Kompas.com - 08/03/2017, 14:56 WIB
|
EditorSri Noviyanti

KOMPAS.com - Di hadapan para petani di Desa Tri Tunggal, Kecamatan Babat, Kabupaten Lamongan, Jawa Timur, Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman, Selasa (7/3/2017) siang, meniupkan kata-kata semangat pada para petani. Hari itu ia hendak melakukan panen raya.

"Tahun lalu kita berhasil tidak impor beras. Tahun ini, kalau perlu terus dipertahankan (tidak impor beras)," katanya.

Amran, kelahiran Bone, Sulawesi Selatan, 27 April 1968 itu, mengawali panen raya padi 2017 secara nasional di Lamongan. Sepanjang dua bulan ke depan, dirinya bakal berkunjung ke seluruh Nusantara untuk melakukan panen komoditas strategis itu.

Di Jawa Timur, rute panen raya yang disambangi doktor ilmu pertanian itu adalah Lamongan, Tuban, Bojonegoro, dan Ngawi.

Lalu, di Jawa Tengah, dia akan berkunjung ke Kabupaten Purworejo. Sementara di Jawa Barat, Amran akan ikut memanen padi di Kabupaten Ciamis.

Didapat dari laman pertanian.go.id, panen raya padi berlangsung di Indonesia sampai dengan Agustus 2017. Angkanya terus meningkat dari tahun ke tahun.

Dalam laman yang sama, data produksi gabah kering giling (GKG) mencapai 79,141 juta ton pada 2016. Pada 2015, produksi GKG ada di angka 75,398 juta ton. Sedangkan setahun sebelumnya, produksi GKG ada di posisi 70,846 juta ton.

(Baca: Permintaan Tinggi, Indonesia Jaga Keberlanjutan Produksi Komoditas Pertanian)

Selain melakukan panen raya, sesuai arahan pemerintah, Amran menggalakkan Percepatan Serap Gabah Petani. Seperti diketahui, hal itu akan dilakukan terhitung sejak Maret hingga Agustus 2017.

Targetnya adalah 4 juta ton setara beras. Harga GKG petani diatur dalam Peraturan Menteri Pertanian (Permentan) Nomor 03/2017 sebesar Rp 3.700 per kilogram. Dengan peraturan itu, bagaimanapun kondisi gabah yang terdapat di lapangan akan dibeli dengan harga acuan pada Permentan.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.