Pembangunan Bandara Letung di Anambas Telan Rp 250 Miliar

Kompas.com - 26/02/2017, 22:30 WIB
|
EditorAprillia Ika

ANAMBAS, KOMPAS.com - Untuk membuka akses ke Kepulauan Anambas, pemerintah menggelontorkan Rp 250 miliar untuk pembangunan Bandara Letung.

Kepala Satuan Pelaksana Bandar Udara Letung Ariadi Widiawan mengatakan dana tersebut dialokasikan bersama oleh Kementerian Perhubungan, Kabupaten Kepulauan Anambas dan Provinsi Kepulauan Riau.

"Dana telah dibelanjakan sejak 2014. Untuk sisi udara ditanggung oleh Kementerian Perhubungan dan sisi darat oleh pemerintah daerah," ujarnya, Minggu (26/2/2017).

Sisi udara dari bandara ini meliputi runway sepanjang 1.430 meter, landasan penghubung serta apron yang bisa menampung tiga pesawat propeler atau baling-baling komersial.

Adapun  sisi darat di antaranya mencakup terminal penumpang, lahan parkir, perkantoran, serta area perawatan.

Area Bandara Letung menempati kawasan seluas 136 hektar. Sisi udara yang  memakan lahan 24,64 hektar, dan sisi darat seluas 2,7 hektar.

Sementara itu bangunan sisi darat mencapai 2.549 meter persegi dan bangunan sisi udara 45.985 meter persegi.

Menurut Ariadi, pembangunan Bandara Letung akan memudahkan akses dari dan ke Kepulauan Anambas. Saat ini, sebenarnya sudah ada satu bandara yang melayani wilayah ini, yaitu bandara milik Conoco Phillips.

Setelah selesai dibangun, bandara ini akan diintegrasikan dengan modal transportasi lain, yaitu bis pengumpan dan kapal penumpang. Dengan demikian, pembangunan bandara ini bisa meningkatkan konektivitas masyarakat.

Selain  itu, keberadaan bandara ini juga dinilai strategis karena berada di wilayah Laut China Selatan yang berbatasan  dengan Malaysia, Vietnam dan Thailand.

"Kepulauan Anambas juga menjadi jalur penerbangan internasional, sehingga Bandara Letung bisa dimanfaatkan untuk pendapatan sewaktu - waktu jika dibutuhkan, " kata dia.

(Baca: Bandara Letung di Kepulauan Anambas Siap Dioperasikan)

Kompas TV Jokowi Minta Bangun Pasar di Perbatasan
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.