Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ini Tips Menyiapkan Modal Untuk Memulai Bisnis Kuliner

Kompas.com - 17/01/2017, 11:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Bisnis kuliner memang langgeng sepanjang peradaban manusia. Tak heran, usaha kuliner terus bermunculan bak cendawan di musim hujan.

Iming-iming prospek nan cerah dan kesuksesan di masa mendatang mendorong banyak orang ikut membangun usaha kuliner. Toh, tak sedikit orang yang mengurungkan niat ikut membangun bisnis kuliner.

Bukan rahasia lagi, salah satu alasan banyak orang membatalkan niat membuka usaha, baik usaha kuliner maupun usaha lainnya, adalah pandangan yang mengidentikkan pengusaha dengan orang yang memiliki kantong tebal. Maklum, membangun usaha hingga sukses memang membutuhkan modal yang tidak sedikit.

Namun, pandangan tersebut juga tidak sepenuhnya benar. Henky Eko Sriyantono, pakar dan praktisi bisnis, mengatakan, modal memang acap kali jadi penghambat alias mental block untuk memulai usaha. Padahal, modal utama dalam memulai usaha sebetulnya: keberanian untuk memulai.

Erwin Halim, pengamat waralaba dari Proverb Consulting, mengamini, uang bukanlah modal utama dalam membangun sebuah bisnis. Keahlian, jaringan atau relasi yang baik, dan pengetahuan juga bisa menjadi modal dalam membangun sebuah bisnis kuliner.

Jika tak memiliki dana yang cukup sebagai modal usaha, Erwin bilang, Anda bisa bekerja sama dengan orang yang memiliki modal namun tak punya kemampuan, pengetahuan, atau jaringan.

"Jika memiliki keahlian di bidang kuliner, Anda bisa mengajak mitra yang memiliki modal dengan pola kerjasama bagi hasil," imbuh Henky, pendiri jaringan waralaba Bakso Malang Kota Cak Eko.

Toh, Hendy Setiono, Pendiri sekaligus Chief Executive Officer (CEO) Baba Rafi Enterprise, menyatakan, peran modal bagi calon pengusaha kuliner tidak besar. Modal hanya berperan sekitar 10 persen dalam menjamin keberhasilan bisnis kuliner.

"Selebihnya, ditentukan oleh pengalaman, pengetahuan, keahlian, keberanian, kreativitas, dan inovasi, serta semangat," ungkap Hendy.

Modal juga tidak selalu harus dalam bentuk dana segar. Para pengusaha kuliner sepakat, berbagai aset yang Anda miliki saat ini bisa jadi modal usaha.

Misalnya, resep warisan maupun resep rahasia bisa menjadi modal berharga dalam membangun bisnis kuliner.

Begitu pula dengan peralatan dapur yang sudah Anda miliki bisa menjadi modal alih-alih Anda harus membeli peralatan baru. Begitu pula dengan keahlian dan pengetahuan memasak atau mengelola kedai. Aset lain seperti rumah juga bisa Anda manfaatkan sebagai tempat membuka kedai.

Menyiapkan modal

Berbekal keyakinan bahwa usaha bisa dibangun tanpa anggaran dalam jumlah besar, semestinya Anda tak perlu lagi ragu membangun bisnis kuliner. Toh, modal uang yang besar tak menjamin usaha Anda bakal sukses dan langgeng.

Meski begitu, modal usaha, apa pun bentuknya, harus dipersiapkan sejak awal. Tentu, modal tersebut tidak harus berasal dari kocek Anda sendiri.

Sebab, saat ini tersedia cukup banyak fasilitas permodalan dengan persyaratan yang cukup mudah. Ini sangat membantu bagi Anda yang memiliki keterbatasan modal dalam merencanakan usaha kuliner.

Nah, sebelum memulai usaha, Hendy menuturkan, Anda sebaiknya memiliki rencana bisnis yang jelas. Misalnya, Anda ingin membuka kedai makanan. Anda mau tidak mau harus harus menghitung berapa modal yang cukup untuk membangun dan menjalankan usaha itu.

Erwin mengatakan, Anda sebaiknya memulai usaha dengan menyusun modal bisnis terlebih dahulu. Sebuah modal bisnis yang baik akan menawarkan nilai yang unik dan memiliki nilai lebih dibanding kompetitor.

Halaman:

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tanri Abeng, Mantan Menteri BUMN Berjuluk 'Manajer Rp 1 Miliar', Meninggal Dunia di Usia 83 Tahun

Tanri Abeng, Mantan Menteri BUMN Berjuluk "Manajer Rp 1 Miliar", Meninggal Dunia di Usia 83 Tahun

Whats New
[POPULER MONEY] Penerbangan Garuda Terdampak Gangguan Sistem Imigrasi | Kecerdasan AI Akan 10.000 Kali Lebih Pintar dari Manusia

[POPULER MONEY] Penerbangan Garuda Terdampak Gangguan Sistem Imigrasi | Kecerdasan AI Akan 10.000 Kali Lebih Pintar dari Manusia

Whats New
Cara Bayar Iuran BPJS Kesehatan Pakai Virtual Account Bank Muamalat

Cara Bayar Iuran BPJS Kesehatan Pakai Virtual Account Bank Muamalat

Spend Smart
Cara Mudah Transfer BTN ke GoPay via ATM dan Mobile Banking

Cara Mudah Transfer BTN ke GoPay via ATM dan Mobile Banking

Spend Smart
Penasaran Berapa Gaji Lurah PNS di DKI Jakarta?

Penasaran Berapa Gaji Lurah PNS di DKI Jakarta?

Earn Smart
Cara Daftar dan Aktivasi Bima Mobile lewat HP

Cara Daftar dan Aktivasi Bima Mobile lewat HP

Whats New
Menko Airlangga Tepis Isu Defisit APBN Lampaui 3 Persen

Menko Airlangga Tepis Isu Defisit APBN Lampaui 3 Persen

Whats New
Contoh Surat Jual Beli Tanah Bermeterai

Contoh Surat Jual Beli Tanah Bermeterai

Whats New
Catat, 10 Tips agar Cepat Mendapat Pekerjaan Setelah Lulus Kuliah

Catat, 10 Tips agar Cepat Mendapat Pekerjaan Setelah Lulus Kuliah

Work Smart
AHY Sebut Tanah Bersertifikat Punya Nilai Ekonomi Lebih Tinggi

AHY Sebut Tanah Bersertifikat Punya Nilai Ekonomi Lebih Tinggi

Whats New
Bangun Ekosistem Keuangan Syariah, BSI Gelontorkan Pembiayaan Rp 1,8 Triliun ke 3 Sektor

Bangun Ekosistem Keuangan Syariah, BSI Gelontorkan Pembiayaan Rp 1,8 Triliun ke 3 Sektor

Whats New
Cara Mengurus Buku Tabungan BRI Hilang dan Persyaratannya

Cara Mengurus Buku Tabungan BRI Hilang dan Persyaratannya

Whats New
Jubir Kemenperin: Jangan Korbankan Industri Tekstil demi Industri Lain

Jubir Kemenperin: Jangan Korbankan Industri Tekstil demi Industri Lain

Whats New
Asosiasi Pengusaha Berharap UMKM Tak Terdampak PHK Tokopedia

Asosiasi Pengusaha Berharap UMKM Tak Terdampak PHK Tokopedia

Whats New
Syarat Mengurus ATM Hilang dan Prosedurnya pada Setiap Bank

Syarat Mengurus ATM Hilang dan Prosedurnya pada Setiap Bank

Spend Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com