Ini Alasan Pemerintah Tawarkan Kilang Cilacap ke Arab Saudi

Kompas.com - 05/03/2017, 18:30 WIB
Kompas TV Komitmen investasi terus digali antara Indonesia dan Arab Saudi. Salah satunya adalah yang dilakukan oleh perusahaan minyak dan gas Pertamina dengan Saudi Aramco. Nilai kerjasama yang mencapai 5 Miliar Dollar Amerika atau setara Rp 67 Triliun ini hanya untuk proyek kilang pemurnian milik Pertamina di Cilacap, Jawa Tengah. Kesepakatan yang diberikan oleh Aramco ini di bawah kesepakatan serupa dengan petronas yang mencapai 7 Miliar Dollar Amerika Serikat. Selain Pertamina, BUMN lain yang menyepakati investasi dengan investor Arab Saudi adalah Wijaya Karya. Wika akan berekspansi ke Arab Saudi, melalui Adil Makki Contracting Company, AMCO. Sebenarnya, kerja sama semacam ini bukan hal baru. Banyak perusahaan konstruksi asal Indonesia yang mendapat proyek besar di Arab Saudi.
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengembangan kilang Cilacap telah disepakati antara pemerintah melalui PT Pertamina (Persero) dengan perusahaan asal Arab Saudi yakni Saudi Aramco saat kunjungan Raja Salman bin Abdulaziz Al-Saud ke Indonesia.

Adapun nilai kerja sama tersebut mencapai 6 miliar dollar Amerika Serikat (AS). Lantas, apa alasan pemerintah memilih kilang Cilacap untuk dapat dikembangkan bersama Arab Saudi?

Dirjen Migas Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral ( ESDM) I Gusti Ngurah Wiratmaja mengatakan, Cilacap memiliki efisiensi biaya transportasi yang lebih murah. Mengingat, kilang Cilacap adalah salah satu daerah yang mudah untuk dijangkau melalui transportasi laut.

"Dari Arab juga bisa langsung ke Cilacap tanpa lewat selat Malaka, memang di Cilacap lebih bagus," kata pria yang akrab disapa Wirat di Jakarta, Minggu (5/3/2017).

Meski telah menyepakati kerja sama pengelolaan kilang Cilacap, namun Pertamina sebagai perusahan pelat merah sektor migas tetap gencar menawarkan kilang lainnya seperti kilang Bontang, Balongan, dan Dumai.

Hanya saja, belum ada sinyal apakah negara yang dipimpin Raja Salman tersebut memiliki ketertarikan terhadap kilang yang ditawarkan atau tidak.

"Kewenangan menjawab ada di pemerintah. Butuh waktu lama," tutur Wirat.

Pihaknya pun dalam hal ini tetap gencar melakukan upaya-upaya pendekatan agar ada lagi kerja sama yang bisa dilakukan antara Indonesia dengan Arab Saudi.

"Kita akan terus genjot. Kalau perlu jadi eksportir. Jadi nilai tambahnya harus ada di kita," pungkas Wirat.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X