Rudiyanto
Direktur Panin Asset Management

Direktur Panin Asset Management salah satu perusahaan Manajer Investasi pengelola reksa dana terkemuka di Indonesia.
Wakil Ketua I Perkumpulan Wakil Manajer Investasi Indonesia periode 2019 - 2022 dan Wakil Ketua II Asosiasi Manajer Investasi Indonesia Periode 2021 - 2023.
Asesor di Lembaga Sertifikasi Profesi Pasar Modal Indonesia (LSPPMI) untuk izin WMI dan WAPERD.
Penulis buku Reksa Dana dan Obligasi yang diterbitkan Gramedia Elexmedia.
Tulisan merupakan pendapat pribadi

Berapa Ekspektasi "Return" yang Wajar di Reksa Dana Pasar Uang?

Kompas.com - 03/04/2017, 10:30 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorAprillia Ika

Dalam investasi, dikenal prinsip high risk high return dan low risk low return. Reksa dana pasar uang merupakan jenis reksa dana yang tingkat risikonya paling konservatif. Berapakah ekspektasi tingkat return yang wajar untuk reksa dana pasar uang ini?

Return adalah tingkat pengembalian yang diterima pada saat melakukan investasi. Sementara risk adalah tingkat risiko yang dialami investor. Bentuk risiko bisa berupa tingkat return yang diperoleh lebih rendah dari ekspektasi atau mengalami kerugian dari nilai pokok investasinya.

Dibandingkan jenis lainnya, reksa dana pasar uang hanya berinvestasi pada instrumen pasar uang atau surat berharga yang jatuh temponya di bawah 1 tahun dan memberikan bunga atau kupon seperti deposito dan obligasi.

Untuk itu, potensi tingkat pengembalian reksa dana pasar uang bisa diperkirakan dari tingkat bunga bank dan kupon obligasi jangka pendek yang berlaku. Meski demikian, mendapatkan isi portofolio reksa dana pasar uang secara utuh untuk bisa memperkirakan tingkat return rasanya tidak memungkinkan.

Belum lagi isi portofolio bisa berubah apabila manajer investasi mendapatkan penawaran yang lebih baik atau ada aliran dana keluar masuk ke reksa dana. Untuk itu, tingkat return reksa dana pasar yang wajar bisa dicari melalui pendekatan data historis.

Dengan melihat kinerja selama beberapa tahun ke belakang, bisa diperoleh gambaran kisaran kinerja secara historisnya. Sebagai contoh data perbandingan untuk Panin Dana Likuid yang dikelola Panin Asset Management dan rata-rata reksa dana pasar uang secara umum adalah sebagai berikut :

Infovesta.com, diolah Tabel

Pada tabel di atas dapat dilihat bahwa tingkat return secara historis untuk rata-rata reksa dana pasar uang secara umum adalah berkisar antara 4,63 persen - 7,03 persen. Sementara kinerja Panin Dana Likuid berkisar antara 5,5 persen - 6,72 persen untuk periode 2013 – 2016.

Secara historis, terkadang kinerja reksa dana pasar uang bisa di atas dan di bawah rata-rata pasar. Hal ini memang lumrah karena produk yang ada cukup banyak sehingga kinerja manajer investasi terkadang bisa lebih baik, terkadang bisa juga tidak.

Dengan menggunakan data tersebut, bisa disimpulkan bahwa ekspektasi tingkat return yang wajar untuk reksa dana pasar uang adalah sebesar 5-6 persen per tahun.

Apabila anda mendapati reksa dana dengan kinerja di bawah 5 persen, bisa jadi pengelolaan manajer investasi kurang optimal. Sebaliknya jika kinerja reksa dana di atas 6 persen, berarti manajer investasi melakukan pekerjaan yang baik dalam pengelolaannya.

Bagaimana dengan tren suku bunga yang terus menurun?

Dengan tingkat inflasi yang terkendali dan tingkat suku bunga yang terus menurun, sedikit banyak akan mempengaruhi kinerja reksa dana pasar uang. Sebab sebagian besar portofolio investasi ditempatkan pada deposito yang mengikuti suku bunga perbankan.

Meski demikian, perlu diketahui bahwa sistem keuangan di perbankan Indonesia saat ini belum terdiversifikasi secara merata. Artinya ada bank-bank tidak ada masalah dengan pendanaan sehingga bisa memberikan bunga yang rendah, sebaliknya ada juga bank-bank yang sangat butuh pendanaan sehingga berani memberikan tingkat bunga yang tinggi.

Karena rata-rata dana kelolaan reksa dana pasar uang mencapai angka miliaran bahkan triliunan, manajer investasi yang rajin mencari peluang umumnya bisa mendapatkan penawaran yang baik. Belum lagi, karena besarnya dana penempatan tingkat bunganya bisa lebih tinggi daripada standar yang ada.

Alternatifnya, manajer investasi juga bisa menempatkan dana pada obligasi jangka pendek yang umumnya memberikan tingkat bunga di atas deposito. Risiko dari obligasi jangka pendek ini adalah terkadang sulit di cari dan harganya bisa berfluktuasi.

Dengan kombinasi antara obligasi jangka pendek dan deposito, bisa jadi reksa dana pasar uang yang dikelola bisa memberikan tingkat keuntungan yang di atas kisaran 5-6 persen.

Walaupun demikian, investor sebaiknya tetap menggunakan angka 5-6 persen sebagai acuan. Sebab harapan yang terlalu tinggi akan menyebabkan kekecewaan mendalam di masa mendatang apabila kinerjanya tidak sesuai harapan.

Berbeda dengan reksa dana lain yang bisa mengalami kerugian karena harga fluktuasi harga, risiko ini sangat-sangat minim di reksa dana pasar uang.

Apabila ada reksa dana pasar uang yang membukukan kerugian dalam periode 1 tahun dan tidak ada penjelasan yang logis, ada baiknya investor segera mempertimbangkan reksa dana lain.

Demikian artikel ini, semoga bermanfaat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Emas Antam Hari Ini Turun Rp 1.000 Per Gram, Cek Rinciannya

Harga Emas Antam Hari Ini Turun Rp 1.000 Per Gram, Cek Rinciannya

Whats New
Kenaikan Harga Tiket TN Komodo Ditunda, Tarif Rp 3,75 Juta Baru Berlaku 1 Januari 2023

Kenaikan Harga Tiket TN Komodo Ditunda, Tarif Rp 3,75 Juta Baru Berlaku 1 Januari 2023

Whats New
Blue Bird Targetkan Pendapatan Rp 1,8 Triliun pada Semester II-2022

Blue Bird Targetkan Pendapatan Rp 1,8 Triliun pada Semester II-2022

Whats New
Cek Tarif Ojek Online Paling Murah hingga yang Termahal

Cek Tarif Ojek Online Paling Murah hingga yang Termahal

Spend Smart
Menjauhi Jurang Resesi Ekonomi

Menjauhi Jurang Resesi Ekonomi

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Harga Pangan Naik, Badan Pangan Nasional Bakal Terbitkan Harga Acuan untuk Konsumen dan Produsen

Harga Pangan Naik, Badan Pangan Nasional Bakal Terbitkan Harga Acuan untuk Konsumen dan Produsen

Whats New
Jelang Pemilu 2024, Pasar IPO Dalam Negeri Diperkirakan Akan Ramai

Jelang Pemilu 2024, Pasar IPO Dalam Negeri Diperkirakan Akan Ramai

Whats New
Kinerja Emiten Melebihi Ekspektasi Pasar, 'Rally' IHSG Hari Ini Berpotensi Berlanjut

Kinerja Emiten Melebihi Ekspektasi Pasar, "Rally" IHSG Hari Ini Berpotensi Berlanjut

Whats New
Bos Blue Bird 'Senang' Tarif Ojek Online Naik Mendekati Tarif Taksi

Bos Blue Bird "Senang" Tarif Ojek Online Naik Mendekati Tarif Taksi

Whats New
Harga Minyak Mentah Dunia Turun, Setelah Ukraina Tutup Pipa Pasokan ke Eropa

Harga Minyak Mentah Dunia Turun, Setelah Ukraina Tutup Pipa Pasokan ke Eropa

Whats New
Manulife Aset Manajemen Proyeksi IHSG Tembus 7.600 hingga Akhir 2022

Manulife Aset Manajemen Proyeksi IHSG Tembus 7.600 hingga Akhir 2022

Whats New
Kisah Sukses Yudhi, Bangun Bisnis Gula Semut dari Nol, yang Ternyata 'Kebal' Pandemi

Kisah Sukses Yudhi, Bangun Bisnis Gula Semut dari Nol, yang Ternyata "Kebal" Pandemi

Whats New
[POPULER MONEY] Tarif Ojek Online Naik | Harga Mi Bakal Naik 3 Kali Lipat

[POPULER MONEY] Tarif Ojek Online Naik | Harga Mi Bakal Naik 3 Kali Lipat

Whats New
Kode Bank BTN untuk Keperluan Transfer Antarbank di ATM

Kode Bank BTN untuk Keperluan Transfer Antarbank di ATM

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.