Trump Naikkan Anggaran Pertahanan 10 Persen dalam APBN 2018

Kompas.com - 28/02/2017, 09:45 WIB
|
EditorAprillia Ika

WASHINGTON, KOMPAS.com - Presiden AS Donald Trump bakal menaikkan anggaran pertahanan sebesar 10 persen dalam rencana anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) untuk tahun 2018.

Dalam cetak biru APBN, disebutkan bahwa anggaran pertahanan akan naik 54 miliar dollar AS. Dengan demikian, anggaran pertahanan diperkirakan bakal mencapai 603 miliar dollar AS.

Akan tetapi, peningkatan anggaran pertahanan akan dibarengi oleh pemangkasan pada pos lainnya, termasuk bantuan untuk luar negeri.

Di samping itu, program kesejahteraan di dalam negeri juga tidak akan diutak-atik oleh Trump, meski pihak Partai Republik menyuarakan reformasi.

Mengutip BBC, Selasa (28/2/2017), Trump sudan berkonsultasi dengan lembaga-lembaga negara mengenai rencananya dan akan melaporkan RAPBN kepada Kongres pada Mei 2017 mendatang.

Saat ini, ia harus mengidentifikasi lembaga mana yang bisa berhemat dan melaksanakan reformasi pajak.

"Kami akan melakukan hal lebih banyak dengan (anggaran) lebih sedikit, serta membuat pemerintah lebih kredibel dan akuntabel," jelas Trump.

Sebelumnya, Trump sudah berjanji untuk menaikkan anggaran pertahanan dan tetap mempertahankan program kesejahteraan selama masa kampanye.

Menurut Trump, anggaran belanja negara akan fokus pada militer, keamanan, dan pembangunan ekonomi.

"Ini akan termasuk peningkatan pada anggaran pertahanan guna membangun kembali militer Amerika Serikat yang optimal di saat kita sangat membutuhkannya," tutur Trump.

Dalam beberapa tahun terakhir, anggaran pertahanan cenderung turun karena adanya berbagai perdebatan di Kongres.

Meski demikian, Kongres kerap menyetujui pengadaan tank, pesawat tempur, hingga kapal perang yang sebetulnya menurut Pentagon tidak penting.

Selain itu, Trump juga berjanji bakal "belanja banyak" pada infrastruktur. Namun demikian, Trump belum memaparkan rencana kebijakan perpajakannya.

Kompas TV Selain boneka Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, yang diminati masyarakat dunia. Kini, giliran rambut palsu gaya khas Trump yang tengah diperebutkan warga di Jerman. Wig ala Trump ini, rencananya akan memeriahkan fertival karnaval di Jerman. Warga Bavarian, Jerman, membuat rambut palsu atau wig ala Presiden Amerika Serikat, Donald Trump. Setelah dipasarkan pembuat wig mengaku kewalahan, akan banyaknya permintaan warga untuk memiliki gaya khas potongan rambut berwarna pirang milik Trump.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

RI Bidik Ekspor Produk Biomassa Cangkang Sawit ke  Jepang

RI Bidik Ekspor Produk Biomassa Cangkang Sawit ke Jepang

Whats New
Cara Top Up DANA lewat BSI Mobile dan ATM BSI dengan Mudah

Cara Top Up DANA lewat BSI Mobile dan ATM BSI dengan Mudah

Spend Smart
Kemenaker Dorong Perusahaan Segera Daftarkan Pekerjanya yang Belum Terdaftar Jamsostek

Kemenaker Dorong Perusahaan Segera Daftarkan Pekerjanya yang Belum Terdaftar Jamsostek

Whats New
Mie Sedaap Ditarik di Hong Kong, Ini Kata BPOM

Mie Sedaap Ditarik di Hong Kong, Ini Kata BPOM

Whats New
Kementerian PUPR Targetkan Penyelesaian 9 Bendungan Hingga Akhir 2022

Kementerian PUPR Targetkan Penyelesaian 9 Bendungan Hingga Akhir 2022

Whats New
BTPN Salurkan Kredit Rp 149,26 Triliun hingga Akhir Juni, Masih Didominasi Segmen Korporasi

BTPN Salurkan Kredit Rp 149,26 Triliun hingga Akhir Juni, Masih Didominasi Segmen Korporasi

Whats New
5 Tips Memilih Investasi yang Aman, Apa Saja?

5 Tips Memilih Investasi yang Aman, Apa Saja?

Whats New
Bank Raya Tunjuk Ida Bagus Jadi Dirut Baru, Gantikan Kaspar Situmorang

Bank Raya Tunjuk Ida Bagus Jadi Dirut Baru, Gantikan Kaspar Situmorang

Whats New
Bantu Perusahaan Bangun Relasi dengan Stakeholder, Tada Gifting Diluncurkan

Bantu Perusahaan Bangun Relasi dengan Stakeholder, Tada Gifting Diluncurkan

Whats New
Pendapatan Klinko (KLIN) Naik 215 Persen pada Semester I-2022

Pendapatan Klinko (KLIN) Naik 215 Persen pada Semester I-2022

Whats New
Astra Internasional Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Cek Posisi dan Syaratnya

Astra Internasional Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Cek Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Krisis Inggris, Sri Mulyani Sebut Ekonomi Indonesia Cukup Kuat

Krisis Inggris, Sri Mulyani Sebut Ekonomi Indonesia Cukup Kuat

Whats New
Sucofindo Buka Lowongan Kerja untuk Pegawai Kontrak, Ini Posisi yang Dibutuhkan

Sucofindo Buka Lowongan Kerja untuk Pegawai Kontrak, Ini Posisi yang Dibutuhkan

Work Smart
Syarat dan Cara Membuat Akun Pendataan Tenaga non-ASN BKN 2022

Syarat dan Cara Membuat Akun Pendataan Tenaga non-ASN BKN 2022

Whats New
BRI Buka Lowongan Kerja Lewat Jalur Program BFLP hingga 11 Oktober

BRI Buka Lowongan Kerja Lewat Jalur Program BFLP hingga 11 Oktober

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.