Disambangi S&P, Pemerintah Jelaskan Utang Rp 3.549 Triliun

Kompas.com - 24/03/2017, 19:26 WIB
Yoga Sukmana Kepala Badan Kebijakan Fiskal Suahasil Nazara di Perkantoran Kementerian Keuangan, Jakarta, Rabu (17/8/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com - Perwakilan lembaga pemeringkat internasional Standart and Poor (S&P) menyambangi Kantor Kementerian Keuangan Keuangan (Kemenkeu), Jakarta, Jumat (24/3/2017).

Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kemenkeu Suahasil Nazara mengungkapkan, pertemuan itu membahas sejumlah perkembangan ekonomi Indonesia, termasuk merangkaknya utang pemerintah.

"Ya kami jelaskan, kami mengelola utang dengan bijaksana dan rasio terhadap GDP (Gross Domestic Product) kita 28 persen," ujarnya usai pertemuan dengan S&P.

Menurutnya, kondisi rasio utang Indonesia terhadap GDP jauh lebih baik dibandingkan negara lain yang sudah mendapatkan rangking invesment grade dari S&P.

Seperti diketahui, kedatangan perwakilan S&P dalam rangka memulai review rating terhadap surat utang pemerintah Indonesia.

Berdasarkan data Direktorat Jenderal Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan, posisi utang pemerintah mencapai Rp 3.549 triliun. Adapun nilai Produk Domestik Bruto (PDB) atau GDP mencapai Rp 12.406,8 triliun pada 2016. Artinya, rasio utang pemerintah mencapai 28,6 persen dari GDP.

Rasio utang Indonesia lebih rendah dibandingkan negara maju misalnya AS yang sebesar 108 persen, Jepang 250 persen, dan Jerman 70 persen. Begitu pun dengan sejumlah negara tetangga. Rasio utang Filipina dan Australia masing-masing sebesar 36 persen, Malaysia 56 persen, dan Thailand sebesar 44 persen.

"Itu (rasio utang) kalau dibandingkan dengan negara lain yang juga investment grade kita jauh lebih baik," kata Suahasil.

Saat ini, hanya tinggal S&P yang belum mereview rating surat utang pemerintah Indonesia. Sebelumnya, Fitch Ratings telah meningkatkan Outlook Credit Rating Indonesia pada Long Term Foreign dan Local Currency Issuer Default Rating menjadi positif, dan mengafirmasi rating Indonesia pada BBB- (Investment Grade) pada 21 Desember 2016 lalu.

Menyusul setelah itu lembaga pemeringkat internasional lainnya yakni Moody's Investors Service juga menaikkan outlook surat utang pemerintah Indonesia menjadi positif pada 8 Februari 2017.



EditorM Fajar Marta


Close Ads X