Menhub Ingin Dorong "Segitiga Pariwisata" Bali-Toraja-Wakatobi

Kompas.com - 18/02/2017, 06:00 WIB
Penulis Aprillia Ika
|
EditorAprillia Ika

 

MAKASSAR, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi menginginkan terwujudnya paket destinasi wisata baru yakni Bali-Toraja-Wakatobi pada tahun ini. Untuk itu, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) berupaya mendorong pembangunan runway bandara di Toraja tahun ini.

Hal tersebut disampaikannya saat berkunjung ke rumah dinas Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) Syahrul Yasin Limpo, serta saat bertemu dengan Indonesian National Shipowners Association (INSA) Makassar, Jumat (17/2/2017).

Seperti diketahui, di Toraja, terdapat dua bandara yakni bandara Pong Tiku dan bandara Buntukunik.

Kemenhub akan memperpanjang runway Bandara Pong Tiku menjadi 1.400 meter dari sebelumnya 1.300 meter. Penambahan panjang runway ini akan menelan dana Rp 100 miliar tahun ini.

"Pembangunan di Pong Tiku akan bertahap mulai tahun ini. Tahun depan anggarannya Rp 200 miliar," kata Menhub.

Penambahan runway ini agar pesawat jenis ATR bisa mendarat di bandara Pong Tiku. Terutama, pesawat dari Bali.

"Dengan demikian, wisatawan bisa mendapatkan paket wisata lengkap. Yakni dengan terhubungnya Bali-Toraja-Wakatobi," lanjut Menhub.

Kemenhub juga akan mengkaji penambahan runway di bandara Buntukunik. Kajian akan diserahkan ke tim pengkaji dari UGM, Unhas dan ITB. Kajian akan berlangsung antara enam bulan hingga 1 tahun.

Dalam pidato sambutannya di depan anggota INSA Makasar, Menhub menegaskan bahwa Toraja merupakan salah satu destinasi wisata terkemuka. Oleh sebab itu, tugas Kemenhub adalah mengembangkan transportasi di sekitarnya agar potensi wisata Toraja semakin terbuka.

Menurut Menhub, Gubernur Sulsel sangat terbuka pada pembangunan wilayah-wilayahnya, sehingga pertemuan dua tokoh tersebut berlangsung positif.

Bupati Tana Toraja Nicodemus Biringkanae mengaku sangat mengharapkan pembangunan Bandara Buntukunik segera diselesaikan.

"Transportasi udara merupakan satu-satunya akses yang cepat bagi warga Toraja ke ibukota provinsi dan daerah lain. Karena kami tidak punya laut, dan jalan ke ibukota provinsi di Makassar bisa memakan waktu hingga 8 jam," ujarnya melalui rilis Kemenhub beberapa waktu lalu.

Menurut Nicodemus, transportasi udara juga akan bisa meningkatkan jumlah wisatawan yang berkunjung ke Toraja. Saat ini, terdapat sekitar 200.000 wisatawan yang berkunjung ke Tana Toraja dan 300.000 yang berkunjung ke Toraja Utara tiap tahun.

"Bandara Pong Tiku yang ada saat ini sangat terbatas lahan pengembangannya. Dengan bandara baru yang landas pacunya lebih panjang, bisa melayani pesawat yang lebih besar sehingga jumlah wisatawan yang berkunjung ke sini juga lebih banyak," lanjut Nicodemus.

Saat ini Bandara Pong Tiku mempunyai landas pacu sepanjang 1.300 meter dan akan diperpanjang menjadi 1.400 meter.

Pesawat yang bisa beroperasi di bandara ini adalah ATR 42 dan Fokker F50. Sedangkan Bandara Buntukunik rencananya akan mempunyai landasan pacu sepanjang 1.900 meter sehingga bisa melayani pesawat yang lebih besar yaitu ATR 72.

Terkait infrastruktur penunjang di Bandara Buntukunik, Bupati Nicodemus sudah menyanggupi untuk untuk membuat jalan tembus sepanjang sekitar 2 kilometer dari bandara Buntukunik menuju jalan poros Sulawesi- Toraja.

Agenda Menhub

Sekadar informasi, pada Sabtu (18/2/2017) Menhub Budi Karya akan meninjau sejumlah sarana dan prasarana transportasi. Menhub akan menuju Kendari di Sulawesi Tenggara untuk meninjau proyek pelabuhan di kota tersebut. Menhub juga dijadwalkan untuk bertemu dengan Gubernur Sulawesi Tenggara, Nur Alam.

Dari Kendari, Menhub akan bertolak menuju Wakatobi, masih di Sulawesi Tenggara. Di wilayah kabupaten ini, Menhub akan meninjau proyek bandara sebagai bagian dari program "segitiga pariwisata" Bali-Toraja-Wakatobi. Di sini Menhub akan melihat apakah bandara Wakatobi perlu pengembangan lebih lanjut atau tidak.

Selepas itu, Menhub akan menuju Kota Bau-bau, di Pulau Buton, Sulawesi Tenggara. Di kota ini Menhub akan meninjau pelabuhan lautnya.

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Utang Pemerintah Tembus Rp 7.496 Triliun, Kemenkeu Bilang Masih Aman

Utang Pemerintah Tembus Rp 7.496 Triliun, Kemenkeu Bilang Masih Aman

Whats New
Bagaimana Peran Industri Telekomunikasi Mendukung Potensi Startup di Indonesia?

Bagaimana Peran Industri Telekomunikasi Mendukung Potensi Startup di Indonesia?

Whats New
Biaya Rp 2.500, Simak Cara Transfer Antarbank via BI Fast di BRImo

Biaya Rp 2.500, Simak Cara Transfer Antarbank via BI Fast di BRImo

Spend Smart
Jasindo Salurkan Pendanaan Senilai Rp 900 Juta untuk Kelompok Tani Ternak di Tulungagung

Jasindo Salurkan Pendanaan Senilai Rp 900 Juta untuk Kelompok Tani Ternak di Tulungagung

Whats New
Upaya Subholding Gas Pertamina Tingkatkan Penggunaan dan Pengembangan Infrastruktur Gas Bumi

Upaya Subholding Gas Pertamina Tingkatkan Penggunaan dan Pengembangan Infrastruktur Gas Bumi

Whats New
Bakal Ditinjau Jokowi, Pekerjaan Kavling Kawasan Inti IKN Nusantara Dimulai Januari 2023

Bakal Ditinjau Jokowi, Pekerjaan Kavling Kawasan Inti IKN Nusantara Dimulai Januari 2023

Whats New
Kompasianival Hadir Kembali Secara Offline, Angkat Tema 'Kelana Masa Depan'

Kompasianival Hadir Kembali Secara Offline, Angkat Tema "Kelana Masa Depan"

Rilis
Pelaku Industri Properti Optimistis Bisnis Tetap Tumbuh Positif Tahun Depan

Pelaku Industri Properti Optimistis Bisnis Tetap Tumbuh Positif Tahun Depan

Whats New
Tak Setuju Kenaikan Cukai Rokok 10 Persen, Petani Tembakau Usul 5 Persen

Tak Setuju Kenaikan Cukai Rokok 10 Persen, Petani Tembakau Usul 5 Persen

Whats New
Telefast, Volta, dan MCAS Group Kerja Sama Kembangkan Bisnis Kendaraan Listrik

Telefast, Volta, dan MCAS Group Kerja Sama Kembangkan Bisnis Kendaraan Listrik

Whats New
Ada Tren Kenaikan Suku Bunga BI, Ini Dampaknya ke Bunga Simpanan Bank

Ada Tren Kenaikan Suku Bunga BI, Ini Dampaknya ke Bunga Simpanan Bank

Whats New
Yakin Produksi Beras Dalam Negeri Cukup, Mentan: Cek Saja Data BPS

Yakin Produksi Beras Dalam Negeri Cukup, Mentan: Cek Saja Data BPS

Whats New
Survei Grab: Mie Instan dan Nasi Goreng adalah Menu yang Paling Banyak Dipesan di GrabMart dan GrabFood

Survei Grab: Mie Instan dan Nasi Goreng adalah Menu yang Paling Banyak Dipesan di GrabMart dan GrabFood

Whats New
Menteri Teten Resmi Pecat PNS Kemenkop UKM Pelaku Kekerasan Seksual

Menteri Teten Resmi Pecat PNS Kemenkop UKM Pelaku Kekerasan Seksual

Whats New
10 Asosiasi Pengusaha Resmi Ajukan Uji Materi Permenaker Upah Minimum 2023 ke MA

10 Asosiasi Pengusaha Resmi Ajukan Uji Materi Permenaker Upah Minimum 2023 ke MA

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.