Grup Lippo Berencana Perluas Bisnis Kesehatan di Singapura

Kompas.com - 09/02/2017, 10:30 WIB
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Grup Lippo berencana menambah jejaring bisnisnya ke Singapura, dengan fokus bisnis kesehatan.

Seperti dilansir media Singapura The Business Times, Grup Lippo dikabarkan menawarkan untuk menyerap sebagian saham yang dilepas perusahaan asal Singapura, Healthway Medical.

Grup Lippo mengajukan penawaran sebesar 0,042 dollar Singapura per saham. Jika terjadi kata sepakat, perseroan ini bakal merogoh kocek mencapai 103 juta dollar Singapura atau sekitar Rp 1,34 triliun.

Lippo melakukan penawaran ini tidak secara langsung, melainkan melalui Gentle Care. Perusahaan ini dimiliki oleh Lippo China Resources (LCR) dan Lippo Capital secara tidak langsung.

Harga yang ditawarkan Grup Lippo 5 persen lebih tinggi dibanding harga saham Healthway saat pengumuman rencana divestasi tersebut disampaikan ke publik. Jadi, penawaran Grup Lippo tergolong premium.

Sayangnya, petinggi Lippo Grup masih tutup mulut terkait rencana masuk ke bisnis kesehatan di Negeri Singa tersebut.

"Saya belum menerima informasi ini," ujar VP Head of Corporate Communications LPKR Danang Kemayan Jati, Rabu (8/2/2017).

Investor Relation LPKR Mark Wong juga masih belum bersedia memberi konfirmasi terkait rencana ekspansi tersebut.

Prospek Bisnis Kesehatan

Yang jelas, rencana akusisi ini dilatarbelakangi oleh prospek industri kesehatan yang cukup cemerlang di Singapura. Pada saat yang bersamaan, Grup Lippo juga memiliki agenda memperbesar bisnis kesehatannya.

Di Indonesia, Lippo juga terus berusaha memperlebar bisnisnya di sektor kesehatan melalui akuisisi rumah sakit dan pembangunan rumah sakit baru. Hal ini dilakukan lewat anak usahanya, PT Siloam International Tbk (SILO).

Pada pertengahan Januari lalu, SILO menyatakan akan mengakuisisi dua rumah sakit, yakni Rumah Sakit Umum Sentosa di Bekasi and Rumah Sakit Graha Ultima Medika di Mataram.

Hanya saja, manajemen SILO menekankan, proses akuisisi sangat bergantung pada hasil dan kesimpulan uji kelayakan yang dilaksanakan sebelumnya.

Rencananya, Siloam akan mengakuisisi 100 persen saham Sentosa. Nilainya Rp 26,5 miliar. Siloam juga mengincar 100 persen saham Graha Ultima dengan nilai Rp 155 miliar.

Tahun ini, SILO juga berencana mengerek belanja modalnya menjadi Rp 1,7 triliun. Padahal tahun lalu, capital expenditure (capex) SILO hanya Rp 1,3 triliun.

Selain untuk akuisisi rumahsakit, capex tersebut juga digunakan untuk menambah 16 rumahsakit greenfield. Hingga kuartal III 2016, SILO mengelola 23 rumah sakit dan 16 klinik di Indonesia. (Dityasa H Forddanta)


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber KONTAN
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mudah, Begini Cara Transfer OVO ke DANA dan Sebaliknya

Mudah, Begini Cara Transfer OVO ke DANA dan Sebaliknya

Spend Smart
Simak 4 Tips Investasi Emas untuk Investor Pemula

Simak 4 Tips Investasi Emas untuk Investor Pemula

Earn Smart
Luhut Targetkan Penanaman Mangrove 600.000 Hektar Selesai pada 2024

Luhut Targetkan Penanaman Mangrove 600.000 Hektar Selesai pada 2024

Whats New
Petrokimia Gresik Salurkan Beasiswa Rp 300 Juta untuk 331 Anak

Petrokimia Gresik Salurkan Beasiswa Rp 300 Juta untuk 331 Anak

Whats New
Bantu Pengrajin Limbah Kertas Punya Logo Brand, Sandiaga: Ini Adalah Bentuk Dukungan Pemerintah yang Konkret...

Bantu Pengrajin Limbah Kertas Punya Logo Brand, Sandiaga: Ini Adalah Bentuk Dukungan Pemerintah yang Konkret...

Whats New
Peningkatan Literasi Digital UMKM Berpotensi Tingkatkan Ekonomi Sebesar Rp 546,5 Triliun

Peningkatan Literasi Digital UMKM Berpotensi Tingkatkan Ekonomi Sebesar Rp 546,5 Triliun

Whats New
XL Axiata Dorong Percepatan Digitalisasi UMKM

XL Axiata Dorong Percepatan Digitalisasi UMKM

Rilis
Neraca Pembayaran Indonesia Surplus 2,4 Miliar Dollar AS di Kuartal II-2022

Neraca Pembayaran Indonesia Surplus 2,4 Miliar Dollar AS di Kuartal II-2022

Whats New
Apa Itu Manajemen: Pengertian, Fungsi, dan Tujuannya

Apa Itu Manajemen: Pengertian, Fungsi, dan Tujuannya

Earn Smart
Cara Transfer Uang lewat ATM BRI dan ATM Bersama dengan Mudah

Cara Transfer Uang lewat ATM BRI dan ATM Bersama dengan Mudah

Spend Smart
Harga Pertalite Diisukan Naik jadi Rp10.000, Blue Bird Belum Siapkan Kenaikan Tarif Buka Pintu

Harga Pertalite Diisukan Naik jadi Rp10.000, Blue Bird Belum Siapkan Kenaikan Tarif Buka Pintu

Whats New
Ketimbang Naikkan Harga Pertalite, Ekonom Sarankan Pemerintah Tunda Proyek Infrastruktur

Ketimbang Naikkan Harga Pertalite, Ekonom Sarankan Pemerintah Tunda Proyek Infrastruktur

Whats New
East Ventures Pimpin Pendanaan Tahap Awal untuk Startup Properti Kabina

East Ventures Pimpin Pendanaan Tahap Awal untuk Startup Properti Kabina

Whats New
Erick Thohir: Kontribusi BUMN dari Pajak dan Dividen ke Negara 3 Kali Lipat Lebih Besar Ketimbang Utang

Erick Thohir: Kontribusi BUMN dari Pajak dan Dividen ke Negara 3 Kali Lipat Lebih Besar Ketimbang Utang

Whats New
Targetkan Swasembada Pangan, Kementan Bersama Satgassus Pencegahan Korupsi Polri Kawal Distribusi Pupuk Bersubsidi

Targetkan Swasembada Pangan, Kementan Bersama Satgassus Pencegahan Korupsi Polri Kawal Distribusi Pupuk Bersubsidi

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.