Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Yakin Bisnis Anda Sudah "Sehat"? Coba Dicek Ulang...

Kompas.com - 30/01/2017, 16:17 WIB
Adhis Anggiany Putri S

Penulis


KOMPAS.com – Sama seperti tubuh manusia, perusahaan yang sehat bisa bekerja produktif sehingga mampu menghasilkan lebih banyak profit. Perusahaan sehat tak akan termakan perkembangan zaman maupun kompetisi bisnis yang kian garang.

Lalu, seperti apa ciri perusahaan sehat itu? Ada tiga hal mendasar yang jadi indikator kesehatan sebuah perusahaan, yaitu sumber daya manusia (SDM), kepedulian terhadap lingkungan, dan profit.

Kualitas SDM sangat ditentukan oleh budaya kerja yang diusung perusahaan. Lingkungan kerja yang sehat dan sejahtera dengan sendirinya akan meningkatkan motivasi kerja karyawan.

Pengarang buku Gladiator's Guide to Corporate Health and Wealth, Roger Sahoury, mengatakan program kesehatan dan kesejahteraan kerja yang baik ampuh meningkatkan kinerja para pekerja.

Sebanyak 55 persen karyawan, menurut Sahoury, menggunakan program tersebut sebagai alat meningkatkan kesejahteraan pribadi secara keseluruhan atau kerap disebut overall well-being.

"Nyatanya, hal tersebut bisa menghemat dana kesehatan (perusahaan) hingga 250 juta dollar AS dan mengurangi gangguan tekanan darah tinggi karyawan sampai 50 persen," tutur Sahoury dikutip Forbes, Rabu (13/5/2015).

Lebih dari itu, lanjutnya, kesehatan dan kesejahteraan sebuah organisasi sebaiknya dievaluasi dan dijalankan lewat pendekatan holistik atau menyeluruh.

THINKSTOCKPHOTOS Kesejahteraan karyawan juga patut dipertimbangkan karena berhubungan langsung dengan kinerja perusahaan.

Dengan begitu, perusahaan dapat menekan masalah-masalah teknis dan struktural. Di sisi lain, budaya kerja juga keuntungan terus meningkat.

"Saat tim (karyawan) mengerti bahwa perusahaan sangat peduli terhadap tiap individu, mereka akan bekerja lebih keras, lebih berdedikasi, dan mampu bekerja sama sebagai sebuah unit dengan baik," kata Sahoury.

Peduli

Profit tentu menjadi isu utama agar perusahaan bisa bertahan. Namun, perusahaan yang mampu bertahan lama kini wajib punya kepedulian terhadap lingkungan dan konsumen.

Dua hal tersebut saling berkaitan satu sama lain dan menjadi faktor penting dalam mengais keuntungan. Sumber daya alam kian menipis dan suatu saat akan habis.

Perusahaan mau tak mau harus berinvestasi mengembangkan sumber daya baru yang efisien dan lebih ramah lingkungan. Ada dua hal mesti dipertimbangkan untuk pengembangan itu. Pertama, perusahaan mulai menggunakan peralatan pendukung usaha yang ramah lingkungan.

Kedua, perusahaan perlu berinvestasi terhadap penelitian yang bisa mengembangkan teknologi ramah lingkungan baru, baik untuk mendukung proses produksi maupun kebutuhan operasional kantor.

Tak hanya menjaga kelangsungan bisnis, reputasi sebagai "kantor hijau" juga bisa meningkatkan profit. Penelitian Nielsen pada 2014 mendapati, penjelasan produk "ramah lingkungan" pada kemasan bisa meningkatkan penjualan rata-rata dua persen per tahun.

THINKSTOCKPHOTOS Perusahaan yang baik juga harus mempertimbangkan keberlangsungan lingkungan.

Selain itu, perusahaan sehat juga sangat peduli terhadap kualitas peralatan kantor yang digunakan. Awalnya, membeli peralatan non-original yang lebih murah tampak ampuh menekan ongkos produksi dan pengeluaran kantor.

Namun, kualitas produk palsu tidak bisa dipertanggungjawabkan. Penggunaannya sering mendatangkan masalah baru yang malah menambah beban biaya. Sebaliknya, produk original memiliki tingkat depresiasi lebih rendah dan awet.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Nilai Tukar Rupiah Dekati Rp 16.300 per Dollar AS, Ini Penjelasan Bi

Nilai Tukar Rupiah Dekati Rp 16.300 per Dollar AS, Ini Penjelasan Bi

Whats New
'Startup' Chickin Siap Dukung Ketahanan Pangan Indonesia

"Startup" Chickin Siap Dukung Ketahanan Pangan Indonesia

Whats New
Politisi Gerindra Siti Nurizka Jadi Komut Pusri, Dirut Pupuk Indonesia: Itu Pasti yang Terbaik

Politisi Gerindra Siti Nurizka Jadi Komut Pusri, Dirut Pupuk Indonesia: Itu Pasti yang Terbaik

Whats New
4 Tips Atur Keuangan untuk Beli Hewan Kurban

4 Tips Atur Keuangan untuk Beli Hewan Kurban

Spend Smart
Permintaan Naik, Industri Gas RI Diprediksi Bakal Makin Bergantung pada LNG

Permintaan Naik, Industri Gas RI Diprediksi Bakal Makin Bergantung pada LNG

Whats New
Alih-alih Bangun LRT Bali Senilai Rp 14,19 Triliun, Pengamat Sarankan Ini untuk Atasi Kemacetan di Bali

Alih-alih Bangun LRT Bali Senilai Rp 14,19 Triliun, Pengamat Sarankan Ini untuk Atasi Kemacetan di Bali

Whats New
Rehabilitasi DAS Area Tambang: Tambah Luasan Hijau dan Ekonomi Sirkular Bernilai Miliaran

Rehabilitasi DAS Area Tambang: Tambah Luasan Hijau dan Ekonomi Sirkular Bernilai Miliaran

Whats New
Kisah Sukses Bisnis Elizabeth Bertahan Lebih dari 60 Tahun, Awalnya Bermodal Rp 10.000

Kisah Sukses Bisnis Elizabeth Bertahan Lebih dari 60 Tahun, Awalnya Bermodal Rp 10.000

Smartpreneur
Masih Belum Terima Gaji ke-13? Ini Data Teranyar Penyalurannya

Masih Belum Terima Gaji ke-13? Ini Data Teranyar Penyalurannya

Whats New
OJK: Kredit Kendaraan Listrik Tembus Rp 4,39 Triliun per April 2024

OJK: Kredit Kendaraan Listrik Tembus Rp 4,39 Triliun per April 2024

Whats New
OJK: Industri Fintech Lending Mulai Cetak Laba

OJK: Industri Fintech Lending Mulai Cetak Laba

Whats New
Hal-hal yang Perlu Diperhatikan agar Klaim Asuransi Tak Ditolak

Hal-hal yang Perlu Diperhatikan agar Klaim Asuransi Tak Ditolak

Spend Smart
OJK Belum Beri Sinyal Positif Soal Pencabutan Moratorium Izin 'Fintech Lending'

OJK Belum Beri Sinyal Positif Soal Pencabutan Moratorium Izin "Fintech Lending"

Whats New
Ini Penyebab Pemanfaatan Panas Bumi Belum Jadi Prioritas dalam Kebijakan Transisi Energi di RI

Ini Penyebab Pemanfaatan Panas Bumi Belum Jadi Prioritas dalam Kebijakan Transisi Energi di RI

Whats New
Kunjungi China, Luhut Tawarkan Proyek Baterai hingga Durian

Kunjungi China, Luhut Tawarkan Proyek Baterai hingga Durian

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com