Kasus Pilot Mabuk, Dirut Citilink Indonesia Mengundurkan Diri

Kompas.com - 30/12/2016, 18:19 WIB
CEO Garuda Arif Wibowo (Kiri) dan CEO Citilink Albert Burhan (kanan) DOKUMEN CITILINKCEO Garuda Arif Wibowo (Kiri) dan CEO Citilink Albert Burhan (kanan)
Penulis Achmad Fauzi
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama maskapai penerbangan Citilink Indonesia Albert Burhan memutuskan untuk mengundurkan diri dari Jabatannya.

Pengunduran diri dilakukan Albert terkait dengan peristiwa Pilot Citilink yang diduga mabuk sebelum melakukan penerbangan. 

Albert Buhan mengatakan, dirinya dan Direktur Operasional Citilink Hadinoto Soedigno  merasa bertanggung jawab atas peristiwa tersebut. 

"Sehingga kami mengajukan permohonan untuk mengundurkan diri dari Citilink Indonesia. Semoga ke depan itu bisa memberikan yang terbaik bagi Citilink Indonesia," ujar Albert di Jakarta, Jumat (30/12/2016). 

Albert menuturkan, pengunduran diri sebagai Dirut Citilink Indonesia baru disampaikan secara lisan oleh pemegang saham yakni, Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Namun, dirinya tidak memberitahukan dengan detail kapan secara resmi mundur dari Dirut Citilink Indonesia. 

"Pemegang saham, diajukan secara lisan. Surat resmi baru akan diserahkan nanti," katanya. 

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, VP Corporate Communication Citilink Indonesia, Benny S Butarbutar mengatakan, pengunduran diri yang diajukan Albert Burhan akan diproses terlebih dahulu oleh Kementerian BUMN dan Garuda Indonesia. 

"Saat ini masih menjabat. Nanti disampaikan oleh Garuda Indonesia dan Kementerian BUMN. Sehingga bisa diproses apakah disetujui atau tidak oleh pemegang saham. Kita secepatnya bisa diproses," tandasnya. 

Sebelumnya, pilot Citilink Indonesia diduga mabuk saat sebelum melakukan penerbangan. Itu dilihat dari rekaman video yang tersebar di media sosial.  

Atas kejadian itu, manajemen Citilink Indonesia membebastugaskan pilot yang bersangkutan sebagai penerbang hingga waktu yang belom ditentukan.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X