Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

"Fintech" Amartha Ingin Fokus Jangkau Pengusaha Mikro

Kompas.com - 07/03/2017, 13:24 WIB
Sakina Rakhma Diah Setiawan

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Jumlah pengusaha mikro di Indonesia sangat banyak dan terus bertambah. Akan tetapi, salah satu kendala bagi pengusaha mikro tersebut untuk terus berkembang adalah sulitnya akses permodalan.

Hal inilah yang menjadi kesempatan yang ditangkap oleh perusahaan rintisan (startup) layanan keuangan berbasis teknologi (fintech) Amartha. Fintech ini menyediakan layanan pembiayaan berbasis peer-to-peer lending.

"Segmen unbanked (masyarakat yang belum tersentuh layanan perbankan) di kampung-kampung struggle (bersusah payah) mendapat akses bank. Sektor informal tidak punya aset, cashflow (arus kas) tidak stabil dan bisnisnya musiman," jelas CEO dan pendiri Amartha Andi Taufan Garuda Putra di Pasar Santa, Jakarta Selatan, Selasa (7/3/2017).

Taufan menjelaskan, Amartha ingin membantu para pengusaha mikro ini agar memperoleh akses permodalan dan publik bisa memberikan pendanaan bagi mereka.

Adapun karakter pengusaha mikro tersebut dapat dilihat dari karakternya, antara lain kegigihan untuk mengembangkan usaha dan kemauan untuk membayar angsuran.

Amartha menyediakan platform website untuk peminjam dan pemberi pinjaman secara online. Pemberi pinjaman bisa mengakses informasi mengenai peminjam secara menyeluruh, antara lain peruntukan pembiayaan, latar belakang, hingga skor kredit yang dimiliki.

Saat ini Amartha sudah menjangkau lebih dari 200 desa, rata-rata di Jawa Barat dan Banten. Hingga kini Amartha sudah menyalurkan pembiayaan lebih dari Rp 68 miliar kepada sekitar 28.000 pengusaha mikro perempuan dengan tingkat gagal bayar mencapai nol persen.

Para pemilik dana yang ingin menyalurkan dananya melalui Amartha bisa menginjeksikan minimal Rp 3 juta dengan imbal hasil beragam, sekitar 10 persen sampai 15 persen.

Adapun peminjam bisa meminjam dana berkisar Rp 2 juta hingga 10 juta dengan tenor tiga bulan hingga setahun, angsuran biasanya dibayar mingguan.

"Amartha menarik fee (biaya) dari lender dan borrower. Range antara 5 persen sampai 10 persen," jelas Taufan.

Risiko Pembiayaan

Terkait risiko pembiayaan, Amartha memiliki skema tanggung renteng. Peminjam membentuk kelompok antara 15 orang sampai 20 orang, sehingga ketika ada satu peminjam terindikasi gagal bayar, maka yang lainnya menanggung.

"Kami menjaga kedisiplinan mereka dan mencoba se-transparan mungkin. Sampai saat ini, percaya atau tidak, tingkat gagal bayarnya nol persen," tutur Taufan.

(Baca: Mandiri Capital Pimpin Pendanaan untuk "Startup Fintech" Amartha)

Sekadar informasi, Amartha baru saja menerima suntikan modal dari Mandiri Capital Indonesia (MCI). Dengan suntikan modal ini, Taufan menyatakan pihaknya menargetkan bisa memperluas bisnis ke seluruh Pulau Jawa.

Kompas TV Industri perbankan kini berhadapan dengan produk keuangan baru yang sering disebut dengan istilah Fintech. Bank kini harus beradu cepat mendigitalkan produk perbankan mereka, supaya tidak kalah canggih dengan produk Fintech yang menyerbu nasabah. Bima Marzuki bertemu dengan para bankir dan ahli teknologi se Asia Pasifik, membahas tantangan mengubah produk bank menjadi produk digital dalam laporan berikut ini.
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Pagu Indikatif Kemenparekraf Rp 1,7 Triliun, Sandiaga Uno Minta Tambah Rp 3 Triliun

Pagu Indikatif Kemenparekraf Rp 1,7 Triliun, Sandiaga Uno Minta Tambah Rp 3 Triliun

Whats New
Bantu UMKM Naik Kelas, Bank Mandiri Hadirkan Mandiri Digipreneur Hub 

Bantu UMKM Naik Kelas, Bank Mandiri Hadirkan Mandiri Digipreneur Hub 

Whats New
Nilai Tukar Rupiah Dekati Rp 16.300 per Dollar AS, Ini Penjelasan Bi

Nilai Tukar Rupiah Dekati Rp 16.300 per Dollar AS, Ini Penjelasan Bi

Whats New
'Startup' Chickin Siap Dukung Ketahanan Pangan Indonesia

"Startup" Chickin Siap Dukung Ketahanan Pangan Indonesia

Whats New
Politisi Gerindra Siti Nurizka Jadi Komut Pusri, Dirut Pupuk Indonesia: Itu Pasti yang Terbaik

Politisi Gerindra Siti Nurizka Jadi Komut Pusri, Dirut Pupuk Indonesia: Itu Pasti yang Terbaik

Whats New
4 Tips Atur Keuangan untuk Beli Hewan Kurban

4 Tips Atur Keuangan untuk Beli Hewan Kurban

Spend Smart
Permintaan Naik, Industri Gas RI Diprediksi Bakal Makin Bergantung pada LNG

Permintaan Naik, Industri Gas RI Diprediksi Bakal Makin Bergantung pada LNG

Whats New
Alih-alih Bangun LRT Bali Senilai Rp 14,19 Triliun, Pengamat Sarankan Ini untuk Atasi Kemacetan di Bali

Alih-alih Bangun LRT Bali Senilai Rp 14,19 Triliun, Pengamat Sarankan Ini untuk Atasi Kemacetan di Bali

Whats New
Rehabilitasi DAS Area Tambang: Tambah Luasan Hijau dan Ekonomi Sirkular Bernilai Miliaran

Rehabilitasi DAS Area Tambang: Tambah Luasan Hijau dan Ekonomi Sirkular Bernilai Miliaran

Whats New
Kisah Sukses Bisnis Elizabeth Bertahan Lebih dari 60 Tahun, Awalnya Bermodal Rp 10.000

Kisah Sukses Bisnis Elizabeth Bertahan Lebih dari 60 Tahun, Awalnya Bermodal Rp 10.000

Smartpreneur
Masih Belum Terima Gaji ke-13? Ini Data Teranyar Penyalurannya

Masih Belum Terima Gaji ke-13? Ini Data Teranyar Penyalurannya

Whats New
OJK: Kredit Kendaraan Listrik Tembus Rp 4,39 Triliun per April 2024

OJK: Kredit Kendaraan Listrik Tembus Rp 4,39 Triliun per April 2024

Whats New
OJK: Industri Fintech Lending Mulai Cetak Laba

OJK: Industri Fintech Lending Mulai Cetak Laba

Whats New
Hal-hal yang Perlu Diperhatikan agar Klaim Asuransi Tak Ditolak

Hal-hal yang Perlu Diperhatikan agar Klaim Asuransi Tak Ditolak

Spend Smart
OJK Belum Beri Sinyal Positif Soal Pencabutan Moratorium Izin 'Fintech Lending'

OJK Belum Beri Sinyal Positif Soal Pencabutan Moratorium Izin "Fintech Lending"

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com