Maskapai Penerbangan Murah Dorong Kenaikan Lalu Lintas Udara

Kompas.com - 03/01/2017, 11:31 WIB
|
EditorAprillia Ika

MONTREAL, KOMPAS.com - Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) melaporkan, lalu lintas penumpang udara secara global kembali meningkat pada tahun 2016 meski dalam laju yang lebih lambat.

Peningkatan ini didorong pertumbuhan maskapai penerbangan murah.

Mengutip Channel News Asia, Selasa (3/1/2017), ICAO melaporkan setidaknya 3,7 miliar penumpang diangkut oleh maskapai di seluruh dunia pada tahun 2016. Angka ini meningkat 6 persen dibandingkan tahun 2015.

Pertumbuhan secara signifikan terjadi di Timur Tengah (11,2 persen), Asia (8 persen), Amerika Latin (6,5 persen), dan Afrika (5,7 persen).

Pertumbuhan melambat dilaporkan terjadi di Eropa (4,3 persen) dan Amerika Utara (3,5 persen).

"Sekitar separuh dari pelancong dunia yang bepergian lintas batas internasional setiap tahun diangkut oleh (transportasi) udara," tulis ICAO dalam pernyataannya.

Maskapai penerbangan murah menyumbang 28 persen dari keseluruhan lalu lintas udara.

Maskapai-maskapai tersebut mengangkut lebih dari 1 miliar penumpang pada tahun 2016, pertama kalinya sepanjang masa.

Di Eropa, maskapai penerbangan murah mengangkut hampir sepertiga dari total penumpang. Adapun di Asia mencapai 31 persen dan Amerika Utara 25 persen.

"Peningkatan kehadiran maskapai penerbangan murah, khususnya di negara-negara berkembang berkontribusi pada keseluruhan pertumbuhan lalu lintas penumpang," ungkap ICAO.

Peningkatan lalu lintas penumpang dan biaya bahan bakar yang lebih murah membantu mendorong laba operasional maskapai penerbangan.

ICAO mencatat, keseluruhan laba operasional maskapai penerbangan global mencapai 60 miliar dollar AS pada tahun 2016, lebih tinggi 2 miliar dollar AS dibandingkan tahun 2015.

Kompas TV Korean Air Latih Awak Kabin Gunakan Pistol Kejut


 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.