Sarung Tangan Karet Buatan Indonesia Laku di Pasar Internasional

Kompas.com - 24/02/2017, 14:00 WIB
Menteri Perindustrian RI Airlangga Hartato meresmikan pabrik sarung tangan keenam milik PT Medisafe Tencnology  di Kabupaten Deliserdang, Sumatera Utara, Kamis (23/2/2017) Kontributor Medan, Mei LeandhaMenteri Perindustrian RI Airlangga Hartato meresmikan pabrik sarung tangan keenam milik PT Medisafe Tencnology di Kabupaten Deliserdang, Sumatera Utara, Kamis (23/2/2017)
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Produk dari industri nasional, yaitu sarung tangan karet, saat ini telah mampu menembus pasar internasional.

Hal ini dilihat dari kemampuan produk sarung tangan karet Indonesia yang menembus pasar ekspor, di mana lebih dari 90 persen dipasarkan ke berbagai negara di Benua Amerika dan Eropa.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengatakan, industri sarung tangan karet mampu bertahan dan berkembang dengan baik dari segi kemampuan produksi ataupun ekspor. 

"Meskipun saat ini masih menghadapi kendala ketidakpastian pasokan gas baik dari sisi volume maupun harga yang relatif masih kurang kompetitif jika dibandingkan dengan negara pesaing lainnya,” ujar Airlangga melalui keterangan resmi di Jakarta, Jumat (24/2/2017).

Airlangga menjelaskan, produsen sarung tangan karet nasional saat ini mampu menunjukkan eksistensinya di kancah persaingan global, baik secara kualitas maupun kuantitas.

“Nilai ekspor sarung tangan karet Indonesia tahun 2016 sebesar 232,5 juta dollar AS atau menempatkan posisi sarung tangan karet sebagai produk ekspor kedua terbesar setelah ban dalam produk barang-barang karet hilir,” jelas Airlangga.

Dengan hal itu, Airlangga optimistis kemampuan ekspor sarung tangan karet masih dapat ditingkatkan mengingat terbukanya peluang yang besar seiring globalisasi perdagangan yang terjadi saat ini.

"Oleh karena itu, diperlukan upaya-upaya strategis baik dari pemerintah maupun para pelaku usaha untuk meningkatkan daya saing industri sarung tangan karet nasional sehingga produknya mampu meraih kepercayaan pasar," tuturnya.

Sementara itu, Direktur Industri Kimia Hilir Kemenperin Teddy Caster Sianturi mengatakan, industri hilir berbasis karet merupakan salah satu sektor prioritas yang akan dikembangkan dalam jangka menengah dan panjang.

Hal ini berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 14 Tahun 2015 tentang Rencana Induk Pembangunan Industri Nasional (RIPIN) 2015-2035.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X