Kompas.com - 16/01/2017, 22:48 WIB
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com – Neraca perdagangan Indonesia pada Desember 2016 mengalami surplus 0,99 miliar dollar AS. Angka ini lebih tinggi bila dibandingkan dengan surplus pada November 2016 yang tercatat sebesar 0,83 miliar dollar AS.

“Peningkatan surplus neraca perdagangan tersebut disebabkan oleh surplus neraca perdagangan nonmigas dan membaiknya defisit neraca perdagangan migas,” kata Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Bank Indonesia (BI) Tirta Segara dalam pernyataan resmi, Senin (16/1/2017).

Dengan demikian, secara keseluruhan neraca perdagangan pada tahun 2016 tercatat surplus sebesar 8,78 miliar dollar AS. Angka ini meningkat apabila dibandingkan dengan surplus neraca perdagangan tahun 2015 yang tercatat sebesar 7,67 miliar dollar AS.

Tirta menyatakan, bank sentral memandang perbaikan pada neraca perdagangan tahun 2016 itu didorong meningkatnya surplus neraca perdagangan nonmigas. Di samping itu, defisit neraca perdagangan migas juga menurun bila dibandingkan tahun 2015.

“Bank Indonesia memandang bahwa kinerja neraca perdagangan pada Desember 2016 dan keseluruhan 2016 positif dalam mendukung kinerja transaksi berjalan. Selanjutnya,  Bank Indonesia akan terus mencermati perkembangan risiko ekonomi global dan domestik yang dapat memengaruhi kinerja neraca perdagangan serta mengupayakan agar kegiatan ekonomi domestik terus berjalan dengan baik,” ungkap Tirta.

Surplus neraca perdagangan nonmigas pada Desember 2016 tercatat 1,45 miliar dollar AS, sedikit lebih rendah dibanding bulan sebelumnya yang tercatat 1,46 miliar dollar AS. Surplus neraca perdagangan nonmigas tersebut turun tipis karena dipengaruhi pertumbuhan impor nonmigas (1,35 persen secara bulanan/ mtm) yang melebihi pertumbuhan ekspor nonmigas (1,13 persen mtm).

Pertumbuhan impor nonmigas terutama bersumber dari peningkatan impor serealia, kapal laut dan bangunan terapung, perhiasan atau permata, daging hewan, serta senjata atau amunisi.

Sementara itu, pertumbuhan ekspor nonmigas terutama didorong kenaikan ekspor bahan bakar mineral, karet dan bahan dari karet, pakaian jadi bukan rajutan, bijih, kerak, dan abu logam, serta besi dan baja.

Di sisi migas, defisit neraca perdagangan tercatat 0,45 miliar dollar AS, membaik dari 0,62 miliar dollar AS pada November 2016. Membaiknya defisit neraca perdagangan migas tersebut dipengaruhi pertumbuhan ekspor migas (11,66 persen, mtm) yang disertai penurunan impor migas (2,13 persen, mtm).

Pertumbuhan ekspor migas didorong peningkatan ekspor hasil minyak (30,69 persen, mtm) dan pertambangan migas (11,08 persen mtm). Adapun penurunan impor migas terutama disebabkan penurunan impor gas (34,91 persen mtm) dan penurunan impor hasil minyak (2,13 persen, mtm).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.