Menempatkan Dana Darurat di Tabungan, Deposito, ataukah Reksa Dana Pasar Uang?

Kompas.com - 03/02/2017, 10:37 WIB
Tabungan juga sebaiknya dimiliki oleh pasangan, seperti apapun kesepakatan pengelolaannya. THINKSTOCKPHOTOSTabungan juga sebaiknya dimiliki oleh pasangan, seperti apapun kesepakatan pengelolaannya.
EditorBambang Priyo Jatmiko

Beberapa kelebihan reksa dana pasar uang adalah proses pencairan yang cepat dan tidak ada biaya masuk dan keluar. Pencairan di reksa dana, sesuai dengan peraturan OJK, apabila dilakukan sesuai dengan ketentuan adalah maksimal 7 hari kerja.

Artinya begitu investor memberikan instruksi untuk melakukan pencairan, maka maksimal dalam 7 hari kerja manajer investasi harus melakukan transfer pembayaran ke rekening investor.

Pada praktiknya, pembayaran dana pencairan reksa dana pasar uang biasanya 2-3 hari kerja. Ada juga mengusahakan pembayarannya dilakukan dalam 1 hari kerja setelah instruksi dilakukan.

Walaupun tidak seperti tabungan yang bisa ditarik via ATM saat ini juga, tapi setidaknya bisa diambil dalam waktu tidak terlalu lama.

Kemudian khusus untuk reksa dana pasar uang, sesuai dengan peraturan OJK tidak dikenakan biaya masuk ataupun biaya keluar. Tidak ada juga biaya administrasi bulanan yang memotong saldo seperti halnya tabungan sebab seluruh biaya telah diperhitungkan dalam NAB reksa dana.

Sementara kelemahan reksa dana pasar uang dibandingkan deposito dan tabungan adalah walaupun kecil, karena merupakan instrumen investasi maka tetap mengandung risiko. Yang dimaksud dengan risiko adalah harga reksa dana pasar uang bisa mengalami penurunan apabila harga obligasi turun.

Penurunan harga reksa dana pasar uang bisa berlangsung selama beberapa hari apabila dalam periode tersebut harga obligasi mengalami penurunan. Meski demikian, karena obligasi dan deposito memberikan bunga, umumnya dalam waktu 1 tahun reksa dana pasar uang membukukan keuntungan.

Sebagai gambaran, tingkat return reksa dana pasar uang Panin Dana Likuid dari Panin Asset Management selama 4 tahun terakhir adalah sebagai berikut

2013 : 5.5%
2014 : 5.72%,
2015 : 6.57%
2016 : 6.24%.

Angka return tersebut tidak dipotong pajak seperti halnya deposito karena reksa dana bukan merupakan objek pajak.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X