Serikat Petani: Harga Gabah Anjlok Terus Berulang Setiap Tahun

Kompas.com - 21/02/2017, 17:13 WIB
Gerakan Peningkatan Luas Tambah Tanam dan Serap Gabah Petani di Kutawaringin, Soreang, Bandung, Jawa Barat, Rabu (20/7/2016). KOMPAS.COM/ADHIS ANGGIANYGerakan Peningkatan Luas Tambah Tanam dan Serap Gabah Petani di Kutawaringin, Soreang, Bandung, Jawa Barat, Rabu (20/7/2016).
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Serikat Petani Indonesia menegaskan, masalah anjloknya harga gabah di tingkat petani saat ini merupakan masalah yang terus berulang dari tahun ke tahun.

"Ini kan memang dari masa ke masa seperti itu (harga gabah anjlok), masalahnya dana (anggaran pemerintah) yang banyak juga tidak bisa mengatasi. Ini masalah lama ketika panen dan musim hujan pasti seperti ini," kata Ketua Umum Serikat Petani Indonesia Henry Saragih kepada Kompas.com, Selasa (21/2/2017).

Menurutnya, tata kelola pangan khususnya gabah belum sejalan antara proses produksi dan dan pascaproduksinya sehingga kerap menimbulkan masalah terutama pada saat panen raya dan kondisi cuaca dalam keadaan kurang baik.

"Ini belum sejalan, dibuat (kebijakan) peningkatan produksi tetapi tidak dibangun gudang-gudangnya maupun kelembagaan ekonomi petaninya. Bulog yang sekarang tidak cukup," jelasnya.

Dia juga mengungkapkan, saat harga gabah di tingkat petani anjlok dan pemerintah belum mampu menyerap hasil produksi tersebut maka hasil produksi petani akan terserap oleh kalangan swasta.

"Jadi seperti musim sekarang ini, yang beli gabah adalah perusahaan-perusahaan swasta yang punya pengering dan sebagainya," jelasnya.

Gabah yang terserap oleh swasta akan dikeringkan dan digiling menjadi beras dan disimpan untuk dijual pada saat tidak musim panen, dengan harga yang lebih tinggi dari ketentuan pemerintah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Nanti saat tidak musim panen, mereka akan jual berasnya, makanya harga beras itu bisa melebihi 30 persen dari harga jual yang ditetapkan, dari Rp 7.500 per kilogram, mereka bisa jual Rp 9.000 sampai Rp 10.000," paparnya.

"Pemerintah belum berhasil mengatasi inflasi di sektor pangan, soal manajemen dan distribusi dan manajemen pengadaannya belum beres," pungkas Henry.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.