Perusahaan Jerman Berminat Investasi "Smelter" Nickel Rp 10,4 Triliun

Kompas.com - 20/03/2017, 18:37 WIB
Smelter FeNi di Pomalaa, Sulawesi Tenggara Dok AntamSmelter FeNi di Pomalaa, Sulawesi Tenggara
Penulis Achmad Fauzi
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Koordinasi Penanaman Modal (BPKM) mengungkapkan perusahaan asal Jerman berminat untuk menanamkan modalnya senilai Senilai Rp 10,4 triliun atau 800 juta dollar AS.

Modal tersebut akan diinvestasikan pada proyek smelter yang bekerja sama dengan BUMN pertambangan Indonesia.

Kepala BKPM Thomas Lembong mengatakan, investasi tersebut merupakan hasil kunjungannya ke beberapa negara di Eropa dari 15-22 Maret 2017.

Kunjungan ke Eropa, terang Thomas, bertujuan untuk mempromosikan Indonesia sebagai salah satu destinasi investasi yang atraktif bagi perusahaan Eropa.

Beberapa negara yang dikunjungi di antaranya Jerman, Perancis Swedia, Inggris dan Denmark. Kesempatan kunjungan kerja tersebut dimanfaatkan untuk bertemu dengan perusahaan-perusahaan Jerman yang berminat menanamkan modalnya di Indonesia.

"Di antaranya adalah perusahaan Jerman dengan rencana investasi 800 juta dollar AS, sementara satu perusahaan lainnya di bidang usaha sektor gas belum menyebutkan berapa nilai investasinya," ujar Thomas melalui keterangan tertulis, Jakarta, Senin (20/3/2017).

Thomas menuturkan, kunjungannya kali juga dimanfaatkan untuk bertemu dengan beberapa fund managers maupun perbankan di Jerman.

"Jerman merupakan salah satu negara penting di Eropa yang juga merupakan kontributor utama investasi di Indonesia," jelas Tom sapaan akrabnya.

Menurut dia, kondisi perekonomian Indonesia yang stabil merupakan salah satu daya tarik investasi utama bagi perusahaan Jerman.

"Tahun lalu investasi yang masuk ke Indonesia mencapai Rp 385,5 triliun atau 28,9 miliar dollar AS, naik 8,4 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Jerman menyumbang Rp 1,7 trilun atau 133 juta dollar AS dari total nilai investasi tersebut," ungkapnya.

Sekadar informasi, aliran penanaman modal dari Eropa yang dalam lima tahun terakhir mengalir ke Indonesia sebesar 13,3 miliar dollar AS (setara dengan Rp 172,9 triliun dengan kurs rupiah Rp 13.000 per dolar AS).

Lima besar investasi dari Eropa yang masuk ke Indonesia adalah dari Belanda, Inggris, Perancis, Luxembourg dan Jerman.

(Baca: Mengapa Izin "Smelter" Tak Masuk ke Dalam Perizinan Tiga Jam ESDM?)

Kompas TV ESDM Terbitkan Syarat Baru Ekspor Bahan Tambang



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X