Kian Penting, Pemanfaatan Energi Panas Bumi untuk Indonesia

Kompas.com - 22/03/2017, 12:48 WIB
EditorJosephus Primus



KOMPAS.com - Pemanfaatan energi panas bumi sebagai energi baru dan terbarukan (EBT) di Indonesia kian penting. Catatan yang disampaikan oleh Direktur Utama PT Rekayasa Industri (Rekind)  Jobi Triananda Hasjim pada Senin (20/3/2017) menunjukkan bahwa 40 persen potensi panas bumi dunia ada di Indonesia. "Panas bumi dapat menjadi penopang utama penyediaan energi nasional di masa depan," katanya.

Rekayasa Industri yang bergerak di bidang  perekayasaan, pengadaan, dan konstruksi (EPC) menjadikan bidang panas bumi sebagai salah satu bisnis inti perusahaan. Keterlibatan perusahaan milik negara itu diawali sejak 1993 pada konstruksi steam pipe line Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Gunung Salak, Jawa Barat.

Lebih lanjut, dalam 20 tahun terakhir, Rekayasa Industri telah membangun 14 dari 17 PLTP yang sudah dibangun dan beroperasi. Beberapa PLTP yang dibangun oleh Rekind di antaranya adalah PLTP Wayang Windu unit 1 dan 2; PLTP Dieng ; PLTP Gunung Salak ; PLTP Lahendong unit 2,3,4,5 dan 6; PLTP Kamojang 4 dan 5; serta PLTP Ulubelu 1,2,3 dan 4.  Melalui seluruh PLTP yang telah berhasil dibangun tersebut, Rekayasa Industri berkonstribusi lebih dari 50 persen dari total kapasitas terpasang PLTP di Indonesia, yang saat ini mencapai sebesar 1.644 MW.

Terkini

Konstribusi terkini yang dicapai Rekayasa Industri adalah telah beroperasinya PLTP Ulubelu Unit 4. Momentum ini ditandai yang ditandai dengan telah diterimanya Sertifikat Laik Operasi (SLO) dari Dirjen Kelistrikan (DJK) pada Maret 2017. Pencapaian ini jauh lebih cepat dari target yang telah ditentukan.

“Kami bersyukur pembangunan 2 proyek PLTP terkini yang dibangun Rekind yaitu PLTP Lahendong unit 5 & 6 dan PLTP Ulubelu unit 3 & 4, berhasil dicapai ahead of schedule, on budget, on quality, dan zero accident,” ujar Jobi.

Rekayasa Industri pada 2017 inijuga sudah menandatangani kontrak pengerjaan proyek PLTP Muara Laboh (1 x 80 MW)  yang berlokasi di Kabupaten Solok Selatan, Sumatera Barat. Pelaksanaan proyek tersebut efektif pada Maret ini.

Menurut Jobi, proyek-proyek Rekayasa Industri seiring dengan meningkatnya pangsa pembangkit berbahan bakar EBT panas bumi yang mencapai 8.750 MW dalam program ketenagalistrikan nasional 35.000 megawatt (MW).

Rekayasa Industri, lanjut Jobi, akan turut andil memaksimalkan potensi tersebut melalui serangkaian pembangunan proyek PLTP di seluruh Indonesia. Rekayasa Industri juga turut menjaga kelestarian lingkungan karena panas bumi merupakan sumber energi yang ramah lingkungan, ujar Jobi pula.

Rekayasa Industri Rekayasa Industri memberikan fasilitas enam unit mesin pengolahan biji kopi kepada petani kopi di sekitar proyek PLTP Ulubelu 3 & 4 di Kabupaten Tanggamus, Provinsi Lampung. Upaya ini merupakan salah satu kegiatan tanggung jawab sosial perusahaan (CSR).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.