Kemenperin Latih Warga Binaan jadi Wirausaha

Kompas.com - 05/04/2017, 07:45 WIB
Ilustrasi: Salah satu sudut pameran Napi Craft, di Grand Indonesia, Jakarta, Sabtu (12/11/2016). Acara yang memamerkan produk karya warga binaan ini akan diselenggarakan hingga Minggu (13/11/2016). Kompas.com/Kurnia Sari AzizaIlustrasi: Salah satu sudut pameran Napi Craft, di Grand Indonesia, Jakarta, Sabtu (12/11/2016). Acara yang memamerkan produk karya warga binaan ini akan diselenggarakan hingga Minggu (13/11/2016).
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perindustrian ( Kemenperin) tengah berupaya mengembangkan Wira Usaha Baru (WUB) khususnya di sektor industri kecil dan menengah.

Sejalan dengan hal tersebut, Kemenperin sudah sejak lama menjalin kerjasama dengan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia untuk memberikan program pelatihan keterampilan kepada warga binaan lembaga pemasyarakatan (lapas) di seluruh Indonesia.

“Kami menargetkan penumbuhan wirausaha baru sebanyak 5.000 orang pada tahun 2017 dan 20.000 orang pada akhir tahun 2019," kata Plt. Sekjen Kemenperin Haris melalui keterangan resmi, Selasa (4/4/2017).

Menurut Haris, kerja sama dengan Kemenkumham dilakukan guna mendukung kebijakan pengembangan industri nasional berbasis ekonomi kreatif, sekaligus untuk menumbuhkan wirausaha baru.

Berbagai upaya pembinaan yang telah dilakukan kedua pihak selama ini dapat membangun citra positif bagi warga binaan lapas. Sehingga, mereka diharapkan terus berkarya dan mampu berkompetisi di tengah lingkungan masyarakat setelah selesai menjalani masa pembinaan.

“Kami memberikan apresiasi terhadap tema pameran tahun ini, yaitu 'Kreativitas Tanpa Batas Meski Tempat Terbatas'. Slogan ini menjadi penting dalam upaya pembangunan sumber daya manusia yang berkualitas dan mengedepankan penumbuhan wirausaha pemula di sektor ekonomi kreatif,” paparnya.

Langkah tersebut sesuai dengan misi pembangunan industri ke depan terutama dalam meningkatkan peran industri kecil dan menengah (IKM) sebagai salah satu pilar dan penggerak perekonomian nasional.

"IKM memegang peranan penting dalam penguatan struktur industri mendorong pertumbuhan perekonomian nasional,” tuturnya.

Selain menyerap banyak tenaga kerja, IKM juga menjadi sektor vital dalam mendistribusikan hasil-hasil pembangunan di Indonesia sehingga mampu mengurangi angka kemiskinan dan kesenjangan sosial di masyarakat.

"Oleh karena itu, kami terus mendorong penguatan sumber daya industri dan perluasan pasar produk IKM,” imbuh Haris.

Pameran akan berlangsung selama empat hari, tanggal 4-7 April 2017 diikuti sebanyak 44 peserta dari 33 Divisi Pemasyarakatan seluruh Indonesia. Berbagai produk unggulan yang ditampilkan, antara lain produk kerajinan, makanan olahan, dan fashion.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X