Ini Upaya Kemenhub Tekan Angka Kecelakaan Transportasi Udara

Kompas.com - 05/03/2017, 21:30 WIB
Bandara Ngurah Rai Bali. KOMPAS.com/SRI LESTARIBandara Ngurah Rai Bali.
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Industri penerbangan di Indonesia mengalami peningkatan yang signifikan dari tahun ke tahun. Hal tersebut dapat dilihat dari jumlah penumpang transportasi udara yang menunjukkan pertumbuhan tinggi dibandingkan transportasi lainnya.

Pada 2016 terjadi peningkatan jumlah penumpang transportasi udara domestik sebanyak 89.358.457 penumpang, naik 16,61 persen dibandingkan 2015. Sedangkan transportasi laut hanya meningkat sekitar 0,52 persen dan kereta api sebesar 7,94 persen.

Namun peningkatan pertumbuhan industri penerbangan di Indonesia masih dibayangi dengan kecelakaan pesawat.

Data dari Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT), pada 2016 terjadi 19 accident dan 26 serious incident. Hal ini meningkat dari tahun 2015 yang tercatat adanya 11 accident dan 17 serious incident pesawat udara.

"Sesuai dengan amanat Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi bahwa transportasi harus mengedepankan keselamatan dan keamanan tanpa melupakan layanan kepada penumpang," ujar Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan, Agus Santoso dalam keterangan resminya, Minggu (5/3/2017).

Agus menambahkan, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh para pemangku kepentingan di penerbangan nasional. Baik itu dari operator penerbangan, pengelola bandar udara, pengelola navigasi penerbangan, BMKG dan Otoritas Bandar Udara.

Terkait operator penerbangan, untuk maskapai penerbangan, diminta untuk serius dalam menimplementasikan prosedur yang tertuang dalam company operations manual (COM), company maintenance manual (CMM) dan safety management system (SMS).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pengelola maskapai juga harus melaksanakan simulator training dengan database yang updated yang sesuai dengan daerah operasi pilot. Jika beroperasi di Papua maka pilot dipersyaratkan melaksanankan mountaineous flying training.

Operator penerbangan diwajibkan mengoperasikan pesawat udara disesuaikan dengan fasilitas dan spesifikasi teknis operasional bandar udara mengingat sering terjadinya runway excursion.

Pihak manajemen maskapai harus melakukan pemantauan lapangan (on-duty) oleh ke wilayah out station-nya secara acak dan bergantian sebagai shock therapy jangka pendek, khususnya ke wilayah Papua yang sangat rentan dengan kejadian.

Agus juga mengingatkan untuk semua pemegang AOC, OC dan PSC 141 wajib mengimplementasikan regulasi secara konsisten.

Terkait pengelola bandar udara, untuk pengelola bandar udara, Agus mengingatkan agar comply terhadap CASR 139 dalam hal inspeksi dan perawatan runway (rubber deposit removal, overlay tepat waktu, overlay weakspot, dan monitoring foreign object debris).

Pengelola bandar udara khususnya BUBU holder harus memiliki alat MuMeter untuk mengukur kekesatan runway (skid resistance) yang mengacu pada peraturan KP 94 tahun 2015 tentang Pedoman Program Pemeliharaan Konstruksi Perkerasan Bandar Udara (Pavement management system).

Sehingga tidak ada alasan untuk mengundurkan jadwal hingga melebihi jatuh tempo pengukuran kekesatan runway karena menunggu giliran pemeriksaan oleh Balai Tenik Penerbangan.

Untuk meningkatkan pelayanan keselamatan, maka bandar udara diberikan tugas untuk memberikan informasi ketinggian air di permukaan runway secara real time yang diteruskan ke ATC dan selanjutnya diinformasikan kepada pilot.

Hal ini bertujuan agar pilot dapat melakukan landing distance calculation pada wet runway. Oleh karena itu diperlukan alat pengukur ketinggian air (standing water) di permukaan runway mengingat Indonesia merupakan negara dengan curah hujan tinggi.

Pengelola bandar udara juga harus tegas terkait penutupan bandar udara pada saat limit telah dibawah minimal (visibility dan water). Sehingga tidak ada pilot yang mencoba-coba untuk mendarat pada kondisi tersebut.

Pengelola bandara besar harus melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap lapangan terbang (airstrip) yang pengoperasiannya belum sesuai dengan standar kebandarudaraan. Di seluruh airstrip juga dipersyaratkan adanya personel kebandarudaraan.

Terkait pengelola navigasi penerbangan, Agus juga menyatakan agar pengelola navigasi penerbangan segera melakukan pemasangan peralatan navigasi yang sesuai standar di daerah Indonesia Bagian Timur mengingat jumlah peralatan navigasi di lokasi tersebut masih kurang.

Peralatan tersebut seperti ILS, ADS-B, NDB, VOR dan DME. Pengelola lalulintas udara diminta untuk menyediakan prosedur khusus (PBN) di ruang udara Papua.

Untuk pesawat udara yang beroperasi di daerah mountaineous area, khususnya untuk pesawat kecil (normal category) perlu dilengkapi dengan peralatan komunikasi yang memadai mengingat alat komunikasi HF tidak efektif bahkan lebih berfungsi peralatan komunikasi SSB.

Dalam hal terbatas dapat dipergunakan untuk jangka waktu tertentu menggunakan alat komunikasi SSB.

Kompas TV Terkait Pilot Mabuk, CEO Maskapai Ini Undur Diri



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X