Peruri Tambah Kepemilikan Saham di Perusahaan Tinta Uang

Kompas.com - 05/02/2017, 17:46 WIB
Peruri KONTANPeruri
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemegang saham Perum Percetakan Uang Republik Indonesia (Perum Peruri) menyepakati penambahan kepemilikan saham di perusahaan yang terafiliasi, PT Peruri Sicpa Securink (SPS).

Dengan demikian, kepemilikan saham Peruri atas SPS naik dari 20 persen menjadi 48 persen.

Kesepakatan dilakukan antara Direktur Utama Peruri Prasetio dengan CEO Sicpa SA Phillipe Amon di Lausanne, Swiss pada 3 Februari 2017 lalu.

Sicpa, SA adalah perusahaan multinasional yang memproduksi tinta sekuriti intaglio (cetak timbul kasar pada uang kertas), optical variable ink (OVI), dan spark untuk pencetakan uang dan dokumen sekuriti lain seperti paspor, pita cukai dan lainnya.

Adapun SPS memproduksi tinta intaglio untuk memenuhi kebutuhan Peruri di dalam mencetak uang NKRI.

"Peningkatan kepemilikan saham Peruri menjadi 48 persen merupakan langkah penting agar Peruri lebih berperan dalam menetapkan kebijakan di SPS dengan posisi sebagai super majority, artinya meskipun kepemilikan saham minoritas tetapi mempunyai peran penting menentukan kebijakan perusahaan," ujar Prasetio dalam keterangan resmi, Minggu (5/2/2017).

Dalam penambahan saham tersebut, Peruri tidak mengeluarkan uang tunai tetapi transaksi non-tunai, yaitu melalui kapitalisasi sewa lahan di Karawang, pengalihan mesin pengolah tinta, dan tambahan goodwill dari Sicpa, SA.

SPS didirikan pada 2002 untuk memenuhi kebutuhan tinta sekuriti Peruri menjalankan penugasan sesuai dengan Peraturan Pemerintah (PP32) untuk mencetak uang NKRI dan 4 (empat) produk utama lainnya, yaitu pita cukai, paspor, meterai dan buku pertanahan.

"Idealnya kami ingin menjadi pemegang saham mayoritas tetapi pelaksaannya perlu bertahap. Semoga lima tahun ke depan cita-cita menjadi pemegang saham mayoritas dapat direalisasikan," tutur Prasetio.

Hingga 2016 pendapatan SPS mencapai Rp 477 miliar dengan laba bersih Rp 9,2 miliar. Adapun pertumbuhan rata-rata per tahun mencapai 10 persen.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X