Rudiyanto
Direktur Panin Asset Management

Direktur Panin Asset Management salah satu perusahaan Manajer Investasi pengelola reksa dana terkemuka di Indonesia. Wakil Ketua I Perkumpulan Wakil Manajer Investasi Indonesia periode 2019 - 2022. Penulis buku best seller reksa dana yang diterbitkan Gramedia Elexmedia. Buku Terbaru berjudul "Reksa Dana, Pahami, Nikmati!"

Investasi Reksa Dana untuk memiliki Rumah Pertama

Kompas.com - 06/03/2017, 08:08 WIB
Ilustrasi. www.shutterstock.comIlustrasi.
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorBambang Priyo Jatmiko

Apakah asumsi di atas tidak memperhitungkan kenaikan tiap tahunnya? Bukankah harga rumah naik setiap tahun?

Logikanya memang demikian, tapi pada kenyataannya kenaikan rumah juga harus diikuti daya beli, permintaan – penawaran, kewajaran harga dan siklus bisnis.

Tidak tertutup juga harga properti menurun walaupun “dibungkus” tidak dalam bentuk penurunan harga tapi cashback dan promo dalam berbagai bentuk yang secara tidak langsung menurunkan harga pembelian tersebut.

Dengan mempertimbangkan hal-hal di atas, menurut saya seharusnya uang Rp 500 juta untuk 10 tahun yang akan datang masih memungkinkan untuk bisa DP rumah pertama.

Kenapa menggunakan asumsi 10 tahun? Dengan asumsi orang baru bekerja setelah lulus kuliah di usia 21 tahun, maka bisa mencicil rumah pada usia antara 31 – 35 tahun merupakan suatu tantangan tersendiri.

Pilihan reksa dana secara umum ada empat yaitu dari yang paling konservatif reksa dana pasar uang, reksa dana pendapatan tetap, reksa dana campuran dan sampai dengan yang paling agresif reksa dana saham.

Berdasarkan data historis, tingkat return reksa dana dapat bervariasi dari tahun ke tahun. Terkadang untung besar, terkadang juga mengalami kerugian.

Berdasarkan pengamatan dari tahun 2001-2016, asumsi return yang wajar untuk masing-masing reksa dana adalah sebagai berikut :

RD Pasar Uang 5 - 6 persen per tahun
RD Pendapatan Tetap 7 – 10 persen per tahun
RD Campuran 11 – 16 persen per tahun
RD Saham 17 – 20 persen per tahun

Dengan menggunakan asumsi yang konservatif yaitu masing-masing 5 persen, 7 persen, 12 persen dan 17 persen, besarnya kebutuhan investasi bulanan untuk mencapai target Rp 500 juta dalam 10 tahun adalah sebagai berikut :

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Minyak Dunia Bergejolak, Anggaran Subsidi Energi Bengkak Jadi Rp 443,6 Triliun

Harga Minyak Dunia Bergejolak, Anggaran Subsidi Energi Bengkak Jadi Rp 443,6 Triliun

Whats New
Punya Growth Mindset saat Bekerja, Pentingkah?

Punya Growth Mindset saat Bekerja, Pentingkah?

Work Smart
Polda Jatim Ringkus Mafia Pupuk dan Amankan 279,45 Ton Pupuk Subsidi, Mentan SYL Berikan Apresiasi

Polda Jatim Ringkus Mafia Pupuk dan Amankan 279,45 Ton Pupuk Subsidi, Mentan SYL Berikan Apresiasi

Rilis
IHSG Mulai Pulih, Simak Cara Mengatur Portofolio Investasi

IHSG Mulai Pulih, Simak Cara Mengatur Portofolio Investasi

Earn Smart
Diterpa Sentimen 'Sell in May and Go Away', Apakah IHSG Masih Menarik?

Diterpa Sentimen "Sell in May and Go Away", Apakah IHSG Masih Menarik?

Earn Smart
Kewirausahaan untuk Semua

Kewirausahaan untuk Semua

Smartpreneur
Wacana WFA bagi ASN, Menteri PAN-RB Tjahjo Kumolo Belum Setuju

Wacana WFA bagi ASN, Menteri PAN-RB Tjahjo Kumolo Belum Setuju

Whats New
Atasi Krisis Pangan, Bank Dunia Siap Gelontorkan Rp 441 Triliun

Atasi Krisis Pangan, Bank Dunia Siap Gelontorkan Rp 441 Triliun

Whats New
Subsidi Energi Membengkak, Belanja Negara Tahun Ini Dipatok Jadi Rp 3.106 Triliun

Subsidi Energi Membengkak, Belanja Negara Tahun Ini Dipatok Jadi Rp 3.106 Triliun

Whats New
E-Toll Bakal Diganti Sistem Pembayaran Tanpa Sentuh MLFF, Ini Tanggapan BCA

E-Toll Bakal Diganti Sistem Pembayaran Tanpa Sentuh MLFF, Ini Tanggapan BCA

Whats New
Pemerintah Ajukan Perubahan Postur APBN 2022, Begini Rinciannya

Pemerintah Ajukan Perubahan Postur APBN 2022, Begini Rinciannya

Whats New
Ini Upaya Super Indo jika Harga Daging dan Telur Mahal akibat Larangan Ekspor Gandum India

Ini Upaya Super Indo jika Harga Daging dan Telur Mahal akibat Larangan Ekspor Gandum India

Whats New
Hindari Perceraian Dini, Simak 5 Tips Kelola Keuangan bagi Pasangan Milenial

Hindari Perceraian Dini, Simak 5 Tips Kelola Keuangan bagi Pasangan Milenial

Spend Smart
Menteri PAN-RB kepada ASN: Jangan Memaki-maki Pemerintahan

Menteri PAN-RB kepada ASN: Jangan Memaki-maki Pemerintahan

Whats New
Pemerintah Usul Perubahan ICP, Subsidi BBM dkk Bertambah Rp 74,9 Triliun

Pemerintah Usul Perubahan ICP, Subsidi BBM dkk Bertambah Rp 74,9 Triliun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.