Peruri Sebut Banyak Tawaran Cetak Uang dari Negara Lain

Kompas.com - 18/01/2017, 16:08 WIB
Direktur Utama Perum Peruri Prasetio (tengah) pada acara Media Visit Pabrik Perum Peruri di Karawang, Jawa Barat, Rabu (18/1/2017). KOMPAS.com/Sakina Rahma Diah SetiyawanDirektur Utama Perum Peruri Prasetio (tengah) pada acara Media Visit Pabrik Perum Peruri di Karawang, Jawa Barat, Rabu (18/1/2017).
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

KARAWANG, KOMPAS.com - Perusahaan Umum Pencetakan Uang Republik Indonesia (Perum Peruri) merupakan satu-satunya Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang berhak mencetak uang rupiah dan dokumen negara dengan tingkat keamanan tinggi lainnya.

Perum Peruri juga menerima pesanan pencetakan uang dan dokumen negara dari berbagai negara lainnya.

Direktur Utama Perum Peruri Prasetio menjelaskan, beberapa negara telah mencetak uang dan dokumen negara seperti paspor di Perum Peruri.

Ia menyebut, Nepal, Srilanka, dan Filipina adalah negara-negara yang sudah mencetak uang maupun paspor di Perum Peruri.

Prasetio menuturkan, untuk memperluas lini bisnisnya, perseroan harus memperluas pasar hingga ke regional dan ke luar regional. Saat ini, permintaan untuk pencetakan uang dari negara-negara lainnya pun sudah diajukan kepada Perum Peruri.

Beberapa negara tersebut antara lain Papua Nugini, Ghana, dan beberapa negara di kawasan Asia Tengah. Tak hanya itu, permintaan juga sudah ada dari Amerika Selatan dan Amerika Latin.

Hadirnya berbagai permintaan tersebut merupakan hasil dari berbagai konferensi internasional terkait penerbitan dan pencetakan uang yang dihadiri perseroan. Dari situ, dunia internasional melihat kompetensi Perum Peruri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Meskipun sudah banyak permintaan, namun Perum Peruri tidak serta merta menerima permintaan produksi uang tersebut. Menurut Prasetio, pihaknya masih belum berani menerima banyak pesanan dari berbagai negara lantaran kapasitas produksi.

"Di depan mata, market terbuka luas. Akan tetapi kami tidak confirm (pesanan) yang akhirnya tidak bisa kami kerjakan. Potensinya sebenarnya banyak," ungkap Prasetio di kawasan produksi Perum Peruri di Karawang, Jawa Barat, Rabu (18/1/2017).

Prasetio menuturkan, untuk menerima banyak pesanan tersebut dibutuhkan alat-alat produksi yang mampu memenuhi kebutuhan nasional maupun internasional. Oleh karena itu, Perum Peruri masih mempertimbangkan berbagai pesanan.

Bukan tanpa alasan, Perum Peruri ingin melakukan kajian dan persiapan lebih dalam. Tujuannya adalah jangan sampai kapasitas produksi tidak mampu memenuhi kebutuhan.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Indonesia Jadi Anggota Dewan FAO, Guru Besar IPB: Bisa Bantu Perbaikan Data Pertanian

Indonesia Jadi Anggota Dewan FAO, Guru Besar IPB: Bisa Bantu Perbaikan Data Pertanian

Rilis
Demi Mobil Listrik, Luhut Resmikan Smelter Nikel Senilai Rp 14 Triliun di Pulau Obi

Demi Mobil Listrik, Luhut Resmikan Smelter Nikel Senilai Rp 14 Triliun di Pulau Obi

Whats New
Kasus Covid Melonjak, Konvensi Luar Biasa Kadin Tak Mendapat Izin

Kasus Covid Melonjak, Konvensi Luar Biasa Kadin Tak Mendapat Izin

Whats New
Usia Perusahaan Masih Muda, DANA Belum Mau IPO

Usia Perusahaan Masih Muda, DANA Belum Mau IPO

Whats New
Lima Upaya Kemenaker Hapus Bentuk-bentuk Pekerja Anak

Lima Upaya Kemenaker Hapus Bentuk-bentuk Pekerja Anak

Rilis
GIMNI Usulkan Pemerintah Buat Aturan soal Minyak Jelantah agar Tak Dikonsumsi Kembali

GIMNI Usulkan Pemerintah Buat Aturan soal Minyak Jelantah agar Tak Dikonsumsi Kembali

Whats New
Pengguna DANA Kuartal I 2021 Meningkat Jadi 70 Juta Orang

Pengguna DANA Kuartal I 2021 Meningkat Jadi 70 Juta Orang

Whats New
Sebelum Garuda, Hong Kong Juga Setop Penerbangan Cathay Pacific dari RI

Sebelum Garuda, Hong Kong Juga Setop Penerbangan Cathay Pacific dari RI

Whats New
Ini Faktor-faktor yang Bisa Memengaruhi Pertumbuhan Ekonomi

Ini Faktor-faktor yang Bisa Memengaruhi Pertumbuhan Ekonomi

Whats New
[TREN LYFE KOMPASIANA] Hidup (Bukan) Sebuah Kompetisi | Kelana Rasa Rujak Cingur | Medsos Pribadi untuk Keperluan Kantor

[TREN LYFE KOMPASIANA] Hidup (Bukan) Sebuah Kompetisi | Kelana Rasa Rujak Cingur | Medsos Pribadi untuk Keperluan Kantor

Rilis
Pengusaha Rokok Klaim Revisi PP 109/2012 Sebabkan Pabrik Gulung Tikar

Pengusaha Rokok Klaim Revisi PP 109/2012 Sebabkan Pabrik Gulung Tikar

Whats New
Aice Sebut Pertumbuhan Industri Es Krim Masih Akan Moncer

Aice Sebut Pertumbuhan Industri Es Krim Masih Akan Moncer

Whats New
Tokopedia Luncurkan Toko Score, Layanan Penilai Kredit Berbasis Digital

Tokopedia Luncurkan Toko Score, Layanan Penilai Kredit Berbasis Digital

Whats New
IHSG dan Rupiah Kompak Ditutup pada Teritori Negatif

IHSG dan Rupiah Kompak Ditutup pada Teritori Negatif

Whats New
RSUD Bekasi Terancam Gulung Tikar karena Klaim Belum Cair, Ini Respons BPJS Kesehatan

RSUD Bekasi Terancam Gulung Tikar karena Klaim Belum Cair, Ini Respons BPJS Kesehatan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X