/2016, 06:00 WIB
Sumur-sumur panas bumi (geothermal) di PLTP Lahendong unit 5 dan 6. Ada 5 sumur yang beroperasi saat ini dari 6 sumur yang ada Aprilia Ika/Kompas.comSumur-sumur panas bumi (geothermal) di PLTP Lahendong unit 5 dan 6. Ada 5 sumur yang beroperasi saat ini dari 6 sumur yang ada
Penulis Aprillia Ika
|
EditorAprillia Ika

TOMPASO, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Pertamina Geothermal Energy (PGE) Irfan Zainuddin membeberkan sejumlah proyek yang akan dikerjakan oleh anak usaha PT Pertamina (Persero) ini sepanjang tahun depan. Dia juga membeberkan nilai investasinya.

Hal ini disampaikan Irfan pada tinjauan ke Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Lahendong unit 5 dan 6 di Tompaso, Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara (Sulut), Senin (26/12/2016). Atau, sehari sebelum peresmian PLTP tersebut oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada Selasa (27/12/2016).

Menurut dia, pada 2017 jumlah produksi PGE akan lebih tinggi dari 2016 karena ada unit-unit baru yang berproduksi. Antara lain, PLTP Lahendong 5 dan 6. Kemudian, PLTP Ulubelu 3 di Lampung. Sementara nilai investasinya dialokasikan mencapai 430 juta dollar AS atau Rp 5,59 triliun (kurs Rp 13.000).

"Pada 2017 kami alokasikan anggaran sekitar 430 juta dollar AS. Itu untuk proyek-proyek yang akan dilanjutkan," kata Irfan.

Khusus untuk PLTP Ulubelu di Lampung, PGE menggunakan corporate loan dari World Bank. Sementara untuk PLTP Karaha, full equility PGE dari corporate loan.

"Jadi perlu digarisbawahi untuk World Bank itu ada di PLTP Lahendong unit 5 dan 6 dan di PLTP Ulubelu," lanjut dia.

Pada 2017 ada sejumlah proyek PGE dengan pembiayaan dari JICA (Japan International Corporation Agency), misal di Lumut Balai. Sementara untuk eksplorasi, PGE menggunakan 100 persen potensi dalam negeri dengan skema beauty contest untuk pelaksananya.

Untuk pembiayaan PLTP Lahendong unit 5 dan 6, sebagian dana investasi merupakan soft loan dari World Bank.

Jadi, kata Irfan, ada dua pembiayaan untuk proyek PLTP Lahendong unit 5 dan 6 ini. Pertama dari corporate loan dan kedua dari World Bank.

"Untuk PLTP Lahendong unit 5 dan 6 investasinya sekitar 282,07 juta dollar AS. Investasi itu sebesar 60 persen untuk kegiatan upstream dan 40 persen untuk downstream," pungkas Irfan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X