IHSG Naik Hampir 1 Persen di Jeda Siang Gara-gara Raja Salman?

Kompas.com - 02/03/2017, 15:15 WIB
Karyawan melihat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (22/11/2016). KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNGKaryawan melihat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (22/11/2016).
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada jeda makan siang Kamis (2/3/2017) pukul 12.00 WIB melompat hampir satu persen, atau tepatnya 0,98 persen atau sebesar 52,77 poin di level 5.415,83.

Sebanyak 10 sektor ditutup positif, dengan tiga sektor yang naik paling banyak yakni konsumer (2,03 persen), manufaktur (1,7 persen), dan aneka industri (1,24 persen).

Kenaikan indeks terjadi tepat sehari paska-kedatangan Raja Salman. Namun, benarkah pasar menyambut kedatangan Raja Salman dengan sentimen positif, sehingga membuat IHSG melompat girang?

Analis pasar dari Danareksa Sekuritas Lucky Bayu Purnomo menyampaikan, sebetulnya kalau dilihat ada dua momentum bersamaan yang mempengaruhi kenaikan indeks di sesi pertama perdagangan hari ini.

Pertama, kenaikan bursa saham di negara-negara lain. Misalnya, indeks Dow Jones yang tadi malam ditutup menguat 300 poin. Kemudian, indeks Jepang yang tadi pagi dibuka menguat 200 poin.

Kedua, sentimen dari dalam negeri yakni kabar bahwa pemerintah Indonesia telah meneken 11 nota kesepahaman dengan Raja Salman.

(Baca: Ini 11 MoU yang Telah Diteken Indonesia-Arab Saudi )

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Jadi, itu yang membuat sentimen berkelanjutan, positif," kata Lucky kepada Kompas.com, Kamis siang.

Beberapa sektor yang menguat tinggi seperti konsumer, manufaktur, dan aneka industri dikarenakan memang level sektor-sektor itu berada di atas indeks komposit. Sehingga, ketika ada sentimen positif, naiknya lebih tinggi lagi.

Hingga akhir perdagangan hari ini, Lucky memperkirakan penguatan indeks akan terus terjadi. Ia memprediksikan IHSG akan ditutup di kisaran 5.420-5.430.

Faktor Eksternal

Sementara itu, Samuel Asset Management Lana Soelistianingsih mengatakan, faktor eksternal lebih kuat mempengaruhi pergerakan indeks, setelah Presiden AS Donald Trump memberikan pidato di depan kongres.

Isi dari pidato Trump antara lain soal ekspansi fiskal, penurunan pajak, belanja militer, dan mengganti program Obama Care.

"Market enggak merespons (besar) Raja Salman, karena seluruh bursa Asia juga positif. Kecuali, Indonesia positif sendiri," ucap Lana kepada Kompas.com, Kamis siang.

Dari data RTI, pada jeda siang terpantau sebanyak 174 saham ditutup menguat, 97 saham ditutup turun dan 104 saham ditutup tetap.

Saham-saham penggerak bursa antara lain ASII, LPPF, BSSR, PTPP dan DILD. Sementara lima saham dengan persentase kenaikan terbesar yakni AISA, LPPF, UNTR, CPIN, CENT.

Aksi beli investor asing menguat, net foreign buy di semua papan perdagangan tercatat Rp 301,3 miliar. Net foreign buy di pasar reguler sebesar Rp 248,8 miliar.

Sementara dari pasar spot Bloomberg, rupiah terpantau menguat tipis empat poin ke level 13.358 per dollar AS. Sementara di Rabu, rupiah ditutup di level 13.362,5 per dollar AS.

Kompas TV Arab Saudi berencana menanamkan modalnya di Indonesia hingga lebih dari 93 triliun Rupiah .Komitmen ini disepakati disela kunjungan resmi Raja Salman dari Arab Saudi ke Indonesia. Kerjasama bilateral pun dipastikan terjadi di berbagai bidang.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.