Program "Aksi Pangan" untuk Dorong 40 Persen KUR ke Sektor Produktif

Kompas.com - 24/03/2017, 11:40 WIB
|
EditorAprillia Ika

LIMA PULUH KOTA, KOMPAS.com - Pemerintah meluncurkan Program Akselerasi, Sinergi dan Inklusi Pangan atau Aksi Pangan di Kabupaten Lima Puluh Kota, Payakumbuh, Sumatera Barat, pada Jumat (24/3/2017).

(Baca: Pemerintah Buat Program "Aksi Pangan" di Kabupaten Lima Puluh Kota)

"Program ini juga untuk mendorong KUR (Kredit Usaha Rakyat) ke sektor produktif, minimal 40 persen ke sektor produktif," kata Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Muliaman D Hadad dalam sambutan peluncuran Program Aksi Pangan.

Muliaman mengatakan, program ini merupakan tindak lanjut dari program Aksi Ekonomi Rakyat dan Aksi Strategi Peningkatan Keuangan Inklusif yang dicanangkan Presiden RI Joko Widodo pada tahun lalu.

Muliaman mengatakan, menyusul kesuksesan program di kemaritiman, program Aksi Pangan ini diharapkan mampu meningkatkan eskalasi pembiayaan ke sektor pertanian.

Adapun dipilihnya Kabupaten Lima Puluh Kota, Payakumbuh, Sumatera Barat ini didasari beberapa hal salah satunya yaitu daerah ini merupakan satu daerah yang berhasil menerapkan rantai nilai pertanian dari hulu ke hilir. Selain itu, daerah ini merupakan salah satu sentra peternakan sapi jenis Simental.

Komoditas pertanian lainnya yang menjadi unggulan gambir, dan kakao. Petani Payakumbuh pada tahun lalu juga menyabet penghargaan Adikarya Pangan Nusantara dan sebagai Pelopor Ketahanan Pangan.

"Delapan persen penyaluran kredit di Sumatera Barat juga ke sini, sekitar Rp 740 miliar," kata Muliaman.

Lebih lanjut dia mengatakan, kontribusi sektor pertanian ke produk domestik bruto (PDB) mencapai 15 persen atau tertinggi kedua setelah sektor pengolahan. Sektor pengolahan sendiri, 50 persennya juga berbasis pertanian.

"Sehingga kalau dipandang secara holistik dari hulu ke hilir, kontribusi sektor pertanian ke PDB agregat mencapai 55 persen," kata Muliaman.

Dalam kesempatan tersebut, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan, pada tahun ini pemerintah menargetkan penyaluran KUR ke sektor produktif mencapai sebesar 40 persen dari total penyaluran KUR.

Pada tahun lalu, realisasi KUR yang disalurkan ke sektor pertanian hanya sebesar sekitar Rp 20,68 triliun atau sekitar 22 persen dari total penyaluran KUR sebesar Rp 94 triliun.

Darmin juga meminta perbankan dan lembaga penyalur KUR untuk memperbesar porsi penyaluran KUR ke sektor produktif.

"Kalau mulai melebihi lagi, kita tidak naikkan lagi plafonnya. Jangan tinggi untuk pedagang atau kita stop plafonnya," kata Darmin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menko Airlangga soal Kenaikan Upah Minimum: 'Wis Wayahna' Tenaga Kerja Ini Harus Kita Apresiasi

Menko Airlangga soal Kenaikan Upah Minimum: "Wis Wayahna" Tenaga Kerja Ini Harus Kita Apresiasi

Whats New
OJK: Minat Investor Asing terhadap Perbankan RI Masih Tinggi

OJK: Minat Investor Asing terhadap Perbankan RI Masih Tinggi

Whats New
Tidak Ingin Seperti Inggris, Sri Mulyani akan Disiplinkan Keuangan Negara Tahun Depan

Tidak Ingin Seperti Inggris, Sri Mulyani akan Disiplinkan Keuangan Negara Tahun Depan

Whats New
P2P Lending KawanCicil Salurkan Kredit Rp 1 Triliun per November 2022

P2P Lending KawanCicil Salurkan Kredit Rp 1 Triliun per November 2022

Whats New
OJK Cabut Izin Usaha PT Bank Perkreditan Rakyat Pasar Umum

OJK Cabut Izin Usaha PT Bank Perkreditan Rakyat Pasar Umum

Whats New
Kecuali Jokowi, Semua Kepala Negara Pusing

Kecuali Jokowi, Semua Kepala Negara Pusing

Whats New
4 Langkah Awal Berinvestasi

4 Langkah Awal Berinvestasi

Earn Smart
Erick Thohir Instruksikan BUMN Pangan untuk Jaga Stok dan Harga Bahan Pokok Jelang Nataru

Erick Thohir Instruksikan BUMN Pangan untuk Jaga Stok dan Harga Bahan Pokok Jelang Nataru

Whats New
Inflasi November Melambat, Pemerintah Sebut Berkat Pengendalian Harga Pangan

Inflasi November Melambat, Pemerintah Sebut Berkat Pengendalian Harga Pangan

Whats New
Kata Sri Mulyani, Inggris Dilanda Krisis Akibat Kesalahan Sendiri

Kata Sri Mulyani, Inggris Dilanda Krisis Akibat Kesalahan Sendiri

Whats New
IHSG Sesi I Ditutup Melemah, GOTO, ARTO, dan UNTR Jadi 'Top Losers' Indeks LQ45

IHSG Sesi I Ditutup Melemah, GOTO, ARTO, dan UNTR Jadi "Top Losers" Indeks LQ45

Whats New
Kementerian PUPR Distribusikan Prasarana dan Sarana Air Bersih dan Sanitasi untuk Pengungsi Gempa Cianjur

Kementerian PUPR Distribusikan Prasarana dan Sarana Air Bersih dan Sanitasi untuk Pengungsi Gempa Cianjur

Rilis
Pelemahan Rupiah Pengaruhi Kenaikan Harga Tahu dan Tempe

Pelemahan Rupiah Pengaruhi Kenaikan Harga Tahu dan Tempe

Whats New
Kerja Sama PIS dan NYK Jepang Perluas Pengangkutan LNG ke Pasar Internasional

Kerja Sama PIS dan NYK Jepang Perluas Pengangkutan LNG ke Pasar Internasional

Whats New
Cegah 'Fraud' pada 'Equity Crowdfunding', Ini yang Dilakukan LandX

Cegah "Fraud" pada "Equity Crowdfunding", Ini yang Dilakukan LandX

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.