Aldi Haryopratomo
Pegiat Fintech

Anggota Asosiasi FinTech Indonesia dan CEO RUMA

"Fintech" dan Pentingnya Dukungan Komunitas

Kompas.com - 15/03/2017, 09:00 WIB
Ilustrasi Fintech thinkstockphotosIlustrasi Fintech
EditorAprillia Ika

Ibu Ani adalah ibu rumah tangga di Desa Tegal Wangi. Suaminya seorang buruh harian. Ibu Ani selalu meminjam uang untuk membiayai gaya hidupnya, meskipun dia sudah tidak sanggup lagi membayar.

Sudah tidak ada lagi koperasi atau Lembaga Keuangan Mikro (LKM) yang mau meminjamkan uang kepadanya.

Akhirnya ia beralih meminta pinjaman kepada Ibu Evi Ujiani, salah satu ketua Arisan Mapan. Bedanya dengan arisan lain, Mapan memiliki aplikasi mobile untuk mengatur keuangan (financial planning) yang dikelola bersama-sama antar anggota arisan di dalam satu komunitas RT/RW, atau satu desa.

Bagi Ibu Ani dan masyarakat di lingkungannya, akses terhadap pinjaman bukan serta merta meningkatkan kesejahteraannya. Sebaliknya, situasi keuangannya justru semakin sulit karena tidak sanggup membayar hutang.

Financial Inclusion Insights di tahun 2016 mengeluarkan studi yang menyimpulkan bahwa banyaknya pinjaman kredit untuk motor justru meningkatkan tingkat kemiskinan di Indonesia. Semakin banyak akses ke produk keuangan ternyata tidak langsung berdampak positif bagi masyarakat.

Pertanyaanya, bagaimana fintech dapat membantu masyarakat dalam mendapatkan akses terhadap produk keuangan sekaligus membantu mereka mengelola keputusan finansial?

Untuk menjawab hal ini, maka dapat digunakan analogi ketika seseorang hendak melakukan program diet makanan. Agar sukses melakukan program diet, maka seseorang harus mengetahui berbagai jenis dan tipe makanan; mana yang baik dan buruk bagi kesehatan.

Sejak kecil kita dididik oleh orang tua kita untuk memilih makanan. Terdapat jargon sederhana seperti “4 sehat 5 sempurna” yang sudah terpatri melalui berbagai program kampanye publik. Lalu ada kewajiban dari pemerintah untuk memberikan label di produk makanan, sehingga orang bisa mengatur asupan gula dan kalorinya.

Inilah tahap pertama dari “literasi”. Begitu juga dengan literasi keuangan, berbagi pengetahuan mengenai produk keuangan serta mewajibkan perusahaan keuangan untuk menginformasikan apa saja kandungan dan risiko dalam suatu produk (kredit, asuransi, reksa dana, dan lain-lain) adalah langkah pertama.

Otoritas Jasa Keuangan dan Bank Indonesia fokus melakukan hal ini dalam tiga tahun terakhir. Hasilnya pun cukup positif, karena terjadi kenaikan indeks literasi keuangan dari 21,8 persen di tahun 2013 menjadi 29,7 persen di tahun 2016.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER MONEY] Bisnis Es Doger Gibran Disuntik Rp 71 Miliar | Sanksi Jual Minyak Goreng di Atas Rp 14.000

[POPULER MONEY] Bisnis Es Doger Gibran Disuntik Rp 71 Miliar | Sanksi Jual Minyak Goreng di Atas Rp 14.000

Whats New
Asosiasi Sebut Stok Minyak Goreng Cukup untuk 2 Bulan, Selanjutnya?

Asosiasi Sebut Stok Minyak Goreng Cukup untuk 2 Bulan, Selanjutnya?

Whats New
Asosiasi Pengusaha Ritel: Kami Menyediakan Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter

Asosiasi Pengusaha Ritel: Kami Menyediakan Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter

Whats New
Kasus Omicron Terus Bertambah, Luhut: Kalau Masih Mau Hidup Silakan Ikuti Imbauan...

Kasus Omicron Terus Bertambah, Luhut: Kalau Masih Mau Hidup Silakan Ikuti Imbauan...

Whats New
Kredit Pintar Telah Salurkan Pinjaman Rp 23,8 Triliun Sejak 2017

Kredit Pintar Telah Salurkan Pinjaman Rp 23,8 Triliun Sejak 2017

Rilis
Menaker: Tenaga Kerja Perempuan di 4 Sektor Ini Bisa Kantongi Upah Tinggi

Menaker: Tenaga Kerja Perempuan di 4 Sektor Ini Bisa Kantongi Upah Tinggi

Whats New
Erick Thohir Bicara soal Subsidi Listrik, Soroti Adanya Mafia

Erick Thohir Bicara soal Subsidi Listrik, Soroti Adanya Mafia

Whats New
Terus Berinovasi, GoFood Pelopori Teknologi Robot Otomatis di Layanan Pesan Antar Makanan

Terus Berinovasi, GoFood Pelopori Teknologi Robot Otomatis di Layanan Pesan Antar Makanan

BrandzView
Nasabah CIMB Niaga Bisa Ubah Transaksi Kartu Kredit jadi Cicilan 0 Persen Lewat OCTO Mobile, Berikut Caranya

Nasabah CIMB Niaga Bisa Ubah Transaksi Kartu Kredit jadi Cicilan 0 Persen Lewat OCTO Mobile, Berikut Caranya

Spend Smart
Pemerintah Jamin Stok Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Aprindo: Warga Jangan 'Panic Buying'

Pemerintah Jamin Stok Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Aprindo: Warga Jangan "Panic Buying"

Whats New
Alfamart: Jangan 'Panic Buying' Minyak Goreng, Pemerintah Jamin Stoknya

Alfamart: Jangan "Panic Buying" Minyak Goreng, Pemerintah Jamin Stoknya

Whats New
Berjasa Tangani Pasien, Berapa Gaji Perawat?

Berjasa Tangani Pasien, Berapa Gaji Perawat?

Work Smart
Gandeng Indosat Ooredo Hutchinson, Bank QNB Indonesia Luncurkan Pinjaman Digital UCan

Gandeng Indosat Ooredo Hutchinson, Bank QNB Indonesia Luncurkan Pinjaman Digital UCan

Whats New
Luhut Bakal Buat BLU Batu Bara untuk Permudah PLN, Erick Thohir: Ya, Kami Akan Ikuti

Luhut Bakal Buat BLU Batu Bara untuk Permudah PLN, Erick Thohir: Ya, Kami Akan Ikuti

Whats New
Pekerja Asing Tak Punya NIK, Kemenkeu Pastikan Tetap Kena Pajak

Pekerja Asing Tak Punya NIK, Kemenkeu Pastikan Tetap Kena Pajak

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.