Indef: Pemerintah Perlu Waspadai Efek Negatif Kebijakan Trump

Kompas.com - 31/01/2017, 18:50 WIB
Direktur INDEF Enny Sri Hartati, dalam sebuah diskusi Evaluasi Efektivitas Paket kebijakan Ekonomi I-XII di Jakarta (30/5). Ahmad FauziDirektur INDEF Enny Sri Hartati, dalam sebuah diskusi Evaluasi Efektivitas Paket kebijakan Ekonomi I-XII di Jakarta (30/5).
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Eksekutif Indonesia Development of Economic and Finance ( Indef) Enny Sri Hartati meminta pemerintah untuk mewaspadai kebijakan-kebijakan Presiden Amerika Serikat (AS) terpilih yakni Donald Trump yang banyak menuai protes dari berbagai negara.

Pasalnya, kebijakan-kebijakan Trump yang cukup menuai protes tersebut akan sangat berpengaruh terhadap nilai tukar mata uang dalam hal ini rupiah, bahkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diperkirakan akan mengalami koreksi.

"Para pelaku pasar modal pasti mulai risau, ini yang kita khawatirkan," kata Enny di Jakarta, Selasa (31/1/2017).

Enny juga meminta pemerintah untuk mewaspadai kebijakan suku bunga The Fed. Karena bagaimana pun juga, meski perdagangan bilateral Indonesia dengan Amerika Serikat tidak begitu besar, namun karena mata uang regional yang digunakan adalah dollar AS, maka secara otomatis akan berdampak bagi perekonomian Indonesia.

"Suku bunga naik dampaknya mempengaruhi pelemahan nilai tukar mata uang dunia terhadap Amerika. Ini yang dikhawatirkan, termasuk Indonesia," tutur Enny.

Sekadar informasi, sikap Pemerintahan Amerika Serikat (AS) di bawah komando Presiden barunya Donald Trump terhadap Forum G20, belum bisa dipastikan. Karena selama ini negara-negara G20 memiliki prinsip keterbukaan ekonomi. Sementara Trump, mengusung kebijakan AS yang proteksionisme.

Masih banyak lagi kebijakan Trump yang sedang ditunggu oleh para pengambil kebijakan di level negara, pengusaha, maupun para manajer investasi. Kebijakan yang akan diambil Trump ini sangat penting bagi masa depan ekonomi dunia, termasuk ekonomi Indonesia.

Sebab itu, efek kebijakan Trump yang cenderung proteksionis ini menjadi faktor yang dapat menimbulkan ketidakpastian ekonomi global termasuk Indonesia.

Kompas TV Trump Pastikan Tak Lanjut Negosiasi TPP

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Biodiesel, Upaya RI Lepas dari Belenggu Kampanye Negatif Soal Sawit

Biodiesel, Upaya RI Lepas dari Belenggu Kampanye Negatif Soal Sawit

Whats New
Susi Pernah Borong 30 Pesawat, Sandiaga Uno: Kayak Beli Kacang

Susi Pernah Borong 30 Pesawat, Sandiaga Uno: Kayak Beli Kacang

Whats New
Semester I-2020, Fintech Ini Catat Penyaluran Pinjaman Naik 15 Persen

Semester I-2020, Fintech Ini Catat Penyaluran Pinjaman Naik 15 Persen

Whats New
Pangsa Pasar Bank Asing Masih Kecil di RI, Begini Rinciannya

Pangsa Pasar Bank Asing Masih Kecil di RI, Begini Rinciannya

Whats New
Catat, Cara Mantap Dapatkan Penghasilan Tambahan dari Bisnis Makanan Rumahan

Catat, Cara Mantap Dapatkan Penghasilan Tambahan dari Bisnis Makanan Rumahan

BrandzView
Luncurkan #TerusUsaha di Manado, Grab Bantu UMKM Bertransformasi Digital

Luncurkan #TerusUsaha di Manado, Grab Bantu UMKM Bertransformasi Digital

Whats New
Alami Kecelakaan Kerja Selama WFH Tetap Ditanggung BPJamsostek

Alami Kecelakaan Kerja Selama WFH Tetap Ditanggung BPJamsostek

Whats New
Serius Jadi Pemain Terbesar di Platform Digital, Telkom Bangun Hyperscale Data Center

Serius Jadi Pemain Terbesar di Platform Digital, Telkom Bangun Hyperscale Data Center

Whats New
Pekerja Sektor Ketenagalistrikan Tolak RUU Cipta Kerja, ini Alasannya

Pekerja Sektor Ketenagalistrikan Tolak RUU Cipta Kerja, ini Alasannya

Whats New
Pengusaha: Kita Asyik Bangun Infrastruktur, tapi Lalai Kembangkan Industrinya

Pengusaha: Kita Asyik Bangun Infrastruktur, tapi Lalai Kembangkan Industrinya

Whats New
Pandemi Covid-19 Bikin Ketidakpastian terhadap Produktivitas dan Penyerapan Tembakau

Pandemi Covid-19 Bikin Ketidakpastian terhadap Produktivitas dan Penyerapan Tembakau

Whats New
Bank Jago Bakal Kembangkan Layanan Tech Base Bank, Apa Itu?

Bank Jago Bakal Kembangkan Layanan Tech Base Bank, Apa Itu?

Whats New
Menteri Teten: 789.000 UMKM Sudah Go Digital

Menteri Teten: 789.000 UMKM Sudah Go Digital

Whats New
Presiden hingga Pejabat Eselon II Tak Dapat THR, Belanja Pegawai Turun

Presiden hingga Pejabat Eselon II Tak Dapat THR, Belanja Pegawai Turun

Whats New
Kecuali STAN dan STMKG, Sekolah Kedinasan Tetap Dibuka Tahun Ini

Kecuali STAN dan STMKG, Sekolah Kedinasan Tetap Dibuka Tahun Ini

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X