Kompas.com - 22/02/2017, 11:05 WIB
|
EditorM Fajar Marta

BATANGHARI, KOMPAS.com - Sesekali tiap Sabtu, siswa SMA Negeri 11 Batanghari, Desa Terusan, Kecamatan Maro Sebo Ilir, Kabupaten Batanghari, Jambi digiring keluar kelas oleh guru pengampu muatan lokal (mulok).

Di hamparan lahan seluas 0,8 hektare, mereka bukan tengah bermain atau mendapat hukuman dari sang guru. Mereka belajar tentang sawit, komoditas perkebunan yang olahannya biasa kita jumpai.

Ya, sejak Oktober 2016, pelajar di SMA Negeri termuda di Batanghari itu mendapatkan edukasi tentang sawit dalam pelajaran muatan lokal pertanian perkebunan sawit.

Kepala Sekolah SMA Negeri 11 Batanghari Al Fakihi menuturkan, dalam pelajaran mulok ini, siswa diajarkan mulai dari teori hingga praktik perkebunan sawit berkelanjutan.

Menurut Al, ketrampilan dalam berkebun sawit berkelanjutan penting diajarkan sejak dini. Sebagian besar dari 228 siswa dari tiga kelas di sekolah itu adalah anak-anak petani. Tak sedikit diantara orangtua mereka adalah petani sawit.

Tetapi jangan salah sangka, bahwa pelajaran ini bermaksud mempersiapkan siswa menjadi buruh atau petani sawit. Bukan, bukan seperti itu.

Memang diakui Al, baru antara 10-15 persen dari siswa lulusan sekolah itu yang bisa melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi. Tetapi Al menjelaskan, selain edukasi sejak dini kepada para siswa, pelajaran mulok pertanian perkebunan sawit ini juga memberikan manfaat sosial-lingkungan dan finansial.

Tengok saja materi-materi yang diberikan. Tak hanya morfologi tanaman, mereka juga diajarkan mengenali struktur hingga varietas sawit. Siswa juga memperoleh materi tentang bagaimana cara mengendalikan gulma, merawat, serta memupuk sawit.

"Semuanya diajarkan dari pra hingga pascapanen," kata Al di Batanghari, Jambi, Senin (20/2/2017). Al yang juga ketua Kelompok Tani Talang Betuah paham betul bagaimana kebiasaan lama masyarakat dalam berkebun sawit. Menurut dia, seharusnya kebiasaan itu tidak diteruskan lagi.

Misalnya dalam kegiatan pasca panen yang semestinya kini sudah harus zero fire, atau tanpa pembakaran. Melalui pelajaran mulok pertanian perkebunan sawit yang diberikan kepada siswa ini, diharapkan edukasi mengenai cara berkebun sawit berkelanjutan menular ke orang tua mereka.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.