Kepala Bappenas Belum Tahu Dana Divestasi Freeport dari Dapen

Kompas.com - 10/03/2017, 14:24 WIB
Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Bambang PS Brodjonegoro, memberikan materi mengenai Pembiayaan Infrstruktur Non-Anggaran (PINA) Pemerintah, di Denpasar, Bali, Jumat (10/3/2017). KOMPAS.com/ESTU SURYOWATIMenteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Bambang PS Brodjonegoro, memberikan materi mengenai Pembiayaan Infrstruktur Non-Anggaran (PINA) Pemerintah, di Denpasar, Bali, Jumat (10/3/2017).
|
EditorAprillia Ika

DENPASAR, KOMPAS.com - Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Bambang PS Brodjonegoro belum tahu kabar mengenai pemerintah pusat yang akan mengambil sisa divestasi saham PT Freeport Indonesia sebesar 40,64 persen. 

Bambang Brodjonegoro juga belum tahu jika dana divestasi akan diambil dari dana pensiun (Dapen) Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Hal ini diungkapkan Bambang Brodjonegoro yang ditemui usai menjadi pemateri dalam Underwriting Network 2017, di the Anvaya Beach Resort, Denpasar, Bali, Kamis (9/3/2017) malam.

"Wah saya enggak tahu tuh," kata Bambang Brodjonegoro singkat.

Terlepas dari kepastian kabar itu, Bambang Brodjonegoro mengatakan, memang sudah seharusnya Dapen melakukan diversifikasi penempatan dana.

"Kalau sekarang kan (kebanyakan) di properti. Ini saatnya mereka diversifikasi," ucap mantan Menteri Keuangan ini.

Dalam acara Underwriting Network 2017, di the Anvaya Beach Resort, Denpasar, Bali tersebut, Bambang Brodjonegoro menyampaikan materi tentang Pembiayaan Investasi Non-Anggaran (PINA) Pemerintah.

Belum Dibahas

Sebelumnya, seperti dikutip dari Kontan, pemerintah pusat dikabarkan bakal mengambil sisa divestasi saham milik Freeport McMoran di PT Freeport Indonesia sebesar 40,64 persen, dari dana pensiun (Dapen) Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Menurut Staf Khusus Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Bidang Komunikasi Hadi Djurait, dilansir Kontan pada Selasa (7/3/2017), dana pembelian saham divestasi dari Dapen itu sudah sesuai dengan arahan Presiden Joko Widodo.

"Disiapkan melalui Dapen. Pemerintah yang akan ambil ya. Bukan BUMN," kata Hadi.

Dihubungi secara terpisah, Ketua Asosiasi Dana Pensiun Indonesia (ADPI) Mudjiharno M Sudjono mengatakan, sejauh ini belum ada pembahasan terkait pembelian saham Freeport McMoran. Tetapi, kalau ada instruksi tentu akan dijalankan.

Saat ini Dapen BUMN besar antara lain Dapen Telkom, Dapen Pertamina, Dapen PLN, Dapen BRI, dan Dapen BNI.

"Yang penting sebagai investasi aman dan menguntungkan, pasti kita ambil," kata dia dikutip dari Kontan.

Dapen sudah menyusun Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKAP) 2017. Kemungkinan, terkait pembelian saham Freeport ini belum tercantum. Total dana pensiun saat ini sudah mencapai Rp 200 triliun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.