90 Persen Pebisnis Indonesia Percaya Pentingnya Transformasi Digital

Kompas.com - 05/03/2017, 16:00 WIB
Andreas Diantoro, President Director, Microsoft Indonesia menjelaskan makna empat pilar transformasi digital, dalam paparan hasil studi The Microsoft Asia Digital Transformation Study: Enabling The Intelligent Enterprise. Dok. MicrosoftAndreas Diantoro, President Director, Microsoft Indonesia menjelaskan makna empat pilar transformasi digital, dalam paparan hasil studi The Microsoft Asia Digital Transformation Study: Enabling The Intelligent Enterprise.
Penulis Aprillia Ika
|
EditorAprillia Ika

Teknologi pun hadir untuk mendukung karyawan dalam melakukan pekerjaan secara mobile, sehingga karyawan dapat bekerja dari mana saja, kapan saja, dan dengan menggunakan perangkat apa saja.

Walaupun karyawan tidak bekerja di tempat dan waktu yang sama, karyawan dapat tetap bekerja secara kolaboratif.

Ketiga, mengoptimalkan kegiatan operasional. Artinya, hadirnya teknologi mampu membantu proses pengumpulan, pengolahan, dan analisis data, sehingga dapat mempercepat proses pengambilan keputusan. Sebagai hasilnya, efektivitas dan efisiensi kerja organisasi akan semakin meningkat.

Keempat, transformasi produk dan model bisnis. Dalam rangka menghadirkan pengalaman yang berbeda bagi kosumen, organisasi perlu mendefinisikan ulang jenis produk dan model bisnis yang ditawarkan agar berbeda dari kompetitor lainnya.

Pengintegrasian teknologi ke dalam produk dan model bisnis organisasi akan menghadirkan wajah baru bagi organisasi dan semakin mendekatkan organisasi dengan kebutuhan konsumen di era digital.

Teknologi Masa Kini dan Masa Depan

Menjawab pilar-pilar transformasi digital tersebut, para pemimpin bisnis di Indonesia menyebutkan lima teknologi yang mereka rasa mampu mendorong proses transformasi digital organisasi dalam 12-18 bulan ke depan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pertama, Internet of Things (IoT). Jaringan sensor yang diintegrasikan ke dalam perangkat agar dapat mengumpulkan atau mengendalikan data dari jauh, seperti gedung pintar, mobil pintar, dan perangkat rumah pintar;

Kedua, teknologi Wearable. Teknologi elektronik dan komputasi canggih yang diintegrasikan ke dalam pakaian, perangkat, atau tubuh, seperti jam tangan pintar;

Ketiga, artificial intelligence. Mesin-mesin atau peranti lunak cerdas yang sanggup belajar dan melakukan berbagai tugas secara independen, seperti robot, chatbots, dan mobil yang bisa berjalan sendiri;

Halaman:


25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X