Maaf... Tanpa Konten yang Bagus, "Iklan Digital" Anda Ditinggalkan!

Kompas.com - 17/02/2017, 20:09 WIB
|
EditorLatief

JAKARTA, KOMPAS.com- Teknik pemasaran menggunakan media elektronik atau digital marketing sekarang semakin beragam bentuknya. Mulai dari situs web, media sosial, hingga native advertising terus mewarnai perkembangannya sebagai sarana pemasaran.

"Semakin hari semakin meningkat. Banyak perusahaan berpindah dari media tradisional (iklan televisi atau banner) ke digital karena dianggap sebagai sarana paling efektif dalam segi biaya," ujar Chief Marketing Officer (CMO) AXA Indonesia, Colin McDougall, di acara 'GetCRAFT Jakarta Content Marketing MeetUp', Selasa (7/2/2017) lalu.

Efektifnya konsep digital sebagai media pemasaran juga diakui oleh Penasihat Teknis IPG Mediabrands, Pradeep Harikrishnan. Dia mengatakan, sebagian besar perusahaan di Indonesia umumnya menghabiskan 10 hingga 15 persen dari total anggaran pemasaran mereka lewat saluran digital.

Walaupun begitu, lanjut Pradeep, marketers atau tim pemasaran sebaiknya melakukan pertimbangan secara matang dalam memilih sarana pemasaran agar target penjualan dapat tercapai. Dua orang CMO di acara MeetUp tersebut sepakat bahwa salah satu cara memilih media paling tepat adalah dengan melakukan perhitungan.

Pengukuran di level mikro, seperti click through rate atau jumlah klik pada iklan, jumlah kunjungan ke situs web, atau impressions (banyaknya jumlah iklan terdeteksi oleh pengunjung situs web), dapat menunjukkan efektif dan tidaknya sebuah saluran pemasaran.

Target audiens pun perlu menjadi pertimbangan dalam memilih media pemasaran. Menurut Corporate Marketing and Online Business Director Samsung Electronics, Jo Semidang, saluran digital, terutama media sosial, cocok untuk menarik pasar anak muda. Sementara itu, bagi masyarakat yang sudah lebih dewasa, media tradisional seperti iklan di televisi masih lebih efektif.

Native advertising

Customer experience atau pengalaman pelanggan menjadi salah satu jurus yang harus diperhatikan tim pemasaran dalam dunia pemasaran secara keseluruhan. McDougall menekankan bahwa tim pemasaran atau bahkan seluruh karyawan, perlu mendekatkan diri kepada pelanggan.

"Coba pahami apa kebutuhan dan tuntutan para pelanggan. Tanya pendapat mereka melalui survei atau media sosial," ucap McDougall.

Setelah mendengar kebutuhan atau masalah pelanggan, lanjut Colin, karyawan perlu berusaha menyelesaikan masalah atau mencari cara untuk memenuhi tuntutan pelanggan itu. Dengan begitu, konsumen akan merasa memiliki pengalaman menyenangkan dengan perusahaan.

Satu hal lain yang tak kalah penting diperhatikan dalam digital marketing adalah konten, terutama bila menggunakan media native advertising. Sebab, menurut Jo, kecenderungan masyarakat saat ini hanya membaca hal-hal menarik dan dianggap penting bagi mereka. Di luar itu, jangan harap mendapatkan perhatian pembaca.

"Saya melihat dunia digital marketing itu seperti sungai. Sesuatu yang ada di dalamnya sangat mudah untuk hilang. Jika marketers tidak memasukkan konten yang benar-benar bagus, maka iklan itu akan tenggelam begitu saja," kata Jo.

Selain itu, umumnya sekarang masyarakat lebih memilih membaca tulisan yang mengangkat isu tertentu, dibandingkan artikel berisi ulasan produk saja. Karena itu, mengenal dan memahami target audiens menjadi hal yang sangat penting untuk diperhatikan oleh para pemasar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rekrutmen Tenaga Kesehatan Haji 2023 Dibuka, Simak Formasi, Syarat, dan Cara Daftarnya

Rekrutmen Tenaga Kesehatan Haji 2023 Dibuka, Simak Formasi, Syarat, dan Cara Daftarnya

Work Smart
Bukan Percetakan atau Baliho, Ini Sektor yang Bakal Cuan di Tahun Politik 2024

Bukan Percetakan atau Baliho, Ini Sektor yang Bakal Cuan di Tahun Politik 2024

Whats New
Daftar Lowongan Kerja Bulan November 2022, dari KPU hingga Adaro

Daftar Lowongan Kerja Bulan November 2022, dari KPU hingga Adaro

Work Smart
Proyek Infrastuktur RI Diminta Tanpa Impor, Industri Dalam Negeri Siap?

Proyek Infrastuktur RI Diminta Tanpa Impor, Industri Dalam Negeri Siap?

Whats New
Harita Group Salurkan 2 Tahap Bantuan untuk Korban Gempa Cianjur

Harita Group Salurkan 2 Tahap Bantuan untuk Korban Gempa Cianjur

Whats New
Sederet Manfaat Nikel dalam Kehidupan Sehari-hari

Sederet Manfaat Nikel dalam Kehidupan Sehari-hari

Whats New
Tingkatkan Produksi Beras Nasional, Mentan SYL Kawal Gerakan Tanam di Kawasan Food Estate Kapuas

Tingkatkan Produksi Beras Nasional, Mentan SYL Kawal Gerakan Tanam di Kawasan Food Estate Kapuas

Rilis
6 Cara Cek Tagihan IndiHome secara Online dengan Mudah

6 Cara Cek Tagihan IndiHome secara Online dengan Mudah

Spend Smart
Pemulihan Pasca-gempa Cianjur, Ini Tips Menjaga Kesehatan untuk Penyintas Gempa

Pemulihan Pasca-gempa Cianjur, Ini Tips Menjaga Kesehatan untuk Penyintas Gempa

Whats New
5 Cara Cek Pajak Kendaraan di Jawa Timur lewat HP, Mudah dan Praktis

5 Cara Cek Pajak Kendaraan di Jawa Timur lewat HP, Mudah dan Praktis

Spend Smart
Sempat Sindir Orang Kaya Pakai BPJS, Ini Klarifikasi Lengkap Menkes

Sempat Sindir Orang Kaya Pakai BPJS, Ini Klarifikasi Lengkap Menkes

Whats New
BI 4 Kali Naikkan Suku Bunga, Ekonom Prediksi Kredit Tumbuh Lambat dan NPL Naik

BI 4 Kali Naikkan Suku Bunga, Ekonom Prediksi Kredit Tumbuh Lambat dan NPL Naik

Whats New
Pantang Mundur Jokowi di Kereta Cepat, meski Harus Tambah Utang ke China

Pantang Mundur Jokowi di Kereta Cepat, meski Harus Tambah Utang ke China

Whats New
Sri Mulyani Heran, Ada Badai PHK, Padahal Setoran Pajak Naik

Sri Mulyani Heran, Ada Badai PHK, Padahal Setoran Pajak Naik

Whats New
Ekonom Prediksi Badai PHK akan Meningkat Meski Terbatas

Ekonom Prediksi Badai PHK akan Meningkat Meski Terbatas

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.